I'm A Quadrillionaire ~ Bab 139

I'm A Quadrillionaire bab 139

"Tn. Smith, Anda tidak bisa mengatakan itu! Harvey adalah teman Anda dan dia juga pemegang saham perusahaan Anda. Sekarang setelah Anda kembali, siapa yang tahu jika Anda bekerja sama untuk mempermainkan saya seperti orang bodoh? kata Eric.

Eric tahu Harvey adalah orang yang mencuri uang perusahaan, jadi itu tidak palsu.

Namun, dia harus mencari kambing hitam!

Jika tidak, bagaimana dengan uangnya?

Secara kebetulan, perusahaan Ken kembali tiba-tiba, jadi dia mengalihkan perhatiannya ke Ken.

“Eric, berhenti membuat keributan di sini. Harvey mengambil uang perusahaan dan aku sudah menelepon polisi. Polisi sudah menyelidiki ini, dan Anda bisa meminta mereka untuk memeriksa apakah kami berbohong kepada Anda.”

"Saya tidak peduli. Saya hanya peduli dengan uang saya! Jika Anda tidak ingin membayar saya uang saya, saya akan pergi ke kantor Anda setiap hari. Saya ingin melihat apakah salah satu dari kita memiliki waktu luang. ”

Setelah Eric mengatakan itu, dia memindai semua orang di kerumunan.

Ketika dia melihat Tara, matanya yang kecil tidak bisa meninggalkannya lagi.

Dia sangat cantik dan seksi. Meskipun dia sedang duduk, dia masih bisa mengatakan bahwa dia pasti lebih tinggi dari 170cm.

Dia telah bermain dengan banyak wanita dalam beberapa tahun terakhir, tetapi tidak ada yang bisa dibandingkan dengan Tara. Tak satu pun dari mereka berjumlah bahkan sepertiga dari dirinya.

Minat terbesarnya dalam hidup adalah wanita, semua jenis wanita.

Ketika dia melihat Tara, dia memutuskan bahwa dia harus mendapatkan wanita ini.

"Eric, jangan berlebihan."

Eric tidak memperhatikan Ken lagi. Sebaliknya, dia berjalan menjauh dari Ken dan pergi ke sebelah Tara.

“Nona, bolehkah saya tahu nama Anda? Saya Eric Waters dan saya ingin menjadi teman Anda.”

Tara tidak mengatakan apa-apa. Namun, jelas bahwa dia gugup.

Banyak dari mereka di ruangan itu tidak berani mengatakan apa-apa meskipun mereka marah. Eric adalah seorang tiran lokal yang terkenal di Kota Kambing, dan semua orang akan berakhir dalam kondisi buruk jika mereka menyinggung perasaannya.

Bahkan Ken tidak berdaya melawannya, apalagi yang lain.

Membanting!

Ken membanting tangannya ke meja dan berdiri. Dia menunjuk Eric dan meraung, “Eric, jangan berlebihan. Jika kamu berani menyentuh keluargaku, aku akan mati bersamamu!”

Ken marah. Bagaimana dia tidak tahu karakter Eric?

Eric ingin meletakkan tangannya di atas putrinya!

Ken tidak akan pernah mentolerir ini.

Jika dia bahkan tidak bisa melindungi keluarganya, mengapa dia harus terus menjadi laki-laki?

Ditambah lagi, calon menantunya, David, sedang menonton.

Namun, dia tidak pernah berpikir untuk meminta bantuan David.

Meskipun David berasal dari keluarga kaya, ini juga di luar kekuasaannya.

Ini bukan wilayah keluarganya, jadi mereka tidak memiliki kekuasaan di sini. Jika dia bertindak, ini akan menjadi pelanggaran aturan.

Eric mengabaikan ancaman Ken dan menyipitkan matanya untuk tersenyum pada Tara. Kemudian, dia berkata, “Oh? Keluarga? Jadi, dia putrimu? Mr Smith, saya tidak berpikir bahwa Anda akan memiliki putri yang cantik. Kenapa kamu tidak memberitahuku sebelumnya? Jika Anda memberi tahu saya, kami tidak harus sampai ke tahap ini. ”

Dia tidak peduli sedikit pun tentang ancaman Ken.

'Mati bersamaku?

'Ken Smith, kamu bahkan tidak layak mati bersamaku.

'Kamu hanya bos kecil dengan sedikit kekayaan bersih. Ada banyak orang sepertimu di Kota Kambing.'

