Billionaire God of War ~ Bab 2321 - Bab 2330

                                  


Bab 2321

Mata Jiang Ning berkedip, wajahnya luar biasa, dan dia tidak bisa mempercayai matanya. Dia melihat hal semacam ini!

“Itu…”

Bibirnya bergerak tanpa mengatakan apapun.

Tepat di ujung pandangannya, itu adalah titik tertinggi dari tangga. Ada sebuah platform kecil. Di bagian paling tengah, ternyata itu adalah kursi naga!

Seluruh tubuh diukir dengan batu giok putih, memancarkan suasana sederhana. Di sandaran tangan kursi naga, ada dua naga terbang yang berputar-putar!

Kedua kepala naga itu menghadap Andrew saat ini, dan lengkengnya tampak bersinar!

Mengapa ada kursi naga di sini?

Dan melihat materi ini, saya khawatir itu tidak biasa. Meskipun telah terjadi perang dan pembunuhan, kursi naga tetap memancarkan suasana yang unik.

Dia sepertinya melihat seorang raja duduk di kursi naga, melihat sekeliling!

Andre terkejut.

Dia tidak menyangka bahwa di atas tiga puluh tiga anak tangga, ada aula, dan di atas aula, ada kursi naga.

Dia tampaknya dapat membayangkan bahwa pada suatu waktu ada seorang raja di sini, duduk di bawah kursi naga, dan di bawahnya, berdiri sekelompok orang, dengan hormat menyembah!

Perasaan ini sangat kuat!

Tampaknya ada di tempat kejadian!

Andrew berdiri di sana, menatap kursi naga, memandangi dua naga terbang di kursi naga, menatap lengkeng yang menatapnya, tak bergerak.

Disini sangat sepi. Aku tidak bisa mendengar apapun. Andrew memandang kursi naga seperti patung batu, seolah melihat orang yang duduk di kursi naga.

Semuanya terlalu aneh.

Dia dan Greedy Wolf berjalan jauh ke sini, dan apa yang mereka temukan sudah cukup untuk mengubah kognisi seluruh orang.

Misterinya bukan hanya kolam umur panjang, setiap tempat di sini sangat misterius.

Andrew bergerak, seolah tanpa sadar, dia menaiki tangga, matanya selalu menatap kursi naga, seperti hantu, berjalan ke kursi naga dan menatap kursi ini.

Sepertinya ini miliknya.

"Kursi naga ini ..."

Andrew memiliki perasaan aneh, seolah-olah kursi ini menariknya, dan ada suara di dalam hatinya, memintanya untuk duduk di atasnya!

Dia berjalan selangkah demi selangkah, berdiri di depan kursi naga, mengulurkan tangannya, dan dengan lembut membelai kepala naga di sandaran tangan. Tentakel terasa hangat.

Seperti kata pepatah, batu giok indah kelas atas, itu saja.

Tapi seperti ini, batu giok yang bisa mengukir kursi naga sangat berharga!

Belum lagi gradenya, hanya ukuran ini, saya khawatir akan sulit menemukan bagian lain.

Pada saat ini, Andrew tidak punya niat untuk memahami ini. Jari-jarinya berjalan di sandaran tangan tubuh naga, menyentuh sisik naga. Perasaan halus membuat jiwa Jiang Ning bergetar.

Seolah-olah ada resonansi yang membuat Andrew punya? Lola Aixi Shi Shan Ran Shan? Sesuatu tidak bisa mengendalikannya. Ini adalah sesuatu yang belum pernah dia alami sebelumnya.

"Di mana tempat ini?"

Andrew tidak bisa tidak bertanya.

Tidak ada orang lain di sini, dia hanya bisa berbicara pada dirinya sendiri, bahkan jika dia bertanya, tidak ada yang akan menjawabnya.

Jarinya menyentuh sisik naga dengan ringan, perasaan yang nyata, seolah-olah kedua naga itu tidak diukir, tetapi dua naga yang hidup, melilit diri mereka sendiri.

Ini luar biasa!

Perasaan ini benar-benar luar biasa!

Andrew mengambil kesempatan untuk duduk, dan pada saat tangannya diletakkan di sandaran tangan, tiba-tiba—

seluruh kursi naga meledak menjadi semburan cahaya putih yang menakutkan!

Semua Andrew terbungkus dalam sekejap!

“Ahhhh Setiap selnya!

"Ah!"

Meskipun dia memiliki keinginan yang kuat, dia tidak memiliki kesadaran saat ini. Dia hanya merasakan sensasi kesemutan di akhir ...

Raungan keras membuat tanah bergetar dan awan bergulung!

Gerakan mengerikan itu membuat seluruh ruang mendidih, dan awan serta kabut itu bergulir dan mengaum, seperti suara genderang perang, memekakkan telinga!

Bab 2322

“Om——”

Cahaya menakutkan menembus langit, seperti bom nuklir yang meledak, menimbulkan debu besar.

Pada saat yang sama.

Arah lain tidak jauh dari kursi naga ini.

Serigala Serakah tiba-tiba membuka matanya, pupil ganda tetap sama, tetapi mereka lebih menakutkan dan lebih suram dari sebelumnya, dan cahaya yang terpancar darinya membuat orang bergidik!

Dia duduk, melihat cahaya putih naik ke langit di kejauhan, wajahnya kosong.

"Jiang Ning."

Dia membuka mulutnya, melihat sinar cahaya putih, matanya sedikit rumit.

Tapi bisa memanggil nama ini membuktikan bahwa Serigala Serakah telah menang dan dia belum dibawa pergi. Tubuh ini masih miliknya.

Dia bangkit, menepuk-nepuk debu di tubuhnya, dan berjalan ke arah di mana Andrew berada.

Di tanah, udara hitam yang tersisa tertiup angin, dan asapnya menghilang!

Di lantai 33 aula.

Andrew masih duduk di kursi naga. Ada kabut putih di tubuhnya, seolah-olah darah telah menguap. Cahaya putih masih menyelimutinya, tetapi cahayanya semakin lama semakin lemah.

Dia menutup matanya dan tidak menanggapi. Ekspresi wajahnya tenang, seolah-olah rasa sakit yang mengerikan barusan hanya sesaat, dan dia tidak punya waktu untuk bereaksi.

Perlahan-lahan, cahaya putih menghilang, dan semuanya kembali damai.

Tapi Andrew masih tidak menanggapi, duduk di kursi naga, tanpa jejak kemarahan.

