Coolest Girl in Town ~ Bab 530


Bab 530 Dia Membenci Warna Merah Lebih Dari Apa Pun!

Saat pasangan itu turun bersama, David mencoba berbicara dari hati ke hati dengan Celina. “Ngomong-ngomong, tahun ini kamu berusia 22 tahun. Saatnya mencarikanku menantu yang baik, bukan begitu? Sudah ada orang di pikiranmu?”

“Apa terburu-buru, Ayah? Bukannya aku pernah kekurangan pengagum,” jawab Celina malu-malu.

Namun, David berkata dengan sungguh-sungguh dengan nada serius, “Tidak, sebaiknya kamu bergegas, Celina. Jika Anda terus menjadi pemilih, Anda akan berakhir menjadi perawan tua. Semakin tua seorang wanita, semakin tidak layak dia menjadi. Jika Anda terus bermain untuk waktu, Anda hanya bisa memilih dari siapa pun yang tersisa. Orang yang Anda sebutkan terakhir kali—Kenneth Bailey—saya pikir dia cukup baik. Saya akan yakin jika Anda bisa menikah dengannya. ”

"Oh, Ayah, kau mengolok-olokku lagi!"

“Tidak, aku sama sekali tidak mengolok-olokmu. Jika Anda bertekad untuk tidak menikahi orang lain selain dia, saya akan menemuinya atas nama Anda dan menanyakan apakah dia ingin menikah dengan Anda. Siapa pun yang mengambil inisiatif tidak masalah. Jika Anda tidak mengambil kesempatan saat menemukan calon suami yang baik, orang lain akan mencurinya dari Anda.”

Celina mengerutkan bibirnya dengan malu-malu sebelum menyandarkan kepalanya di bahu David. “Oke, oke, aku akan mencoba yang terbaik untuk menjadikanmu menantu terbaik di kota, tapi itu besok. Untuk saat ini, Ayah, mari kita pikirkan apa yang harus dikatakan nanti kepada para tamu, oke? ”

David tidak bisa berbuat apa-apa dengannya, jadi dia menghentikan topik pembicaraan.

Dengan itu, Celina akhirnya berhasil menyeret David ke bawah. Sementara dia menyampaikan pidatonya di atas panggung, dia pergi ke Regina, seorang pembantu rumah tangga untuk Keluarga Saunders, dan meminta yang terakhir mengawasi pintu masuk Saunders Residence jika seseorang yang mengenakan gaun merah ditolak masuk.

Sementara itu, Faye dihentikan di pintu masuk oleh pelayan Keluarga Saunders tepat saat dia akan mendaftarkan kehadirannya. Awalnya, dia masih bisa tetap tersenyum, tetapi setelah ditolak masuk dua kali, dia merasa seperti bahan tertawaan di depan para tamu yang masuk. Akibatnya, dia lupa sopan santun dan langsung mengancam para pelayan, berkata, “Apakah kalian buta atau apa? Beraninya kau bahkan melarangku masuk? Jika Anda tidak tahu, saya putri tertua dari Keluarga Anderson, serta teman dekat nona muda Anda. Bisakah salah satu dari Anda memikul tanggung jawab jika saya terlambat untuk merayakan ulang tahun nona muda Anda?

Para pelayan saling memandang setelah mendengar kata-kata Faye. Cukuplah kami menjadi keset untuk Miss Celina di Saunders Residence. Apakah kita akan membiarkan orang luar menghina kita juga? mereka berpikir. Setelah mencapai kesepakatan diam-diam, mereka dengan tegas menolak untuk membiarkan Faye masuk. Bahkan jika Tuan David atau Nona Celina ada di sini, kita dapat melakukan kesalahan dengan mengatakan bahwa kita menolaknya masuk demi keamanan pesta. Sulit untuk menghukum siapa pun karena melakukan sesuatu ketika semua orang melakukannya, jadi tidak mungkin mereka akan memecat kita semua.

Salah satu pelayan — seorang pria — berkata dengan sikap menantang, “Tolong jangan menakuti kami dengan mengatakan itu, Nona Anderson. Pada kesempatan seperti hari ini , bahkan jika Tuan David atau Nona Celina ada di sini, tidak mungkin kamu bisa masuk. Menurutku sebaiknya kamu mengikuti saran kami yang baik dan pergi atas kemauanmu sendiri secepat mungkin. Jika tidak, jangan salahkan kami karena bersikap tidak menyenangkan denganmu!”

“Tidak menyenangkan?” Faye mencibir seolah-olah dia telah mendengar lelucon yang keterlaluan. Sambil mengangkat kepalanya tinggi-tinggi, dia melanjutkan, "Kalau begitu, biarkan aku melihat bagaimana kamu akan tidak senang denganku!" Bicara tentang nasib buruk! Celina tidak hanya tidak dapat menerima isyarat dari orang-orang, tetapi bahkan pelayannya berperilaku sangat buruk!

Di sisi lain, pelayan laki-laki itu tidak bermaksud menyentuh Faye; dia hanya mencoba menakut-nakutinya. Lagi pula, tamu Keluarga Saunders adalah orang kaya atau terhormat, jadi dia tidak bisa mencampuri urusan mereka. "Cukup. Kembali saja dan berhenti membuang-buang waktu kita di sini. Kalau tidak, jika Tuan David melihatmu—”

Namun, saat itu, mereka terganggu oleh suara wanita yang tebal. "Tunggu!"

Semua orang menoleh untuk melihat dari mana suara itu berasal. Saat melihat orang yang memiliki suara itu, para pelayan yang bertugas menjaga pintu masuk segera menahan diri. "MS. Regina.”

