Son - In - Law - Madness ~ Bab 147

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan


Bab 147 Tyrone Campbell

Makan kue? Apa artinya?

Sixten awalnya bingung, tetapi dia segera mengerti apa yang dimaksud Donald.

Donald pergi ke depan dan menekan wajahnya ke bawah sepotong kue.

Semua orang tercengang, dan mereka membeku ketika mereka menyaksikan semuanya terjadi.

Sixten tertutup krim ketika dia bangkit kembali. Itu adalah pemandangan yang buruk. Dia dengan cepat menyeka krim itu dengan sembarangan dan berteriak dengan marah, "Donald!"

Dia tidak percaya betapa beraninya Donald.

"Minum nanas juga," kata Donald sambil mengambil nanas utuh dari meja dan menghantamkannya ke kepala Sixten .

Dengan ledakan keras, Sixten merasakan sakit yang datang dari kepalanya. Dia bahkan merasa pusing saat darah mulai mengalir di kepalanya.

“Sangat brutal!”

“Beraninya kamu? Cepat dan lepaskan Tuan Campbell!”

"Tangkap dia!"

Seluruh aula berubah menjadi berantakan total.

Sementara itu, Donald mengambil beberapa tisu dan menyeka tangannya. "Aku akan membunuhmu jika kamu menolak memberiku apa yang menjadi milikku."

Sixten merasa merinding saat mendengarnya. Dia mulai merasa sedikit takut pada Donald.

Di matanya, Donald benar-benar gila.

Melihat bagaimana dia cukup berani untuk membunuh Jim, Sixten tidak ragu bahwa Donald akan melakukan hal yang sama padanya.

"Berikan padanya!" Dia akhirnya menyerah dan berkata. Pada saat yang sama, dia mengambil handuk hangat dari staf dan menyeka dirinya sendiri. Dia kemudian menggelengkan kepalanya pada Octavio, memberi isyarat padanya untuk tetap diam.

Lagi pula, militer mungkin akan terlibat jika Octavio menyerang karena dia adalah salah satu dari mereka meskipun dia sudah pensiun.

Dan Sixten tidak punya rencana untuk terlibat dengan Chiliad Avion dalam waktu dekat.

Dengan demikian, Octavio mundur.

Pada saat itu, Sixten telah mendapatkan kembali ketenangannya. "Kamu di sini malam ini untuk memberiku pengingat yang kuat?"

"Ya." Donal mengangguk.

“Apakah Anda tahu siapa yang mendukung saya? Dia adalah orang yang menyebabkan kemunduran besar pada kakekmu saat itu. ” Sixten mencemooh Donald saat dia mengatakan itu.

"Bukankah itu Tyrone?" Donal menyeringai.

Sixten terkejut sesaat, tetapi dia segera terkekeh mendengar jawaban Donald. “Saya melihat Anda memiliki informasi yang baik. Jangan khawatir. Saya pasti akan melaporkan apa yang Anda lakukan hari ini kepada Tn. Tyrone. Tidak ada yang bisa menyelamatkanmu saat dia marah. Bahkan kakekmu mungkin terseret ke dalam ini lagi. Bersenang-senanglah selagi bisa. Tunggu saja dan lihat apa yang akan dilakukan Tuan Tyrone padamu setelah ini. Saya percaya bahwa itu akan menjadi bencana ketika dia menyerang. The Dragon Fide Villa adalah contoh utama. Tidak ada yang berani menyentuhnya bahkan sekarang, membiarkannya belum selesai. Kalian telah kalah lebih dari sepuluh tahun yang lalu. Dragon Fide Villa adalah buktinya.”

Donald tenang saat Sixten terus berbicara. Tidak terpengaruh, dia berkata, "Tyrone tidak terkalahkan."

Sixten melebar mendengar itu. Dia merasakan darah mendidih di dalam dirinya saat dia menunjuk Donald. "Anda! Anda! Beraninya kau!”

Klan Campbell adalah kekuatan yang tangguh.

Namun, Donald mengatakan kata-kata kurang ajar tentang mereka di depan umum.

Kenyataannya, Donald sudah lama berpikir untuk melawan Tyrone. Namun, itu belum waktunya.

Belum lagi bagaimana Tyrone menampar Raymond di depan semua orang saat itu.

Perlahan, Donald kembali ke tempat duduknya dan menarik jasnya. Dia tetap tidak terpengaruh bahkan ketika dia berada dalam situasi yang tidak bersahabat.

Kemudian lagi, ketenangannya bukan hanya akting.

Dia tidak lagi harus menyembunyikan sebagian besar waktu sejak dia mengembalikan gelang manik-manik itu kepada Jennifer.

Jadi, seperti pedang dari sarungnya, dia tak terkalahkan.

“ Di sini. Server yang tinggi dan cantik mengemasi barang-barang dan menyerahkannya kepada Donald.

Donald mengambil tas itu dan memberikannya kepada Lana dan Wynter . "Kalian masing-masing harus mengambil satu."

Keduanya menatap Donald dengan tak percaya sementara Reina cemberut.

Melihat itu, mata Jennifer menjadi gelap.

Dia sedikit cemburu bahwa Donald akan menghabiskan tiga ratus juta dan memberikannya kepada wanita lain begitu saja.

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 147

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 147"