I'm A Quadrillionaire ~ Bab 155

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

I'm A Quadrillionaire bab 155

Setelah David meninggalkan rumah Bobby, David meminta Wayne dan Gordon untuk mengendarai mobil ke rumah Bibi Sally untuk membantu mereka memindahkan barang-barang mereka.

Dia pergi ke rumah Bibi Diana sendirian.

Dia ingin mencari cara agar keluarga Bibi Diana pindah ke River City seperti Bibi Sally. Rumah sudah jadi, ditambah lagi mereka bisa saja mengambil pekerjaan di Hotel Golden Leaf agar bisa mendapatkan penghasilan dan hidup nyaman.

Dia sudah menyerahkan masalah Bobby kepada pengacara dan memberi tahu mereka menggunakan koneksinya. Karenanya, dia tidak perlu memperhatikan masalah ini lagi. Bukannya dia kekurangan uang.

Bibi Diana adalah cahaya lain dalam kehidupan David selain Bibi Sally. Dia juga sangat baik padanya.

Sejak SMP, Bobby berhenti mengeluarkan uang untuk David, jadi sebagian biaya hidup dan buku David dibiayai oleh kedua bibinya.

Di tahun ketiga sekolah menengahnya, karena tugas akademik yang berat, dia tidak nyaman untuk belajar karena dia hanya bisa tinggal satu kamar dengan Jacey di rumah Bibi Sally, jadi dia pindah ke rumah Bibi Diana selama setahun dan bekerja sulit untuk ujian masuk perguruan tinggi.

Sekarang dia memiliki kemampuan, dia harus terlebih dahulu mengurus kedua keluarga agar dia bisa merasa nyaman.

Rumah Bibi Diana berada di daerah pemukiman tua di Kota Shu . Bibi Diana dan suaminya adalah karyawan pabrik terdekat. Mereka hanya memiliki satu anak perempuan, yang empat tahun lebih tua dari David. Namanya Judy Tanner.

David mengendarai G-Wagon langsung ke area perumahan yang sudah dikenalnya. Karena itu sudah merupakan area perumahan yang sangat tua, tidak ada gerbang yang mengawasi. Setelah memarkir mobil di lantai bawah, David naik ke lantai atas ke rumah Bibi Diana.

Berjalan menyusuri koridor tempat dia tinggal selama setahun, David merasa sedikit emosional. Dia jarang datang ke sini sejak dia berangkat kuliah.

Bukannya dia tidak tahu berterima kasih dan tidak menghargai, tetapi sebaliknya, dia akan bekerja paruh waktu selama liburan musim dingin dan musim panas.

Dia juga ingin menghasilkan lebih banyak uang sendiri dan mencoba meringankan sebagian beban Bibi Sally dan Bibi Diana. Itu sebabnya dia tidak sering datang berkunjung.

Situasi di rumah Bibi Diana sedikit berbeda dengan di rumah Bibi Sally.

Ketika Bibi Diana melahirkan sepupunya Judy, ada yang tidak beres dan dia tidak bisa hamil lagi.

Karena kejadian ini, hubungan antara dia dan suaminya memburuk, dan mereka bahkan ingin bercerai beberapa kali. Namun, secara bertahap menjadi lebih baik menjelang akhir.

Juga, karena pasangan itu tidak memiliki seorang putra, setelah orang tua David meninggal, mereka berjuang keras untuk hak asuh atas David.

Namun, David tidak memilih mereka saat itu, yang menyebabkan Paman Alex Tanner tidak terlalu menyukai David setelah David pindah ke rumah mereka.

David pergi ke lantai empat dan mengetuk pintu rumah Bibi Diana.

Ketuk ketuk !

Segera pintu keamanan lama terbuka dari dalam. Wajah yang familier muncul di depan mata David. Itu Bibi Diana.

“Dave! Bukankah Anda di universitas di River City? Kenapa kamu kembali? Masuk!" tanya Dian.

Namun, jelas ada sedikit kegembiraan dalam nada suaranya.

Karena Diana tidak memiliki seorang putra, dia dengan tulus memperlakukan David sebagai putranya.

"Bibi Diana, ini akhir pekan, jadi aku kembali untuk menemuimu," jawab David.

"Masuk, masuk, jangan berdiri di luar." Diana meraih tangan David dan menarik David ke dalam rumah.

Setelah memasuki ruangan, David menemukan tujuh atau delapan orang sedang duduk di sofa di ruang tamu.

Selain Paman Alex dan sepupu Judy, paman keempatnya, Leslie Lidell , juga ada di sana. David tidak mengenal orang lain.

"Paman Alex, Paman Leslie, Judy," David berjalan mendekat dan menyapa mereka satu per satu.

Ketiganya juga mengangguk menanggapi David.

Hubungan Paman Leslie dengan David cukup normal. Meskipun dia tidak membantu David, dia juga tidak menyimpan dendam padanya.

Keluarga Bibi Diana dan keluarga Paman Leslie dekat. Adapun Paman Bobby, mereka telah berhenti berinteraksi dengannya setelah insiden David.

“Dev, izinkan aku memperkenalkanmu. Ini pacar Judy, namanya Jude Holton dan ini orang tuanya. Ini bibi Jude, dan ini sepupunya,” Bibi Diana berjalan mendekat dan menunjuk lima orang yang tidak dikenal David saat dia memperkenalkan mereka satu per satu.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 155

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 155"