DaDaDa!

Serigala serakah melangkah maju dan berjalan, menatap Andrew dengan sepasang murid, dan perlahan berjalan di depannya.

"Aku tidak berharap kamu mati di sini."

Dia menatap Andrew dengan suara serak. Dilihat dari pupil gandanya, jantung Jiang Ning masih berhenti berdetak, bahkan dia tidak merasakannya. Ada darah yang mengalir di Jiang Ning, dan dia masih mati.

Dua orang memasuki lorong ini bersama-sama, mencari kolam umur panjang. Sekarang kolam umur panjang masih belum ditemukan, tetapi dia telah menemukan keberuntungan lain.

Manik-manik hitam ditelan olehnya, cukup untuk membuatnya hidup lebih lama, bahkan jika tidak ada kolam umur panjang?

Serigala serakah bisa merasakan vitalitasnya sendiri, bersemangat hingga ekstrem, umur panjang bukan tidak mungkin.

Ke Jiang Ning, meninggal di sini.

"Hah,"

Dia mencibir, tanpa simpati, sebaliknya, menyelamatkannya dari melakukannya sendiri, "Selamat tinggal, Jiang Ning, dunia ini akan segera melupakanmu."
Setelah berbicara, Serigala Serakah berbalik dan pergi, tidak tinggal di tempat yang aneh untuk waktu yang lama, jangan sampai ada kecelakaan lagi.

Bahkan Andrew akan mati di sini, yang cukup untuk menunjukkan bahwa tempat ini cukup berbahaya. Dia bisa melarikan diri dari kematian dan menjarah manik-manik hitam. Ada komponen keberuntungan, tetapi hal semacam ini sama sekali tidak mungkin untuk memiliki kesempatan kedua.

Segera, Serigala Serakah pergi.

Di kursi naga, Andrew masih di sana, tidak bergerak.

Waktu, satu menit dan satu detik berlalu, Andrew masih tidak menanggapi, dan kabut di seluruh aula melayang naik dan turun lagi, seolah-olah tidak ada yang terjadi di sini.

Tiba-tiba-

nyanyian naga terdengar!

Mengaum--

memekakkan telinga!

Seluruh aula bergetar tiba-tiba, dan pilar-pilar yang jatuh ke tanah ada di tanah, bergetar.

Nyanyian naga sepertinya berasal dari mulut kedua naga di bawah sandaran tangan di bawah tubuh Jiang Ning. Itu segera memicu reaksi seluruh aula. Napas yang mengerikan perlahan-lahan terbangun.

Kabut tebal dimulai? Tanah suka menutup Lu Wushanlu? Itu menggulung, seolah-olah direbus!

Itu membuat suara mendesis, dan semakin mendidih!

Seluruh ruang bergetar!

Andrew duduk di kursi naga, tiba-tiba membuka matanya dan menarik napas dalam-dalam.

"Ah-"

Dia meraung, tangannya menggenggam erat pegangan tangga, otot-ototnya kencang setiap inci, matanya berkontraksi dan wajahnya penuh ketakutan.

Suara agung terdengar di benaknya.

“Aku sudah menunggumu… lama sekali.”

 

Bab 2323

Andrew mendongak, tetapi tidak ada yang melihat siapa pun.

Suara ini sepertinya terdengar langsung di benaknya.

"Kamu siapa?"

teriak Andre.

“Anak muda, aku sudah lama menunggumu.”

Suara itu terdengar lagi, masih bergema di benak Jiang Ning, seolah-olah orang itu sudah masuk ke dalam hatinya! < /br>Selama Anda menyadarinya, Anda dapat berbicara, Anda tidak perlu melihat orang sama sekali.

Andrew duduk di kursi naga, sebelum dia merasakan perubahan di tubuhnya, tiba-tiba sebuah ingatan yang tidak dapat dijelaskan tiba-tiba meledak di benaknya!

"Ah-"

Andrew tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak, kepalanya seperti mau meledak.

"Kamu dan aku ditakdirkan, semua yang ada di Tiangong akan diberikan kepadamu."

Setelah suara ini terdengar, tidak ada informasi lagi.

Andrew bersandar di kursi naga dan menarik napas dalam-dalam. Tiba-tiba ada ingatan di benaknya, menyebabkan wajahnya sedikit berubah. Adegan dan adegan dengan cepat dibalik ...

“Ini… adalah istana surga. ?”

Itu benar-benar istana surgawi!

Ada tempat seperti itu!

Memori di benak saya menunjukkan betapa makmurnya tempat ini dulu, tetapi suatu hari, seseorang tiba-tiba datang ke sini dan menghancurkannya!

Dia bisa melihat sosok samar yang memimpin kerumunan untuk melawan, tetapi pada akhirnya dia tidak bisa menahannya. Medan perang itu sengit, berjuang sampai akhir, dan ada banyak korban!

Dia melihat semua orang mundur ke garis pertahanan terakhir. Di belakangnya, ada kolam yang memancarkan aura.

“Chang Sheng? Shan Ran Wu Shi Er Ai Wu Zhe? Chi?”

Andrew membuka matanya, "Apakah itu Kolam Chang Sheng?"

Dia tidak peduli dengan hal-hal aneh ini, jadi dia segera bangun. Tubuh, menuju ke arah dalam memori.

Di belakang aula ini, ada taman. Seperti tempat lain, sudah lama hancur, reruntuhan ada di mana-mana, dan kolam di depan Anda sudah lama mengering.

Andrew berdiri di sana, terdiam sejenak, dan tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas.

“Bahkan Tiangong pun hilang, bagaimana mungkin kolam ini masih bisa dilestarikan.”

Ini adalah sumber kehidupan Tiangong. Alasan kenapa air bisa terus menyembur karena Tiangong masih ada, jadi amarahnya masih ada. , Tapi sekarang kuil itu dihancurkan, di mana ada kemarahan?

Andrew mengerutkan kening, sedikit kecewa.

Saya bekerja sangat keras untuk datang ke sini. Setelah sembilan kematian, saya hampir kehilangan nyawa saya di sini, tetapi sebagai hasilnya, kolam umur panjang mengering.

Bagaimana cara menyelamatkan landak tua tanpa air di kolam umur panjang

Dia tidak bisa begitu saja melihat bocah nakal itu mati.

Jadi Jiang Yao sangat sedih.

