Son - In - Law - Madness ~ Bab 148

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan


Bab 148 Phoenix

Donald tidak menjelaskan apa yang dilakukannya. Sebaliknya, dia menuju keluar. "Baiklah kalau begitu. Aku sudah selesai di sini. Aku akan pergi.”

Rupert, Akio, dan yang lainnya tenggelam dalam pikiran mereka saat mereka melihatnya pergi.

Sementara itu, tidak ada yang memperhatikan tubuh Jim yang masih tergeletak di tanah.

Tiba-tiba, Sixten memecah kesunyian dan berkata, “Hubungi semua orang dan buat insiden ini diketahui. Dia akan mati cepat atau lambat.”

Pada saat itu, Donald telah berjalan keluar dari Supreme Nona Hotel dengan bayangan panjang di belakangnya di bawah lampu neon.

Dalam setelan jasnya, dia melihat sekeliling sejenak dan melihat banyak orang bersembunyi di kegelapan. Mereka penuh kegembiraan dan kekaguman ketika mereka melihatnya.

Dia bahkan bisa meruntuhkan Supreme Nona Hotel ke tanah dengan lambaian tangannya.

Namun, tidak ada gunanya melakukan itu.

Segera, dia tiba di Rumah Sakit Umum Pollerton dan melihat Raymond.

Hannah memeriksanya dan bahkan membawa sup jamur. Dia sama sekali tidak peduli dengan Donald.

"Terima kasih," kata Donald lembut.

Hannah menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Itu pekerjaanku."

Hannah adalah wanita yang menakjubkan tetapi menyendiri. Cara dia memperlakukan orang-orang di sekitarnya seolah-olah mereka berutang banyak padanya.

“Kalian harus bicara. Aku akan pergi. Saya ingin meminta bantuan Anda dalam beberapa hari,” katanya.

"Tentu." Donal mengangguk.

Ketika dia menutup pintu setelah Hannah pergi, dia mendengar Raymond menghela nafas. "Apakah kamu pergi dan memberikan peringatan tegas kepada Sixten ?"

"Ya. Saya bahkan mentraktirnya kue dan nanas,” jawab Donald.

Raymond tersenyum pahit mendengar kata-katanya. “Tyson adalah orang di belakangnya. Dia adalah keturunan langsung dari klan Campbell.”

“Saya tidak terlalu khawatir. Saya tidak takut dengan klan Campbell setelah saya mengumpulkan semua kekuatan saya, ”kata Donald.

“Tapi bisakah kamu mengumpulkan kekuatan itu di sini? Klan Campbell mungkin tidak akan menentang Anda di luar perbatasan. Namun, di dalam, Anda mungkin tidak memiliki kesempatan melawan mereka. Akar mereka ada di sini. Mereka telah berada di sini selama lima ratus tahun, dan mereka telah bekerja keras, dari generasi ke generasi. Berapa lama Anda berada di sini? Dengarkan aku. Anda harus menjauh dari mereka untuk saat ini,” kata Raymond sambil menatap mata Donald.

Donal terdiam sejenak. Kemudian, dia berkata, "Saya akan mencari tahu apa yang terjadi pada orang tua saya, dan saya akan membalas tamparan yang Anda ambil di depan umum."

Raymond menghela napas lagi tanpa sepatah kata pun.

Donald pergi ke depan dan mengubah topik pembicaraan. "Siapa yang datang untuk ulang tahunmu?"

“Bibimu, Paman Felix, dan Paman Gideon. Hanya beberapa yang saya seret bersama saya saat itu. ”

"Apakah mereka di sini untuk mempermalukanmu lagi?" Donal mengejek.

Ternyata hal yang sama selalu terjadi di hari ulang tahun Raymond. Pertama, para tamu akan datang dan memamerkan seberapa baik yang mereka lakukan. Kemudian, mereka akan berbicara tentang bagaimana mereka akan jauh lebih baik jika Raymond tidak bersikeras pada proyek Dragon Fide Villa. Mereka bahkan akan berbicara tentang bagaimana mereka berkembang sejak mereka melepaskan diri dari kepemimpinan Raymond dan bahwa mereka memiliki harapan untuk kembali ke klan Campbell.

Di masa lalu, Donald tidak terganggu dan akan menekan emosinya dalam situasi itu.

Namun, itu tidak perlu lagi tahun ini.

"Berjanjilah padaku bahwa kamu tidak akan membunuh siapa pun hari itu," kata Raymond tegas.

Bagaimanapun, itu adalah keluarga Donald.

"Oke, saya berjanji," kata Donald.

Raymond kemudian bertanya, "Bagaimana keadaan antara Anda dan Jennifer?"

Donald mengulurkan tangannya di depannya dan berkata, “Lihat. Dia menggigitku.”

Raymond tertawa. "Beberapa gundukan dan goresan diharapkan."

Donal menggelengkan kepalanya. "Aku tidak pernah mengerti mengapa kamu bersikeras kita berdua bersama."

“Dia satu-satunya yang bisa membantumu bangkit kembali. Dia phoenix, mengerti? Dialah yang akan menjadi kunci kesuksesanmu.”

"Aduh, terjadi lagi. Bagaimana mungkin hal seperti itu ada? Tidak heran mereka menyebutmu dukun.”

"Mereka memanggilku Demigod Campbell."

Sementara itu, berita Donald membunuh Jim disegel di kalangan kelas atas. Hanya elit Pollerton yang mengetahui kejadian tersebut.

Dengan demikian, Donald tampaknya tidak terpengaruh untuk saat ini.

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 148

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 148"