Regina adalah kerabat jauh dari Keluarga Saunders yang telah bekerja di Kediaman Saunders sejak Keluarga Saunders muncul di dunia. Dia lebih dekat dengan David dan Celina daripada pelayan lainnya, jadi semua pelayan memperlakukannya dengan hormat.

Meskipun Faye bersahabat dengan Celina, ini adalah pertama kalinya Celina datang ke Saunders Residence, jadi Regina tidak mengenalnya. “Ada apa dengan semua keributan itu, ya? Bagaimana kalian semua bisa membuat keributan di sini saat musik klasik diputar? Apakah Anda ingin dipecat karena merusak pesta Nona Celina?” katanya, menegur para pelayan sebelum menatap Faye dengan penuh arti.

Para pelayan memberi isyarat pada Faye sambil berkata dalam paduan suara, “Kami tidak ada hubungannya dengan ini! Wanita inilah yang…”

Setelah mendengar kata-kata mereka, Regina menyadari dengan melihat ke belakang apa yang telah terjadi, dan matanya langsung melebar karena takjub. Untuk berpikir bahwa wanita ini datang ke pesta dengan gaun merah! Gaun merahnya mencuat padaku seperti jempol yang sakit saat aku datang jauh-jauh ke sini barusan, tapi aku benar-benar melupakannya! Bukankah ini jelas merupakan upaya atas kehidupan Tuan David? Tapi Nona Celina menyuruhku keluar untuk... Sigh. Bagaimanapun, Nona Celina adalah putri Tuan David sendiri, jadi tidak mungkin dia akan menyakitinya. Mungkin dia punya kejutan lain. Lagipula bukan giliranku untuk mengkhawatirkannya, pikirnya.

Memulihkan dirinya di dalam, dia mengumpulkan keberaniannya, bertekad untuk mengikuti perintah Celina secara menyeluruh. "Diam!" katanya, memarahi para pelayan yang menjaga pintu masuk sebelum berbalik menghadap Faye dengan cemberut. Kemudian, memaksakan senyum lemah, dia berkata, “Aku minta maaf atas apa yang terjadi padamu barusan, nona muda. Mohon maafkan para pelayan karena tidak sopan. Nona Celina meminta saya menyambut Anda secara pribadi, dan dia serta yang lainnya telah menunggu Anda cukup lama. Silahkan lewat sini!"

Faye tidak terlalu mempermasalahkan apa yang terjadi karena kata-kata manis Regina menghilangkan sebagian besar amarahnya. Mengangkat rok gaunnya dengan dagu terangkat tinggi, dia dengan angkuh secara terbuka memasuki Saunders Residence setelah Regina di hadapan para pelayan yang menjaga pintu masuk.

Setelah menyaksikan wanita berbaju merah memasuki Saunders Residence, para pelayan mulai bergosip tentang apa yang telah terjadi. "MS. Mata Regina selalu tajam, bukan? Kenapa dia tidak menyadarinya dan bahkan membiarkan wanita itu masuk hari ini? Ini akan menyebabkan masalah besar!”

"Kamu bisa mengatakannya lagi! Saya pikir kita akan mendapatkan pemanggangan untuk ini. ”

“Saya tidak akan disalahkan untuk ini. Kita harus berbicara dengan cara yang sama, semuanya. Ingat bahwa Nona Regina yang membiarkan wanita itu masuk. Kita tidak bisa membiarkan diri kita disalahkan untuk ini!”

Sementara itu, David berdiri di atas panggung di kediamannya saat pidatonya hampir berakhir. “…Aku agak kasar, jadi maafkan aku jika aku terdengar blak-blakan. Satu-satunya harapan saya adalah agar putri saya yang berharga bahagia sepanjang hidupnya. Saya tahu banyak tamu yang hadir di sini hari ini adalah lajang, jadi saya ingatkan bahwa putri saya banyak dicari oleh pelamar. Jika Anda ingin menjadi menantu saya, Anda harus mengambil kesempatan hari ini dan berperilaku terbaik di depannya! hahaha …”

Setelah mendengar kata-katanya, Celina tersipu malu di luar panggung.

Salah satu tamu berteriak, “Mau punya cucu, eh, Pak Saunders? hahaha …”

Dalam sekejap, seluruh ruangan tertawa terbahak-bahak, yang sangat menghidupkan suasana.

Namun saat itu, David tiba-tiba melihat lurus ke depan, senyumnya membeku.

“Mengapa begitu serius, Tuan Saunders? Itu hanya lelucon,” canda seorang tamu yang tidak menyadari apa yang terjadi.

Namun, saat wajah David semakin gelap, semua orang segera menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Ketika mereka mengikuti pandangannya, mereka melihat seseorang berpakaian merah cerah berdiri di dekat pintu.

Faye berdiri di tempatnya dengan ekspresi polos di wajahnya. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi. Mengapa David menatapnya dengan tatapan kebencian di matanya begitu dia masuk? Juga, wajah para tamu menunjukkan ekspresi ketakutan.

Samar-samar dia merasakan ada sesuatu yang salah. Setelah beberapa saat, dia akhirnya mengingat apa yang telah disebutkan Celina kepadanya sebelumnya—David membenci warna merah lebih dari apa pun!

Ini karena istri David meninggal dalam kecelakaan mobil dalam perjalanannya ke tempat pertemuan dengan kekasihnya saat mengenakan gaun malam merah yang dibelikan David untuknya. Faye sibuk berurusan dengan polisi akhir-akhir ini, ditambah gaun itu dikirim oleh Celina sendiri, jadi dia tidak curiga sama sekali!


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 530

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 530"