I'm A Quadrillionaire ~ Bab 140

I'm A Quadrillionaire bab 140

"Hmm?"

Ketika Eric hendak menyentuh wajah mulus Tara, dia tidak menyangka ada tangan yang mencengkramnya dengan erat.

Dia memiringkan kepalanya untuk melihat dan memperhatikan bahwa seorang pemuda di sebelah Tara adalah orang yang menangkapnya.

"Nak, lebih baik kamu mengurus urusanmu sendiri, jika tidak, aku akan membuat hidupmu seperti neraka!" Eric berkata kepada David dengan marah.

David tidak mengatakan apa-apa, dan malah mencengkeram tangan Eric semakin erat.

Eric mulai merasa ada yang tidak beres. Tangannya yang dipegang oleh Eric mulai terasa sangat sakit. Keningnya juga mulai berkeringat.

"Ah! Berhenti! Berhenti! Berhenti!"

Eric tidak tahan lagi dan dia berteriak kesakitan.

“Erik!”

'Erik!'

“Erik!”

Ketika anak buah Eric melihat Eric berteriak kesakitan saat David meraihnya, mereka ingin pergi dan membantunya.

Namun, Eric menghentikan mereka.

"J-Jangan datang!"

Mereka berhenti seketika.

“K-Temanku, k-kau masih muda, d-jangan melakukan hal bodoh. Letakkan tanganmu dan aku-aku akan berpura-pura tidak ada yang terjadi hari ini! A-Bagaimana menurutmu?” Eric tergagap.

Tangannya sangat kesakitan sehingga dia bahkan tidak bisa berbicara dengan benar, jadi dia harus mengakui kekalahan. Dia bahkan merasa tulang-tulang di tangannya diremukkan oleh David.

David memandang Eric dan tidak mengatakan apa-apa.

Apakah dia bahkan perlu bersikap baik kepada orang jahat seperti Eric?

Tentu saja tidak!

Ia mengeratkan genggamannya pada tangan Eric.

Eric mulai meraung kesakitan saat dipegang oleh David.

"Ah! Sakit sekali ! Pak, t-tolong! L-Lepaskan!”

Kemudian, semua orang di ruangan itu mendengar suara yang mengerikan.

Retakan!

Apakah Eric menderita patah tulang?

Semua orang menatap David dengan ketakutan.

Pria muda yang sopan ini sebenarnya sangat biadab?

Dia dengan paksa mematahkan tangan Eric. Dari mana dia mendapatkan kekuatan seperti itu?

Bagaimana rasanya tulang Anda patah karena cengkeraman tangan yang kuat?

Eric sangat kesakitan sehingga dia tidak bisa berbicara.

Pakaiannya kini basah oleh keringat.

Anak buahnya juga menatap David dengan ketakutan.

Dia sangat buas!

Pemuda ini sangat biadab.

Mereka juga ketakutan.

"Beberapa orang tidak untuk disentuh oleh cakarmu," kata David dengan tenang.

Setelah dia mengatakan itu, David mendorong tangan Eric menjauh.

Eric menggendong tangannya yang patah dan berjongkok di tanah, melolong lemah.

Beberapa anak buahnya berlari untuk membantunya berdiri saat ini.

Semua orang di ruangan itu menatap David dengan ketakutan, tetapi David sangat tenang.

Seolah-olah dia baru saja melakukan sesuatu yang kecil.

Beberapa menit kemudian, Eric berhasil mengatur napasnya.

Meskipun tangannya masih sakit luar biasa, itu jauh lebih baik dari sebelumnya.

Dia menatap David dengan muram.

“Nak, aku tidak peduli siapa kamu, tapi kamu sudah selesai. Mulai sekarang, seluruh keluargamu tidak akan memiliki hari yang damai di Kota Kambing!”

 

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 140

1 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 140"

Waduh pas lagi seru2nya.. 😅