Andrew berdiri di depan kolam umur panjang, tanpa berbicara lama, kekecewaan di wajahnya tidak bisa disembunyikan sedikit pun.

Tiba-tiba.

Celepuk!

Sedikit suara membuat Andrew mendongak.

Sebuah lubang kecil di tengah kolam mengeluarkan suara. Dia memperbaiki matanya dan melihat bahwa itu adalah sekelompok cipratan air kecil!

Air di kolam belum kering?

Ada satu sentuhan terakhir!

Andrew segera melompat turun dan bergegas ke lubang. Anda bisa melihat percikan-percikan kecil muncul dengan lembut dari lubang itu. Meski kecil, mereka tetap eksis!

Dia segera mengulurkan jarinya, sedikit cahaya putih, dan langsung melayang di ujung jarinya.

"Ini adalah?"

Andrew baru menyadarinya saat ini. Dia baru saja berada di kursi naga dan mengalami hal yang sangat ajaib, yang menyebabkan perubahan besar pada tubuhnya. Bahkan Dantian, Ada perbedaan besar.

Dia melihat cahaya putih di ujung jarinya, dia tidak membutuhkan kendali sama sekali, seolah-olah ada kehidupan, pikirannya muncul di jari ketika dia bergerak.

Andrew menyentuh semprotan dengan jarinya, dan tanah tiba-tiba bergetar!

Dia melompat, dan tiba-tiba, air memercik dan menyembur keluar!

Wow!

Apa percikan besar!

Kolam umur panjang tampaknya telah diterangi oleh cahaya putih di jariku. Pada saat ini, airnya berkobar, dan semburan air meledak ke langit.

“Ini tidak kering!”

Bab 2324

Andrew sangat gembira. Air di kolam umur panjang ini belum mengering. Sepertinya sengaja disembunyikan. Pada saat ini, saya merasa Tidak sampai cahaya putih di jarinya dia sadar kembali.

Dia segera membuka ketel di tubuhnya, mengisi air di kolam umur panjang, dan mengisinya dengan panci penuh. Napas kehidupan yang bergelombang membuat orang merasa segar dan bahagia hanya dengan mencium uap air!

Ini luar biasa!

Ada semakin banyak air di kolam, dan ada air di seluruh kolam, jejak kabut, naik dari permukaan air, menembus seluruh ruang.

"Sepertinya aku sedikit marah."

Andrew berkata, “Istana Surgawi, ini sebenarnya adalah Istana Surgawi. Air dari Chang Sheng dapat menyuburkan tempat ini dan membuatnya hidup kembali.”
Dia melihat semakin banyak air di kolam, dengan mata yang kompleks: "Pelihara tempat ini, di sini, itu akan pulih cepat atau lambat."

Seolah-olah dia mengerti kata-kata Jiang Ning, air kolam berjatuhan tiba-tiba, mendidih seperti api!

Wow!

Air kolam menghantam dinding batu, memekakkan telinga!

Andrew tidak melihatnya lagi. Dia mendapatkan air dari kolam umur panjang, dan kembali lebih dulu untuk menyelamatkan bocah nakal tua itu. Adapun memori dalam pikirannya, dia perlu waktu untuk memilah-milah.

Memikirkan beberapa gambar, Andrew tidak merasa bahwa dia cukup beruntung untuk mendapatkan kesempatan seperti itu. Sebaliknya, dia merasa bahwa ini adalah tantangan yang lebih besar!

Masa depan menjadi lebih sulit dipahami dan membingungkan.

Andrew berjalan kembali ke aula utama, melihat ke kursi naga, dan dapat membayangkan bahwa dulu ada seorang raja di sini, duduk di segala arah!

Tetapi pada akhirnya, itu menghilang.

"Kamu dan aku punya takdir, kamu memberiku takdir ini, tapi aku mungkin tidak bisa membantumu."

Andrew berkata, "Saya harap Anda tidak menyalahkannya."

Kadang-kadang, bukan Dia takut bahaya, bukan karena dia takut tantangan, tetapi sekarang dia, dengan keluarga dan seorang istri dan anak perempuan, dapat dengan mudah mengambil risiko, bagaimana dia dapat dengan mudah mengesampingkan hidup dan matinya sendiri?

Pria mana, setelah berkeluarga, masih hidup untuk dirinya sendiri?

Tidak lagi.

Andrew membungkukkan tangannya dan berbalik untuk pergi.

Samar-samar, sesosok hantu melayang di kursi naga, samar-samar salah, melihat punggung Jiang Ning pergi, menunjukkan senyum tipis, dan kemudian menghilang lagi.

Pada waktu itu.

Andrew keluar dari lorong!

Ledakan!

Ada suara keras, dan tanah bergetar.

Andrew telah kembali ke utara.

Dia mengambil napas dalam-dalam, itu bagus untuk hidup.

Dia menoleh dan melihat, dia tidak bisa menahan cemberut,

"Hah? Serigala itu tidak mati?”

Dia melihat bahwa delapan rantai di permukaan danau telah ditarik keluar dari dasar danau. Peti mati itu hilang!

Selain serigala serakah, dia tidak bisa memikirkan orang lain.

"Keluar!"

teriak Andre. Segera, banyak orang berlari keluar dari sekitar. Melihat penampilan mereka, mereka sangat malu. Itu Fang Qiu dan yang lainnya!

Wajah Fang Qiu masih terluka, dan kain kasanya ternoda darah!

"Menguasai? Itu kamu!"

Fang Qiu dengan hati-hati berteriak. Setelah melihat bahwa itu adalah Jiang Ning, dia terkejut, "Bagus sekali kamu baik-baik saja!"

Di belakangnya adalah Saudara Anjing Yang lain juga sedikit malu, tetapi mata mereka masih galak. Melihat Jiang Ning, jejak rasa bersalah melintas di wajahnya.

"Saudaraku, kita tidak berguna, kita tidak bisa menghentikannya."

Mereka juga sangat terkejut, berbaring di penyergapan di luar lorong ini. Mereka ingin mengatakan bahwa jika serigala serakah keluar, mereka akan mengambil kesempatan untuk mengepungnya. Tapi di mana mereka berpikir bahwa serigala serakah keluar diam-diam, dan mereka baru tahu ketika serigala serakah hendak mengambil peti mati tembaga.

Aku ingin menghentikannya, tapi masih terlambat.

"Orang itu, itu menjadi sangat mengerikan!"

