I'm A Quadrillionaire ~ Bab 145

I'm A Quadrillionaire bab 145

“Baiklah, aku akan mengingatmu, Boris. Hubungi saja saya jika Anda membutuhkan sesuatu di masa depan, ” David menepuk bahu Boris dan berkata.

"Ya, Tuan Lidell !" Boris menjawab dengan semangat.

"Tn. Smith, ayo pergi. Serahkan saja kekacauan ini pada Boris,” kata David kepada Ken dan keluarganya.

Setelah dia mengatakan itu, David adalah orang pertama yang keluar. Segera, Ken dan keluarganya dengan cepat mengikuti di belakangnya.

Ketika mereka berjalan keluar dari koridor, mereka melihat deretan orang berlutut di koridor. Mereka semua adalah pria yang dipanggil oleh Eric, dan sekarang, mereka semua berlutut di tanah sambil gemetaran.

Mereka tidak takut pada David. David masih terlalu tak terbayangkan bagi mereka, mereka sebenarnya takut pada Boris.

Mereka tidak menyebut Boris sebagai tiran nomor satu di Kota Kambing tanpa alasan. Itu karena Boris telah membuktikannya dengan tindakannya.

Setelah mereka keluar dari Holiday Inn, David ingin kembali ke River City karena jaraknya tidak begitu jauh dari lokasinya. Itu hanya dua jam perjalanan, dan masih akan lebih awal saat dia mencapai River City jika dia segera pergi.

Di sisi lain, Ken dan keluarganya ingin David menginap. Mereka ingin berinteraksi dengan David Lidell yang menguasai tiran nomor satu di Kota Kambing.

Sementara mereka berhubungan dengan dia, mereka ingin mengurangi perasaan sakit yang datang sebagai akibat dari rasa tidak hormat yang diderita David sore ini. Ini terutama berlaku untuk orang-orang yang mengejek dan menggoda David sore ini.

Jika mereka tahu David begitu kuat, mereka akan segera pergi menjilat dengan dia. Bagaimana mereka bisa memandang rendah David?

Namun, setelah apa yang baru saja terjadi, mereka sedikit takut dengan kebiadaban David. Karena itu, mereka tidak berani mendekati David dan hanya bisa melihat Tara.

Ken juga menarik-narik pakaian Tara secara diam-diam. Dia mengisyaratkan padanya untuk membuat David tinggal.

David hendak membuka pintu mobil untuk masuk ke dalam mobil.

“Daud!” Tara memanggil.

"Hmm?" David menoleh untuk melihat Tara.

"Bisakah kamu menginap malam ini?" Tara bertanya, menatap David dengan penuh harap.

David ingin mengatakan tidak, tetapi melihat wajah Tara yang sangat memikat dan matanya yang penuh harap, kebiasaan lamanya kembali.

Dia terlalu malu untuk menolak wanita cantik yang dekat dengannya dan baik padanya.

Tentu saja, ini tidak berarti bahwa David adalah seorang playboy atau cinta yang berubah-ubah.

Sebaliknya, sejak dia putus dengan Sarah sampai sekarang, ada begitu banyak keindahan luar biasa di sekelilingnya, tetapi selama ini tidak pernah terjadi apa-apa.

Terakhir kali bersama Amelia. Jika bukan karena insiden Bibi Sally, sesuatu mungkin telah terjadi.

Namun, itu juga karena Amelia telah melukai egonya sebagai seorang pria. Dia terpicu bahkan ketika dia tahu bahwa Amelia sengaja membujuknya.

David selalu merasa bahwa dia harus tidak berperasaan kepada musuh-musuhnya. Namun, dia bisa berhati lembut kepada teman-temannya.

“Yah… Oke, tapi aku harus pergi besok pagi. Saya masih harus mengurus sesuatu setelah saya kembali, ”David ragu-ragu dan berkata.

"Oke!" Tara berlari dan memegang lengan David dengan gembira.

Ken dan keluarganya senang David bisa tinggal.

Ketika anak-anak melihat mobil David, mereka ingin mencobanya. Godaan mobil sport kelas atas cukup besar bagi mereka. Namun, orang tua mereka menghentikan mereka

Mereka sama sekali tidak terkejut bahwa David bisa mengendarai mobil sport seperti ini. Mobil ini cocok untuk status David sebagai master super muda.

Namun, mereka menyesali fakta bahwa mereka tidak menyadarinya lebih awal. Jika mereka melihat mobil David saat dia tiba, mereka tidak akan memandang rendah dia!

Begitu saja, David mengantar Tara pulang, dan kemudian, semua orang kembali ke rumah Tara sekali lagi.

 

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 145

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 145"