I'm A Quadrillionaire ~ Bab 144

I'm A Quadrillionaire bab 144

Boris melihat Eric bersujud keras di depan David dan dia melirik santai ke orang lain di ruangan itu.

Pandangan ini benar-benar membuat pria berusia dua puluhan Eric ketakutan. Mereka buru-buru berlutut satu demi satu dan mulai bersujud kepada David.

thud thud buk !

thud thud buk !

Suara ini berulang kali terdengar di ruang pribadi.

Keluarga Smith menganga ketika melihat perubahan mendadak ini.

Eric yang begitu agresif sedetik yang lalu sekarang berlutut di tanah, memohon agar David memaafkannya seperti anjing.

"Tn. Smith, menurutmu apa yang harus kita lakukan pada Eric?” David menoleh untuk melihat Ken dan bertanya.

“MM-Tuan. Lidell , kamu bisa memutuskan,” jawab Ken sedikit tidak wajar.

Dia ingin memanggil David dengan namanya, tetapi karena Boris memanggilnya Mr. Lidell , Ken tidak berani memanggil David begitu saja.

Eric tidak bisa dibandingkan dengan Boris. Siapa pun yang menyinggung Boris di Kota Kambing pada dasarnya akan meminta hidup mereka diakhiri. Mereka bahkan tidak akan mendapatkan kesempatan untuk berjuang.

Jika dia memanggil David dengan namanya, bukankah dia akan berada di atas Boris?

Bagaimana jika Boris datang dan menyelesaikan masalah dengannya setelah David pergi?

Namun, sepertinya tidak pantas baginya untuk memanggil David Mr. Lidell . David adalah pacar putrinya. Ayah mertua mana yang akan memanggil menantu laki-laki mereka sebagai Tuan Lidell ?

"Tn. Smith, Anda tidak perlu terlalu asing dengan saya. Tara dan aku adalah teman baik jadi kamu bisa memanggilku David.”

Tiga teman Boris mengawasi David dari belakang. Mereka ingin datang dan melihat tubuh langsing seorang tuan super muda, tetapi sekarang, mereka tidak terlalu terkesan.

David tidak jauh berbeda dengan mereka. Apakah karena mereka jarang bertemu orang seperti ini dan orang-orang ini telah kembali ke diri mereka yang sebenarnya?

David berdiri dengan santai dan menginjak tangan Eric yang sudah retak. Kekuatan pikiran maksimumnya segera dilepaskan.

Pada saat itu, semua orang di ruangan itu bisa merasakan angin sepoi-sepoi yang sejuk dan mau tidak mau menggigil.

Eric tidak bisa berteriak lagi setelah siksaan ganda pada tubuh dan pikirannya. Sebaliknya, dia langsung pingsan.

Boris dan ketiga temannya membeku. Mereka saling memandang dan mereka bisa melihat kengerian di mata masing-masing.

Pada saat ini, David menunjukkan aura menjadi master super muda. Orang-orang yang belum pernah berada di posisi terdepan sebelumnya tidak akan pernah bisa memberikan tekanan seperti itu. Rasanya seolah-olah mereka dihancurkan oleh gunung.

David menarik kembali kekuatan pikirannya dalam sekejap. Tujuan utamanya hanyalah untuk mengintimidasi mereka.

Dia khawatir statusnya sebagai anggota inti SCC tidak akan bisa mengintimidasi Boris, makanya dia melakukan itu.

Bagaimanapun, Tara dan keluarganya masih akan tinggal di Kota Kambing. Karena dia ingin membantu mereka, dia harus melakukannya dengan saksama.

Sejujurnya, David hanya memikirkan ini karena dia baru saja bergabung dengan SCC dan tidak mengerti organisasi.

Status anggota inti di SCC tidak sama dengan anggota tingkat tinggi. Bagi Boris, anggota tingkat rendah, itu cukup mengintimidasi. Dia tidak akan pernah berani menyembunyikan niat buruk apapun terhadap David.

“Boris, ini Mr. Smith, dan dia ayah teman baikku. Aku akan membutuhkanmu untuk merawatnya di Kota Kambing,” David menunjuk Ken dan berkata pada Boris.

Dari kelihatannya sekarang, status Boris di Kota Kambing seharusnya tidak terlalu rendah. Jika dia ada di sini untuk menjaga Ken dan keluarganya, maka mereka mungkin bisa memiliki kehidupan yang cukup baik.

“Jangan khawatir, Tuan Lidell . Bisnis Mr Smith adalah bisnis saya. Aku tidak bisa menjamin jika itu di tempat lain, tapi selama itu di Kota Kambing, aku akan berjanji bahwa dia akan berkembang tanpa hambatan,” Boris menepuk dadanya dan berjanji.

Dia sangat ingin memiliki hubungan yang baik dengan David. Ditambah lagi, jika dia ingin melindungi seseorang di Kota Kambing, hanya butuh satu kalimat.

 

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 144

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 144"