Gu Ge berkata, "Terlalu kuat!"

Andrew tidak menyalahkan mereka, serigala tidak mati, maka pasti ada kesempatan juga. Saya beruntung mendapatkan sesuatu, dan Greedy Wolf pasti juga mendapatkan sesuatu.

"Pertama? Yifu menyembunyikan makna dan mewarnai cinta dengan Yiyi? Jangan membicarakannya, kembalilah.”

Dia melirik Fang Qiu dan yang lainnya, “Segalanya menjadi sangat rumit, saya khawatir, tidak akan ada stabilitas di masa depan. Sudah waktunya untuknya.”

Serigala serakah masih hidup, ini adalah bahaya tersembunyi terbesar, terutama, sekarang dia tidak tahu apa yang telah dilalui Serigala serakah, tetapi kekuatannya telah menjadi lebih kuat, dan ambisinya pasti akan menjadi besar!

 

Bab 2325

Untuk orang seperti serigala, bahkan dengan kata serakah di namanya, bagaimana mungkin mereka tidak serakah?

Belum lagi, Andrew telah melihat terlalu banyak kebrutalan dan berdarah dingin serigala selama periode kontak.

Sekarang dia memiliki kesempatan, kekuatannya harus maju dengan pesat, lalu bagaimana mungkin ambisinya tidak berkembang?

Tetapi pada saat ini, bukan waktunya untuk peduli dengan hal-hal ini.

Andrew meminta Fang Qiu dan yang lainnya untuk kembali dan menyesuaikan keadaan mereka. Pertempuran berikutnya mungkin tidak jauh.

Dan dia segera kembali ke Estopia Selatan bersama Brother Dog dan yang lainnya.

Vila Keluarga Matthew.

Dalam beberapa hari terakhir, ada banyak tawa dan tawa, karena bocah nakal tua itu semakin tua dan sekarang berbaring di tempat tidur, dia tidak bisa lagi bergerak.

Jiang Yao berdiri di samping bocah nakal tua itu setiap hari, menceritakan kisahnya, berbicara dan mengobrol dengannya, dan menolak untuk pergi bermain.

Orang lain tidak bisa menahannya.

Di dalam ruangan.

Jiang Yao memegang buku cerita di tangannya, menceritakan kisah itu dengan serius.

“Bebek itu mengira dia angsa, jadi dia ingin terbang, dan mengira dia akan menjadi sangat cantik. Tidak peduli bagaimana orang lain memberitahunya, dia hanya bebek, dia tidak percaya, ”

Jiang Yao mengangkat kepalanya dan menatap bocah lelaki tua yang nakal itu, “Tuan, apakah Anda percaya?

Siapa bebek itu?”

Bocah nakal tua itu tersenyum. “Jika itu adalah bayi Jiang Yao, maka itu adalah angsa. Itu pasti akan terjadi, tidak peduli siapa orang itu.”

Matanya semakin lembut, mengetahui bahwa dia hampir di akhir hidupnya, cepat atau lambat. Jika dia ingin pergi, bahkan jika dia tidak tahan lagi, dia tidak bisa mengubah hasilnya.

Bocah nakal tua itu memandang Jiang Yao: "Yaoyao, Tuan akan pergi di masa depan, kamu harus menjaga dirimu sendiri dan mendengarkan apa yang orang tuamu katakan, oke?"

Jiang Yao menggelengkan kepalanya: “Guru tidak bisa pergi.< /br>Saya ingin bermain dengan Guru. Jika Guru pergi, Yaoyao akan sangat sedih.”

Dia mengambil tangan bocah nakal tua itu, matanya sedikit merah, dan dia menangis dalam suaranya.

“Tuan, apakah Anda memiliki murid lain dan tidak menginginkan Yaoyao lagi?

Yaoyao patuh. Apakah baik untuk berlatih dengan Guru, Guru, jangan tinggalkan Yaoyao.”

Tua Ketika bocah nakal itu mendengarkan, hatinya hampir hancur.

Di mana dia punya murid lain? Dalam hidupnya, murid favoritnya adalah Jiang Yao, meskipun dia tidak bisa mengajar banyak sekarang.

“Tidak, tidak ada murid lain, Tuan, kamu adalah satu-satunya, Paman Agou, mereka bernama.”

Bocah nakal tua itu tersenyum dan menghibur Jiang Yao.

Dia tahu bahwa waktunya hampir habis, bahkan jika dia berbohong, dia hanya akan membuat Jiang Yao bahagia.

Jiang Yao tidak bisa menahan diri untuk tidak menangis. Dia anak yang baik, tapi dia tahu segalanya. Semakin lelaki tua nakal itu mengatakan bahwa dia tidak akan meninggalkannya, semakin dia mengerti bahwa dia sepertinya kehilangan sesuatu.

Pintu kamar dengan lembut didorong terbuka.

Jiang Yao mengangkat kepalanya dan melirik, itu Jiang Ning!

Dia segera berlari dan melemparkan dirinya ke dalam pelukan Jiang Ning: “Ayah!

Guru tidak menginginkan saya lagi!”

Mendengarkan keluhan dan perasaan tidak nyaman dalam nada suara Jiang Yao, Andrew merasakan hal yang sama. Merasa baik.

Dia menyentuh kepala Jiang Yao dengan lembut, dan berkata dengan lembut: “Tidak, mengapa Guru tidak menginginkan Yaoyao?

Yaoyao berperilaku seperti itu, murid yang baik, mengapa tuanmu rela tidak menginginkanmu? “

Yaoyao masih menangis, mulutnya ternganga, air mata terus mengalir, dan lelaki tua nakal itu tidak tega melihatnya.

"Yah, tuanmu tidak akan menginginkanmu, dan dia tidak berani tidak menginginkanmu, tahu,"

Andrew berkata, “Ayah akan datang dan memberitahunya, oke? Kamu pergi mencari ibumu.< /br>Tapi…

Hei, tunggu sebentar, tuanmu akan pergi mencarimu.”

Andrew mengirim Jiang Yao keluar dari pintu, menyerahkannya kepada orang lain, lalu berbalik dan memasuki ruangan dan menutupnya. Gerbang.

Bocah nakal tua itu bersandar di tempat tidur, menghela nafas, dan menggelengkan kepalanya, tampak tak berdaya.

"Pikirkan tentang hidupku dalam tujuh pembunuhan, jangan pernah khawatir tentang hidup dan mati, aku sangat bebas dan mudah, tetapi sekarang, aku bahkan tidak berani mati!"

