Amazing Son In Law ~ Bab 4376

  


Bab 4376

Begitu dia menutup telepon, konser Stefanie pun resmi dimulai.

Stefanie, yang sama sekali tidak menyadari apa yang terjadi, membuat penampilan bersinar dalam kostum prajurit futuristik dan seluruh penonton dari penggemar berteriak kegirangan.

Charlie melihat pertunjukan dimulai dengan normal, jadi dia sedikit lega.

Solusi terbaik untuk masalah malam ini adalah membersihkan kekacauan di sini, sementara pertunjukan berlangsung normal dan tidak menarik perhatian luar, apalagi menarik polisi.

Kalau tidak, begitu kepanikan dipicu, puluhan ribu orang akan berusaha melarikan diri dan pasti memicu penyerbuan, tidak tahu berapa banyak orang yang harus mati.

Selama adegan itu pada dasarnya ditangani di sini, besok biarkan Cherie mengumumkan bahwa venue ditutup untuk peningkatan dan kemudian di area VIP, lantai dan langit-langit dinding semua akan dihapus, semua ditimbun, jika tidak, hari ini begitu banyak orang, jadi banyak darah, bahkan jika dicuci bersih, celah-celah lantai dan kedalaman dinding akan selalu memiliki residu DNA.

Satu-satunya cara untuk menanganinya adalah memastikan seluruh tempat tidak memiliki bukti kematian.

Sepuluh menit kemudian, Michaela tiba di tempat kejadian dalam sekejap.

Dia membawa puluhan pengawal untuk langsung memblokir pintu masuk dan keluar dari seluruh area VIP, lalu dia naik lift ke lantai atas dan begitu pintu lift terbuka, dia melihat Charlie berdiri di sana, serta mayat Jack di atas. tanah.

Karena Charlie menggunakan pakaian untuk menutupi tubuh bagian atas yang terluka parah dan tidak menutupi wajah Jack, Michaela sekilas mengenalinya dan berseru, "Tuan Wade ...... Anda ...... Anda membunuh Inspektur Li?"

Charlie menggelengkan kepalanya dan berkata dengan lembut, "Aku benar-benar tidak membunuhnya, tubuh si pembunuh ada di dalam."

Michaela hampir secara tidak sadar ingin masuk dan melihat, Charlie mengulurkan lengannya dan menghentikannya di depan, dengan samar berkata, "Adegan itu terlalu berdarah, sebaiknya kau tidak pergi."

Michaela mengerutkan bibirnya dan berkata, "Tuan Wade, orang-orang saya menjaga di bawah, mengapa saya tidak memanggil mereka untuk membantu Anda!"

Charlie menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak perlu, Wesley akan membawa seseorang nanti untuk membuang mayat, orang-orangmu hanya diperlukan untuk membantuku menjaga pintu masuk dan keluar di sini, Termasuk pintu masuk dan keluar di lantai pertama yang menuju ke arena dalam dan belakang panggung, semuanya harus diblokir, kecuali orang-orang Kuil Naga, tidak ada orang lain yang diizinkan masuk, termasuk staf pertunjukan dan Polisi."

"Oke!" Michaela segera berkata dengan sungguh-sungguh, "Jangan khawatir, Tuan Wade, saya akan segera mengaturnya."

Dia mengeluarkan ponselnya dan menginstruksikan perintah Charlie kepada pengawalnya.

Baru kemudian dia berkata kepada Charlie, "Tuan Wade, ada beberapa mayat di lobi di lantai pertama, semuanya ditembak mati dan mereka terlihat seperti anggota staf."

Charlie mengangguk dan berkata, "Pihak lain membunuh semua orang sampai ke lantai paling atas yang pasti mereka bunuh di depan mata."

Michaela bertanya, "Tuan Wade, apakah orang-orang ini datang untuk Anda?"

Charlie menggelengkan kepalanya dan berkata, "Mereka datang untuk Keluarga Evans, sejumlah besar anggota Keluarga Evans ada di sini hari ini untuk menonton pertunjukan."

Mata Michaela melebar dan dia bertanya dengan acuh tak acuh, "Seluruh keluarga kakek nenekmu ada di sini?"

"Ya."

Michaela bertanya, "Kalau begitu, apakah mereka baik-baik saja?"

Charlie berkata, "Ya, sedikit kaget, sekarang masih di dalam kotak."

Michaela bertanya dengan suara rendah, "Lalu ...... Lalu apakah Anda sudah mengidentifikasi dengan mereka?"

Menurut pendapat Michaela, kekuatan komprehensif Charlie saat ini pada dasarnya telah mencapai puncaknya dan jika dia bisa mengidentifikasi dengan keluarga kakek-neneknya, maka tidak ada yang bisa menghormatinya.

"Tidak." Charlie tersenyum lembut dan berbicara, "Untungnya, aku punya ide cemerlang dan memecahkan semua lampu di koridor, jadi mereka seharusnya tidak bisa melihatku."

Michaela tampak terkejut dan bertanya dengan acuh tak acuh, "Tuan Wade ...... Kali ini, meskipun situasinya sangat berbahaya, ini juga merupakan kesempatan yang sangat baik untuk mengidentifikasi ...... Mengapa Anda tidak memanfaatkan kesempatan ini dan mengikuti arus? "

Charlie tersenyum dan menghela napas, "Daripada ingin mendorong perahu mengikuti arus, sekarang aku ingin menarik perahu, atau bahkan membiarkan perahu melaju ke hulu ...... melawan arus."

Michaela bahkan lebih terkejut saat mendengar kata-kata Charlie.

Dia benar-benar tidak bisa mengerti mengapa dia begitu menolak untuk mengidentifikasi dengan kakeknya sendiri.


Bab Lengkap

Related : Amazing Son In Law ~ Bab 4376

0 Komentar untuk "Amazing Son In Law ~ Bab 4376"