I'm A Quadrillionaire ~ Bab 154

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

I'm A Quadrillionaire bab 154

Keluarga Bobby sangat ketakutan sehingga mereka bergidik.

“B- tidak memukulnya, aku hanya mendorongnya dengan lembut,” kata Quin sambil gemetaran.

Dia benar-benar ketakutan sekarang. David seperti orang yang berbeda setelah tidak bertemu dengannya selama dua hingga tiga tahun.

Itu membuatnya sedikit takut.

“Hanya dorongan lembut? Lalu bagaimana dia bisa melukai pinggangnya begitu parah sehingga dia tidak bisa bangun dari tempat tidur selama setengah bulan?” David bertanya pada Quin dengan cahaya dingin di matanya.

"A-aku tidak ... tidak tahu."

“Kamu tidak tahu?” David meraih dagu Quin .

“Aku benar-benar t-tidak tahu! David, aku salah! T-Tolong lepaskan aku!” Quin menangis.

Quin memohon belas kasihan. Dia benar-benar tidak punya pilihan. David memberikan terlalu banyak tekanan padanya sekarang.

David tersenyum dan melepaskan Quin .

Gordon menjatuhkannya juga.

Quin segera duduk kembali di sofa, terengah-engah.

David menoleh untuk melihat Bobby dan berkata, “Bobby, sejujurnya, bagi saya, saya benar-benar tidak peduli dengan uang itu. Awalnya aku tidak ingin memintanya, tapi Quin berani menyakiti Bibi Sally-ku, jadi dialah yang harus kau salahkan. Ingatlah untuk mentransfer uang lebih awal jika Anda bisa melakukannya. Pengadilan akan membekukan semua properti atas nama keluarga Anda di sore hari sebelumnya. Sampai jumpa di pengadilan.”

Setelah David selesai berbicara, dia berbalik dan meninggalkan ruang tamu.

Gordon dan Wayne juga pergi bersama David.

Keluarga Bobby saling berpandangan di ruang tamu.

Mereka semua bisa melihat keterkejutan di mata satu sama lain.

Mereka tidak melihat David selama dua tahun dan pria penurut saat itu telah menjadi begitu kuat dan mendominasi

Saat itu, David adalah orang pertama yang bangun di keluarga mereka dan yang terakhir tidur. Dia akan makan lebih buruk daripada babi dan melakukan lebih banyak pekerjaan daripada sapi. Terkadang, dia bahkan dipukuli dengan kejam.

Perubahan status yang tiba-tiba membuat mereka sulit untuk menerima dalam sekejap.

“A-Apa yang harus kita lakukan?” tanya Karin.

Dia juga ditakuti oleh David.

"Pergi! Pergilah pinjam kartu dari orang tuamu dan kami akan memindahkan uangnya ke sana. Jika tidak, semuanya akan dibekukan!” Bobby cepat berkata.

Keluarga itu bergegas ke rumah ibu Karen sama sekali mengabaikan luka di wajah Quin .

Selama uang mereka masih ada di sini, luka itu bukan apa-apa!

Selama bertahun-tahun, keluarga Bobby menjalani kehidupan yang cukup riang karena kompensasi dua juta dari orang tua David.

Mereka juga menyewakan bekas rumah David.

Bunga tahunan ditambah uang sewa cukup untuk menghidupi keluarga mereka, sehingga mereka tidak bekerja sama sekali.

Sekarang, hanya ada sedikit uang yang tersisa dalam keluarga. Jika dibekukan, maka hidup mereka akan sulit.

Akibatnya, ketika mereka mendapatkan kartu dan pergi ke bank untuk mentransfer uang, mereka menemukan bahwa kartu bank mereka tidak berfungsi dan untuk sementara tidak tersedia.

Hal ini tentu saja dilakukan oleh David. Dia hanya ingin memberi Bobby dan keluarganya sedikit harapan dan kemudian perlahan mengubahnya menjadi keputusasaan.

Bobby dan keluarganya membuat keributan di bank. Ini semua adalah aset mereka sehingga mereka tidak mudah menyerah meskipun itu bukan milik mereka lagi.

Namun, bagaimana bank mengizinkan mereka membuat keributan di sana? Pada akhirnya, bank memanggil polisi, dan seluruh keluarga dibawa kembali ke kantor.

Di sana, polisi menuduh mereka mengganggu kedamaian dan memberi tahu mereka bahwa mereka akan menahan mereka dalam penahanan administratif selama lima hari.

Setelah itu, keluarga Bobby yang masih berada di kantor polisi menerima surat panggilan dari pengadilan. Pada saat yang sama, semua aset atas nama mereka dibekukan.

Sekarang, seluruh keluarga tahu bahwa mereka sudah selesai.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 154

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 154"