Bab 2326

Dia menghela nafas, dan dia tidak tahu apakah dia menangis atau tertawa. “Lalu apakah kamu ingin mati? Apakah itu pertanyaan yang ingin saya lakukan sekarang?”< /br>Si tua nakal bertanya balik. Dia tahu penampilan Jiang Ning pasti gagal. Dia tidak dapat menemukan kolam umur panjang. Bagaimanapun, hidupnya telah berakhir. Tentu saja, dia tidak menyalahkan Jiang Ning, sebaliknya, dia berterima kasih kepada Andrew karena telah membawakannya murid yang begitu cantik Jiang Yao, bahkan jika hanya beberapa tahun waktu bahagia saja sudah cukup. Setelah kematiannya, Jiang Yao masih akan mengingat bahwa di dunia ini, pernah ada seorang tuan yang mencintainya dan mencintainya. "Tentu saja, jika kamu tidak ingin mati, aku bisa membiarkanmu hidup." kata Andre tiba-tiba. Mendengar ini, bocah nakal tua itu membeku untuk sementara waktu, menyaksikan wajah Jiang Ning perlahan muncul tak terbayangkan. "Betulkah?" Melihat Andrew mengangguk, napas lelaki tua nakal itu menjadi tergesa-gesa, “Apakah kamu menemukan Kolam Panjang Umur? Anda menemukannya.” Andrew tidak bersembunyi, Mengambil ketel dari belakang, "Saya membawa kembali air kolam, saya pikir itu harus bisa menyelamatkan Anda." Jika legenda itu benar, maka air ini benar-benar bisa menyelamatkan nyawa bocah nakal tua itu. "Berikan padaku!" Di mana bocah nakal tua itu bisa menunggu? Ketika dia mendengar tangisan Jiang Yao, hatinya hancur. Andrew menyerahkan ketel padanya. Bocah nakal tua itu bahkan tidak memikirkannya atau bahkan ragu-ragu. Dia segera membuka tutupnya dan menuangkan semua air di ketel ke mulutnya. Tidak ada satu tetes pun yang tersisa! "Guru! Guru!" Semua air di teko itu tertelan ke dalam perutnya, tapi lelaki tua nakal itu tidak merasakan apa-apa, ekspresinya tiba-tiba menjadi lesu. "Tidak, tidak ada gunanya?" Jejak kekecewaan melintas di matanya. Benar saja, aku bahagia tanpa alasan. Bocah nakal tua itu tiba-tiba tertawa dan menggelengkan kepalanya: “Palsu, semuanya palsu, hei. Jiang Ning, terima kasih, terima kasih banyak.”
Dia memandang Andrew dan berkata, “Saya tidak akan berada di sini di masa depan, Yaoyao, Anda harus lebih protektif. Jangan biarkan muridku diganggu, jika tidak, aku tidak akan membiarkanmu menjadi hantu.” Andrew tidak mengatakan apa-apa. < /br>Matanya, menatap tubuh landak tua itu, sepertinya melihat sekelompok cahaya putih tiba-tiba menyala di tubuh landak tua, dan kemudian, perlahan menyebar, dan secara bertahap memenuhi anggota badan! "Hah?" Bocah nakal tua itu juga merasakan sesuatu yang tidak biasa. Dia mengambil napas dalam-dalam, dan tiba-tiba, napas kehidupan yang kuat meledak ke dalam tubuhnya dalam sekejap! Om—— Dia baru saja merasakan tubuhnya bergetar tiba-tiba seolah-olah ada sesuatu yang akan menembus tanah! “Ah…” Rasa sakit yang tajam menyerang, lelaki tua nakal itu tidak bisa menahan diri, berteriak, dan segera bereaksi, menekan rasa sakit, dan menatap Andrew dengan tidak percaya. "Efeknya akan datang."

Andrew berkata, “Pohon layu di musim semi, buah dari kolam umur panjang ini luar biasa. Tunggu." Tentu saja, bocah nakal tua itu tahu bahwa dia mengertakkan gigi tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Murid itu ada di luar, dan dia tidak ingin murid itu mendengar teriakannya. Dia adalah seorang master, jadi bagaimana dia bisa takut sakit. "Ah ..." Tapi dia masih tidak menahan, rasa sakit yang parah, menusuk hati! Sepertinya setiap bagian tubuhnya terkoyak dan kemudian tumbuh kembali, setiap sel terkoyak secara tiba-tiba, dan kemudian diisi kembali menjadi sekelompok tenda putih. Rasa sakit yang parah seperti ini seperti membongkar orang menjadi ribuan bagian dan kemudian menyambungkannya kembali. Sangat menyakitkan sehingga tidak ada yang bisa menanggungnya. Andrew dapat sepenuhnya memahami bahwa saat dia duduk di kursi naga, dia mengalami rasa sakit seperti ini, bahkan lebih dari rasa sakit seperti ini! Bocah nakal tua itu berbaring di tempat tidur, kaku, matanya melebar dan tubuhnya gemetar! Tapi dia tidak takut. Sebaliknya, dia masih sangat bersemangat, karena dia tahu bahwa dia akan bertahan hidup, dan dia dapat terus menemani Jiang Yao dan muridnya yang berharga!

 

Bab 2327

Suara gemuruh bergema di tubuh bocah nakal tua itu. Pada saat ini, bocah nakal tua itu tidak mengatakan sepatah kata pun, menikmati rasa sakit ini!

Itu adalah rasa sakit, tetapi itu juga mewakili kehidupan baru! </br>Perasaan menyegarkannya sangat nyaman!

Bocah nakal tua itu gemetar hebat, setiap inci kulit di tubuhnya melayang, seolah-olah ada napas, mengalir liar di tubuhnya, itu mengejutkan untuk dilihat!

“Ini menakjubkan. Saya tidak menyangka bahwa air di kolam umur panjang ini memiliki vitalitas yang begitu kuat. ”

Andrew tidak bisa membantu tetapi berkata.

Dia baru saja membawa ceret air kolam kembali, dan itu memiliki efek magis sehingga seorang lelaki tua yang kelelahan yang berada di ambang kematian dapat dilahirkan kembali.

Berapa banyak vitalitas yang akan dihasilkan oleh kolam air itu?

