Coolest Girl in Town ~ Bab 515


Bab 515 Pesaing Terbesar

"Apakah Alexander tahu bahwa Anda berasal dari Smith Co.?" Elise bertanya langsung.

Clement mempertahankan kesunyiannya tanpa mengatakan apa-apa.

Itu terutama karena dia tidak mengerti apa yang dimaksud Elise.

Bagaimanapun, Alexander adalah bos Smith Co., yang berarti dia tahu segalanya tanpa keraguan.

"Sepertinya dia tidak tahu ini." Elise sampai pada kesimpulan tegas. “Meskipun aku tidak tahu mengapa kamu menyembunyikan identitasmu di sekelilingnya dan motifmu melakukannya, karena dia mempercayaimu, aku harap kamu lebih baik tidak mengecewakannya atau memiliki rencana jahat terhadapnya. Saya cukup yakin bahwa saya lebih baik dalam mengawasi orang daripada Anda. ”

Dia membela Alexander.

Ketika Clement menyadari hal ini, dia perlahan mengangkat kepalanya dan menatap matanya yang kuat namun serius.

Jika dia benar tentang asumsinya, Elise telah berusaha untuk mendapatkan persetujuannya sejak dia tiba. Namun, karena Alexander dia berani mengancam Clement sekarang. Meskipun dia hanya memperingatkan Clement, dia tahu bahwa dia bersungguh-sungguh dengan kata-katanya.

Saat keduanya terlibat konflik, sebuah MPV hitam perlahan berhenti di tepi jalan. Pintu terbuka saat Alexander keluar dari mobil.

"Apa yang kalian diskusikan?" Dia kemudian berjalan ke Elise dengan senyum lebar di wajahnya.

"Tidak ada apa-apa. Hanya menanyakan Clement tentang keluarganya,” jawab Elise sambil tersenyum tipis.

Alexander mengangguk tanpa curiga. "Ayo masuk ke rumah dulu."

Dengan itu, dia memegang tangannya dan berjalan melewati pintu.

Clement ingin mengikuti mereka, tetapi dia berbalik untuk menginstruksikan, "Tetap di pintu dan jangan biarkan siapa pun masuk."

Oleh karena itu, dia menarik kembali kaki yang baru saja dia angkat melewati pintu dan berbalik menghadap jalan saat dia menjaga pintu masuk.

Alexander bingung dengan ini. "Apakah dia membuatmu marah lagi?"

"Tidak." Elise menariknya ke kamar tidur dengan dingin.

“Memang benar dia tidak pandai berinteraksi dengan orang. Jika Anda tidak senang dengannya, saya bisa mengganti pengawal lain untuk Anda. Apakah itu terdengar bagus?” dia bertanya dengan ragu-ragu.

Sementara mereka berbicara, mereka sudah memasuki ruangan.

Elise melepaskannya untuk menutup pintu. Kemudian, dia berbalik untuk menatapnya sejenak sebelum dia bersandar padanya untuk pelukan.

Aroma khasnya membuat Alexander hampir kehabisan napas saat nafsu menggedor darahnya.

Meskipun napas mereka sekarang sedikit lebih berat, Elise masih tidak menunjukkan kecenderungan untuk berhenti. Menggunakan sisa rasionalitasnya yang terakhir, Alexander memegang bahunya dan mendorongnya ke belakang.

"Ada apa, Ellie?" Dia menatapnya dengan mata terangsang. Meskipun dia terengah-engah, kekhawatirannya terlihat jelas.

"Aku merindukanmu." Elise menatapnya sedih dengan mata lebar yang sedikit berkaca-kaca.

Tiga kata itu membuat Alexander tersipu.

Kekuatan di tangannya menjadi lebih besar saat dia menjaga jarak darinya. "Ini masih siang hari," katanya canggung.

"Terus?" Dia mengulurkan tangannya tanpa rasa takut dan meraih kerahnya saat dia menariknya lebih dekat ke arahnya. "Katakan padaku — apakah kamu ingin melakukannya atau tidak?"

Alexander terkoyak. "Tidak ada apa-apa."

"Benda apa?" Dengan itu, dia menyadari bahwa dia mengacu pada kondom dan merasa sedikit geli dengan itu.

Namun, dia segera mendapatkan kembali dominasinya dan menyeretnya ke samping tempat tidur sebelum dia mendorongnya. "Mari kita hentikan omong kosong dan mulai berbisnis!"

Baru pada malam hari mereka berdua akhirnya tidur dalam pelukan satu sama lain.

Namun, Elise dengan cepat membuka matanya saat dia memikirkan pengalamannya di Dukethorn selama beberapa hari terakhir.

Dia bertanya-tanya apakah dia harus memberi tahu Alexander tentang bagaimana Kenneth telah mengganggunya. Itu bukan untuk membuat Alexander cemburu, tapi dia pikir dia harus tahu yang sebenarnya.