Namun, berapa banyak Eric Waters yang ada di Kota Kambing?

Bahkan jika Eric tidak memiliki hak untuk menguasai dunia bawah tanah Kota Kambing, dia setidaknya berada di lima besar. Dia bahkan tidak peduli dengan orang-orang seperti Ken.

Dia punya banyak cara untuk membuat pihak lain mematuhinya, kecuali jika mereka tidak ingin tinggal di Kota Kambing lagi dan mereka memindahkan seluruh keluarga mereka.

Ken menarik napas dalam-dalam dua kali dan berkata, “Eric, saya akan membayar jumlah yang Anda inginkan. Silakan pergi sekarang.”

Namun, Eric tidak bergeming. Dia tertawa kecil dan berkata, “Tuan. Smith, saya tidak ingin uang lagi. Jika Anda memberi saya putri Anda, saya berjanji perusahaan Anda akan makmur dan berkembang di Kota Kambing. Apa katamu?”

"Kamu ..." Ken sangat marah sehingga dia tidak bisa berbicara.

"Jika Anda terus melakukan ini, kami akan memanggil polisi!" Kata ibu Tara, Laura.

Setelah dia mengatakan itu, dia mengeluarkan teleponnya untuk memanggil polisi.

“Jika kamu berani memanggil polisi, aku berjanji akan menghancurkan masa depan perusahaanmu di Kota Kambing. Plus, tidak hanya itu, rumah Anda juga akan terpengaruh. Saya percaya Anda tidak ingin bangun setiap hari dengan tumpukan kotoran di depan rumah Anda, bukan? Atau terkena cipratan air saat Anda berjalan di jalan?” Eric berkata dengan nada yang tidak menyenangkan.

Sekarang, Laura terkejut.

Tangannya yang membuat panggilan juga berhenti tiba-tiba.

Dia takut keputusannya akan mempengaruhi masa depan suaminya.

Semua orang di sekitar mereka juga ketakutan karena Eric telah melakukan banyak hal serupa seperti ini.

Eric itu pintar. Dia tidak akan secara langsung melakukan apa pun untuk menyakitimu, tetapi dia menggunakan segala macam metode rendahan untuk mendapatkan pijakan di Kota Kambing.

"Itu benar," Eric tersenyum dan berkata.

“Erik, katakan padaku. Berapa banyak yang Anda inginkan?" Ken merosot di kursinya dan bertanya.

Eric mengancamnya dengan keluarganya, dan inilah yang paling dia takuti. Keluarganya adalah kelemahannya, dan dari apa yang Eric katakan barusan, dia sangat serius karena ini pada dasarnya adalah pekerjaannya.

Dia tidak bisa memanggil polisi juga karena mereka tidak menyakiti siapa pun. Mereka akan ditahan paling lama untuk beberapa waktu. Eric memiliki banyak orang yang bekerja untuknya, jadi jika orang-orangnya datang ke Ken satu demi satu, itu akan menjadi tak tertahankan.

Eric datang pada saat yang tepat. Jika tidak, bahkan jika Eric menodongkan pisau ke lehernya, dia tidak akan mengedipkan mata karena dia malah akan menyebut gertakan Eric.

Namun, dia tidak punya pilihan sekarang. Dia hanya bisa mengakui kekalahan demi keluarganya. Dia hanya berharap Eric tidak meminta terlalu banyak.

"Tn. Smith, sudah kubilang aku tidak ingin uang. Berikan putri Anda kepada saya dan saya akan menjadi menantu Anda. Bagaimana menurutmu? Saya berjanji Anda akan berkembang karena Anda bisa memberi tahu saya jika Anda memiliki perusahaan saingan, dan saya dapat membantu Anda menghancurkannya.”

"Tidak mungkin! Bahkan tidak memikirkannya! Tidak mungkin!" Ken mulai mengaum.

"Oh? Mustahil? Tuan Smith, saya harap Anda masih bisa mengucapkan kata-kata kasar seperti itu dalam waktu tiga hari .”

Kemudian, Eric mengulurkan tangannya untuk menyentuh pipi Tara.

“Nona Smith, tunggu saja dua hari untukku. Aku yakin ayahmu akan berubah pikiran.”

Saat dia hendak menyentuh wajah Tara, sebuah tangan kuat menahan pergelangan tangannya, menghentikannya untuk maju.

 

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 139

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 139"