Andrew tidak berani berpikir bahwa bekas Kolam Umur Panjang adalah hal terpenting di Tiangong. Itu dapat memelihara vitalitas yang luar biasa. Cukup untuk melihat bahwa Tiangong pada awalnya kuat, tetapi sekarang hancur.

Musuh macam apa yang bisa membuat Tiangong seperti ini?

"Hah-"

Bocah nakal tua itu berkedut parah. Jelas, rasa sakit yang dia alami saat ini berada di luar imajinasi orang biasa, tetapi dia masih tidak mengeluarkan suara.

Andrew tahu bahwa dia takut Jiang Yao di luar akan sedih ketika dia mendengarnya.

Orang tua ini, keras kepala adalah keras kepala, tetapi kadang-kadang cukup lucu.

Dia tidak berani pergi,? Xiran menutup Xidi Wuerpa? Hanya berdiri di sana dan menunggu dengan tenang, bocah nakal tua itu berubah, jangan sampai ada kecelakaan, dia bisa mengatasinya tepat waktu.

Seiring berjalannya waktu, gerakan bocah nakal tua itu berangsur-angsur menjadi lebih kecil, dan lampu merah di wajahnya berangsur-angsur meningkat.

Dia perlahan membuka matanya dan menghembuskan napas panjang, dengan hati-hati merasakan perubahan indah di tubuhnya.

"Bagaimana?"

tanya andrew.

Melihat ekspresi bocah nakal tua itu, dia pasti berhasil. Dia mungkin tidak hidup lama, tapi setidaknya dia bisa hidup lebih lama dan hidup lebih lama.

"Bagus sekali!"

Merasakan darah yang melonjak di tubuhnya, bocah lelaki tua yang nakal itu merasa seolah-olah dia tiba-tiba menjadi lebih muda.

Perasaan seperti itu, sudah lama aku tidak merasakannya.

Dia mengangkat tangannya, meremas tinjunya, kekuatan yang kuat, seolah-olah dia tidak bisa menahannya, dia ingin menemukan seseorang untuk bertarung sekarang dan memberikannya ventilasi yang baik!

Ini luar biasa!

"Kolam umur panjang benar-benar ajaib, ternyata nyata," kata bocah nakal tua itu, "Jiang Ning, terima kasih banyak, Anda memberi saya hidup saya."

Ketika dia bertambah tua, Andrew hanya tersenyum, tetapi dia tidak berani mengangkatnya.

Sama sekali tidak mungkin baginya untuk memberikan kehidupan bocah nakal tua itu.

“Jiang Yao tidak mau menerimamu sebagai master. Saya seorang ayah, dan tidak ada cara lain.”

Dia bercanda.

“Hahaha, murid magangku mencintaiku!” Berbicara tentang Jiang Yao, bocah nakal tua itu tidak bisa menahannya, melompat dari tempat tidur dan berjalan menuju pintu dengan langkah, “Yao Yao! Yaoyao! Guru ada di sini! Hahaha, Guru ada di sini untuk bermain denganmu!” Melihat lelaki tua nakal yang ceria itu, Andrew akhirnya merasa lega.

Setelah beberapa saat, teriakan gembira Jiang Yao datang dari luar.

"Menguasai! Menguasai!"

Itu adalah suara Jiang Yao dan tawa bocah nakal tua itu.

Andrew mengikuti dan keluar. Di halaman, Jiang Yao dengan gembira berlari mengelilingi bocah nakal itu. Bocah nakal tua itu tampaknya senang menunjukkan kepada Jiang Yao bahwa dia masih muda, berharap janggutnya menjadi hitam.

Dia memeluk Jiang Yao, menendang kakinya, dan seluruh orang melompat!

“Ahhhh!!! Hatinya akan meleleh, memegang Jiang Yao seperti burung layang-layang terbang, dan menunjukkan gerak kakinya yang ringan, seluruh halaman penuh dengan tawa gembira mereka.

Menjadi tua dan muda itu menyenangkan.

“Sungguh tidak terduga bahwa air di Kolam Chang Sheng sangat menakjubkan,”

Daniel Yuming datang, "Saudaraku, bisakah kita semua hidup selamanya?"