Namun, dia tidak percaya pada Kenneth dan khawatir Alexander akan mengambil tindakan terhadapnya setelah mengetahui hal ini. Kalau begitu, mereka berdua mungkin terluka dan itu adalah sesuatu yang dia takuti—pemandangan berdarah yang akan membuatnya tak berdaya.

Elize dengan lembut menghela nafas tanpa menyadarinya.

Detik berikutnya, Alexander memeluk pinggangnya melalui seprai. "Apa yang kamu pikirkan?"

Elise sedikit mengusap pipinya ke pipinya. "Saya hanya merindukan kamu."

"Aku tepat di sampingmu sekarang, bukan?" dia bertanya dengan suara rendah.

“Kurasa aku tidak terbiasa berpisah denganmu begitu lama.” Dengan itu, Elise mengubah topik pembicaraan secara halus. “Mengapa Anda tidak bertanya kepada saya tentang waktu saya di Dukethorn ? Apakah kamu tidak tertarik?”

“Selama Anda bersedia memberi tahu saya, saya akan mendengarkan Anda; jika tidak, saya tidak akan memaksa Anda untuk melakukan apa pun. ” Alexander mengencangkan pelukannya di sekelilingnya. "Ellie, aku akan selalu bersamamu, dan apapun yang terjadi, aku akan selalu mencintaimu."

Alexander adalah pangerannya, pelabuhan amannya. Ketika dia bersamanya, dia merasa seolah-olah dia dikelilingi oleh angin musim semi yang hangat yang membuatnya sedikit malas namun tetap yakin.

Pada saat itu, dia akhirnya memikirkan tentang fisikawan yang hilang dan Kenneth di belakangnya sebelum dia tertidur lelap di pelukannya.

Keesokan harinya, meskipun Elise tidak melakukan apa-apa, masalah tampaknya mencarinya.

Dia mengadakan konferensi video dengan Tom dari Landred City di dalam ruangan.

Dia tampak bermasalah, tetapi dia tidak berani berbicara di depan Elise, yang tampak tidak terganggu apa pun yang terjadi.

“Nona Sinclair, itu hanya rumor dan gosip. Netizen tidak tahan melihat orang lain menjalani kehidupan yang baik. Saya harap Anda tidak keberatan dengan itu. Kamu sekarang adalah pilar Shaw's Jewelry Co., jadi tolong jangan terpengaruh oleh berita jahat—”

Tom adalah orang yang cukup rendah hati yang sangat buruk dalam memberikan nasihat. Dia hanya berbicara apa pun yang dia pikir dengan niat baik, tetapi semakin dia berkata, semakin dia menjadi cemas.

Elise dengan tenang melihat laptopnya dan tersenyum setelah dia sadar kembali. "Kamu tidak berpikir bahwa berita seperti itu akan mempengaruhiku, kan?"

Tepat ketika Tom akhirnya memilah-milah pikirannya, dia membuangnya sekali lagi dan memikirkan pertanyaannya sebelum menjawab, "Tapi kamu terlihat buruk sebelumnya."

Elise sedikit mengernyit. "Aku hanya tidak bisa memikirkan siapa pun yang akan melakukan ini padaku saat ini."

Tom terdiam setelah mendengar jawabannya. Anda harus memberitahu saya bahwa sebelumnya! Aku sangat terkejut barusan.

"Aku punya tebakan yang bagus." Dia memikirkannya sebelum ekspresinya menjadi lebih serius.

"Siapa ini?" Dia mengangkat kepalanya untuk menatapnya.

"Keluarga Saunders di Landred City," jawabnya dengan serius.

"Oh, keluarga Saunderse ?" Elise menaikan sebelah alisnya. Kemudian, seolah-olah dia tiba-tiba teringat sesuatu, dia tersenyum terkejut. “Oh, benar! Aku benar-benar lupa bahwa pesaing terbesarku adalah Keluarga Saunders!”

Namun, itu bukan alasan utama. Tertulis pada dokumen yang diberikan Kenneth kepadanya adalah fakta bahwa Clemence sekarang bekerja untuk Keluarga Saunders.

Mendengar hal ini, Tom langsung berkobar. “Pada pelelangan terakhir kali, aku tahu bahwa mereka tidak akan berhenti setelah kamu berdebat dengan wanita dari Keluarga Saunders itu! Tidak ada seorang pun di keluarga itu yang memiliki niat baik!”

"Mengapa engkau berkata begitu?" Elisa bertanya.

“Karena serangan mereka, penjualan di Shaw's Jewelry Co. telah jatuh selama beberapa tahun terakhir. Jika tidak, bisnis jangka panjang kami tidak akan mencapai tahap ini hari ini.”


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 515

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 515"