Bab 2328

Andrew memberinya tatapan putih: “Bagaimana menurutmu. Ada aturan penggunaan tertentu untuk hal semacam ini? Saya tidak tahan, orang biasa tidak tahan. ” Dia tersenyum cerah: "Saya akan mengikuti latihan sekarang, apakah saya masih punya waktu?" Andrew tidak peduli untuk peduli padanya. Dia sedikit mengernyit, bocah nakal tua itu masih hidup, tetapi dia juga tahu hal-hal yang lebih merepotkan. “Mungkin, Anda ada benarnya. Bahkan jika Anda tidak bisa hidup selamanya, itu perlu jika Anda bisa membuat orang melangkah lebih jauh.” Dia bergumam. Daniel Yuming hanya bercanda, tetapi melihat ekspresi serius Jiang Ning, saya tahu bahwa semuanya tidak sesederhana itu. Andrew masuk jauh ke dalam terowongan kali ini. Dia pasti telah melalui banyak hal dengan Greed Wolf, dan dia pasti telah mengetahui banyak hal. Dia telah bersama Andrew begitu lama, jadi saya tidak tahu apa yang diwakili oleh ekspresi Jiang Ning. "Apakah kamu dalam masalah?" Daniel Yuming bertanya. “Ini semacam.” Andrew mengangguk, "Itu juga mungkin, itu masalah besar." Ingatan di benaknya tidak baik. Selain adegan perang, adegan pedang dan pedang, darah mengalir di sungai, ada juga nama. Ruang bawah tanah! Sama seperti keberadaan istana surgawi, ada juga tempat misterius yang disebut katakombe! Dan Tiangong adalah tangan mereka yang merangkak keluar dari gua! Memiliki benda yang hampir buggy seperti Kolam Panjang Umur, Tiangong masih hancur dan berubah menjadi reruntuhan, cukup untuk melihat betapa menakutkannya orang-orang di gua itu. Andrew tidak tahu berapa banyak masalah yang akan terjadi jika begitu banyak yang terlibat sekarang, tetapi pada titik ini, tampaknya ada takdir di dalamnya, tidak peduli bagaimana dia memilih, dia akhirnya akan sampai pada titik ini. Daniel Yuming menarik napas dalam-dalam, tetapi berkata dengan acuh tak acuh: “Dalam situasi ini, tidakkah mereka melihat terlalu banyak? Dari South Estopia hingga hari ini, semuanya merepotkan.”< /br>Dia tertawa, "Kurasa aku tidak terbiasa jika tidak ada masalah suatu hari nanti." Andrew meliriknya dan kemudian tertawa seolah-olah memang benar demikian. Masalah? Mereka tidak pernah kekurangan masalah. Selama ada masalah, itu untuk menyelesaikannya. Bagaimanapun, itu bukan di jalan untuk memecahkan masalah, atau di jalan untuk menemukan masalah, dan mereka tidak pernah berhenti. Dia mengulurkan tangannya dan menepuk bahu Daniel Yuming tanpa berkata apa-apa. Andrew perlu memilah-milah ingatan dengan jelas sendiri, untuk memahami apa itu ruang bawah tanah, orang macam apa yang ada di sana, dan bagaimana tubuhnya berubah setelah melewati kursi naga giok putih. Semua ini telah melampaui kognisinya sejak lama. Dia tahu bahwa di masa depan, hal-hal seperti itu hanya akan meningkat dan hanya akan terus melampaui kognisinya sendiri. Karena wajah sebenarnya dari dunia ini, secara bertahap muncul di depan mataku. Ini adalah tantangan, tetapi juga peluang. Itu tergantung bagaimana Anda memahaminya. Andrew berbalik dan kembali ke kamarnya. Dia tidak melihat siapa pun. Dia diam di ruang kerja, memikirkan masalahnya, dan tidak ada yang mengganggunya. Mereka semua tahu bahwa Andrew sekarang sedikit berbeda dari masa lalu. Mereka ingin memberi Andrew lebih banyak waktu dan lebih banyak kebebasan untuk dirinya sendiri. Di ruang belajar. Andrew di sana bersila dan memejamkan mata. Dalam pikiran saya, memori itu terus berputar, dan adegan-adegan itu diputar berulang-ulang, berulang-ulang, dia ingin menangkap beberapa petunjuk penting, tetapi dia tidak bisa menangkapnya sepanjang waktu. Kecuali dua kata di ruang bawah tanah, dia tidak tahu apa-apa. Apa itu ruang bawah tanah? Di mana ruang bawah tanah? Bagaimana cara masuk lagi? Akankah orang-orang di dalam keluar lagi? Bagaimana Tiangong dihancurkan di tempat pertama, semua ini tidak diketahui. Dalam ingatan itu, tidak ada petunjuk sama sekali. Untuk waktu yang lama, Andrew menghela napas membuka matanya dan menggelengkan kepalanya. “Tidak ada cara lain selain bersiap.”

 

Bab 2329

Apa yang dikatakan Daniel Yuming membuat Andrew tiba-tiba tersadar.

Memang ia harus bersiap sejak dini, atau menunggu sampai krisis yang sebenarnya datang, tapi tidak ada kata terlambat.

Tidak cukup memiliki diri sendiri, itu jauh dari cukup, bahkan jika masih ada landak tua, landak tua yang mengulangi vitalitas mereka, kuat, dan pernah menjadi pria di atas.

Namun jika ruang bawah tanah dalam memori benar-benar ada, maka tantangan yang akan mereka hadapi pasti tidak sedikit.

Belum lagi, ada serigala serakah itu!

Karena istana surgawi ada, katakombe juga harus ada. Andrew merasa sakit kepala hanya dengan memikirkannya.

Andrew kembali ke ruang belajar dan membenamkan dirinya dalam dunianya sendiri, memikirkan beberapa masalah dengan tenang. Tidak ada yang mengganggunya, mengetahui bahwa Andrew paling membutuhkan keheningan dan membutuhkan waktu.

Melihat seperti apa rupa Andrew, bocah lelaki tua yang nakal itu tahu bahwa dia pasti mengalami sesuatu, atau masalah serius.

"Tuan, Anda benar-benar luar biasa, apakah Anda luar biasa, atau ayah saya luar biasa?"

Jiang Yao mengangkat kepalanya, penuh dengan pemujaan wajah "Wu Xiwu Wu Erxi".

“Itu pasti… ayahmu lebih baik.”

Bocah nakal tua itu dengan lembut menyentuh kepala Jiang Yao dan berkata sambil tersenyum, “Saya khawatir tidak ada seorang pun di dunia ini yang lebih baik darinya.

Ya! Aku tahu itu, Ayah pasti lebih baik, hahaha!” Jiang Yao tersenyum.

Bocah nakal tua itu dengan sengaja cemberut wajahnya: "Oke, kamu bermain Tuan, Tuan marah!

Hehe, Tuan, jangan marah, kamu juga sangat baik,” Jiang Yao He menyeringai dan berkata nakal, “Kamu adalah tuanku!

Rekan penulis, saya luar biasa karena itu adalah tuanmu? ”

Bocah nakal tua itu tidak bisa tertawa atau menangis. Perlu meminjam cahaya orang lain, tetapi dia masih menikmatinya, dan dia memeluk Jiang Yao.

"Pergi, pergilah bersama Guru untuk melihat mereka berlatih!"

……

Di dunia ini, sepertinya tidak ada yang berubah, semuanya masih normal.

Meskipun dunia telah mengalami perubahan yang mengguncang bumi, bagaimana orang biasa bisa merasakannya. < /br>Barat laut, Fengdu.

Jauh dari pusat kota, hanya sebuah kota kecil terpencil. Bahkan dalam beberapa tahun terakhir, karena berbagai alasan, semakin sedikit orang yang tinggal di kota county.

Saat malam tiba, hampir tidak ada orang yang terlihat di jalan, dan itu sepi.

Ini seperti kota hantu, tanpa vitalitas atau kemarahan sedikit pun, tidak peduli apa yang digunakan otoritas setempat, itu tidak dapat menahan orang sama sekali. Ada semakin sedikit orang muda, tidak peduli apakah Anda pergi bekerja atau meninggalkan kota asal Anda, Anda dapat melakukan apa saja. Hanya tidak ingin tinggal.

Hanya ada beberapa orang tua, tidak ada cara, tidak ingin pergi, memilih untuk tinggal di sini selamanya.

Larut malam.

Jalan-jalan sepi dan sepi, dan dedaunan di jalan tertiup angin dingin, membuatnya sangat suram.

Serigala serakah berjalan di jalan dengan sangat lambat. Setiap langkah, dia berjalan di atas dedaunan yang jatuh, membuat suara gemerisik.

Matanya abu-abu, dan dia melihat ke kejauhan. Jalan itu kosong, cukup gelap untuk menuju ke kejauhan, menuju ke tempat gelap di mana tidak ada jari yang terlihat.

Hu hu--

Angin semakin besar dan besar!

Suara angin mengalir ke telinga orang, hampir menyakitkan.

Daun-daun yang jatuh di tanah terbang ke seluruh langit, dan ada langkah kaki di udara, padat, dan lebih banyak lagi.

Segera, ada beberapa suara aneh, seolah-olah seseorang sedang berbicara, berdebat, membuat suara berisik. Jika seseorang mendengarnya, saya khawatir itu akan membuat kulit kepala mati rasa!

Hanya saja, di jalan ini, tidak ada yang lain selain serigala yang rakus.

Tidak ada ekspresi di wajah Serigala Keserakahan, dan dia tidak peduli tentang hal-hal aneh seperti itu sama sekali.

Dia masih mengambil langkah, dan terus berjalan ke depan, suara-suara itu semakin keras.

“Ahhh!) Itu semakin padat, bahkan seperti berjalan melewati serigala serakah, bolak-balik.

Bab 2330

Ini seperti sekelompok orang yang dikelilingi oleh Serigala Keserakahan, bersemangat.

Aku bisa melihatnya, tapi masih tidak ada siapa-siapa.

Serigala Serakah berjalan ke persimpangan jalan, berhenti, menoleh dan melirik ke kiri, lalu ke kanan. Rambu-rambu jalan di kedua sisi tiba-tiba mulai berbelok, dan pada saat yang sama, mereka berbelok ke arah persimpangan di depan.

"Ini dia."

Serigala serakah berkata.

Matanya berangsur-angsur menjadi cerah, dan tiba-tiba, serigala itu meraung dengan ganas.

"Membuka!"

Dengan semburan teriakan, dedaunan yang beterbangan di tanah berguling lebih kencang, berubah menjadi ribuan bilah, membuat suara dentang, mengenai di udara, dan bahkan langsung menabrak percikan api. Itu langsung menyala dan mengeluarkan suara letupan!

"Merayu…"

Raungan yang mengerikan, menusuk hati, menakutkan, seperti hantu di tengah malam, orang-orang gemetar di mana-mana.

Dengan auman serigala serakah, tanah bergetar lebih parah. Dari kedua sisi jalan, cahaya terang tiba-tiba muncul, perlahan membentuk bentuk pintu, semakin terang dan semakin terang!

“Om——”

Tanah bergetar, dan pintu ini perlahan terbuka, dengan cahaya keemasan terbang keluar!

Dalam sekejap, sosok yang tak terhitung jumlahnya muncul di samping Serigala Keserakahan, itu sangat gelap!

Di bawah cahaya keemasan ini, tidak ada yang disembunyikan!

Itu adalah teriakan!

“Ahhh!”

Serigala serakah masih acuh tak acuh, dan sutra? Shuling Ershiguan Fushandi mengabaikan hantu kesepian ini.

Dia memperhatikan langkah kaki rapi yang datang dari gerbang, berdiri di sana, tidak bergerak.

DaDaDa!

DaDaDa!

DaDaDa!

Suara langkah kaki semakin dekat!

Serigala Serakah mendongak dan melihat sekelompok pria dan kuda, semuanya mengenakan jubah hitam dengan pedang panjang di pinggang mereka, dan melangkah keluar. Langkah mereka rapi dan wajah mereka tanpa ekspresi, seperti…orang mati!

Kelompok orang ini berjalan keluar dari gerbang emas, berjalan lurus ke sepuluh meter di depan Serigala Keserakahan, dan berhenti. < /br>”Selamat datang kembalinya Iblis!”

Semua orang berteriak serempak, berlutut pada saat yang sama, hormat dan saleh!

“Selamat datang kembalinya iblis!

Selamat datang kembalinya iblis!” terserap.

Lampu jalan sudah lama padam. Ini adalah dunia yang gelap, dan tidak ada cahaya lain kecuali gerbang emas.

Serigala serakah itu berdiri dengan tangan di tangannya, menatap semua orang dengan ekspresi dingin di wajahnya.

“Tunggu, kamu masih menungguku.

Saya menunggu, saya menunggu kembalinya iblis! Saya tunggu, saya yakin iblis akan kembali!”

Raungan itu memekakkan telinga lagi.

Serigala Serakah mengangguk dan menyipitkan mata.

"Baiklah, kamu tidak melupakanku, tapi mereka, mungkin."

Dia mengambil langkah dan berjalan menuju Gerbang Emas. Semua orang segera memisahkan jalan, berdiri di kedua sisi, menundukkan kepala, dan menyambut keserakahan. Serigala, jangan berani tidak sopan.

Serigala Serakah berjalan ke Kinmen, melihat ke belakang, dan melihat ke arah Estopia Selatan.

Dia menyipitkan matanya: "Ketika saya memperbaiki ruang bawah tanah, dunia ini akan jatuh ke tangan saya."

Dia melangkah masuk, dan orang-orang berbaju hitam mengikuti semuanya. Di belakangnya, berjalan ke Gerbang Emas dan menghilang.

Di luar pintu, masih ada bayang-bayang gelap, terbang di langit, hantu dan serigala melolong, semua ingin mengikuti Gerbang Emas, tetapi begitu mereka mendekat, omong-omong, mereka akan meleleh, di bawah cahaya keemasan, seperti salju bertemu matahari, Perlahan menghilang, dan tidak ada kesempatan sama sekali untuk memasuki gerbang emas itu.

Mengusir!

Tiba-tiba, Gerbang Emas menghilang dalam sekejap, dan bahkan angin di udara berhenti tiba-tiba. Daun-daun yang jatuh kehilangan angin dan jatuh dari udara.

Di seluruh jalan, hanya ada persimpangan ini, dengan daun-daun berjatuhan di tanah, tetapi bahkan tidak ada satu bagian pun di tempat lain, yang sangat aneh.

Tenang, malam ini, masih sepi, seperti biasa, tetapi mereka yang masih tinggal di kota ini tidak bisa tidur di malam hari, berguling-guling, tidak bisa tidur, penuh kecemasan dan ketakutan…


Bab Lengkap

Related : Billionaire God of War ~ Bab 2321 - Bab 2330

0 Komentar untuk "Billionaire God of War ~ Bab 2321 - Bab 2330"