Coolest Girl in Town ~ Bab 542


Bab 542 Mari Berteman

"Hah? Bukankah itu Nona Saunders?” Seseorang mengenali Celina.

Begitu kata-kata itu diucapkan, para pelayan yang sedang terburu-buru menghentikan gerakan mereka dan melihat ke layar proyektor.

Saat itu, pria dan wanita di layar mengubah posisi mereka, dan wajah mereka ditangkap dengan jelas oleh kamera.

Itu adalah Celina. Tokoh utama dalam video tersebut ternyata adalah Celina, biji mata David!

Pada saat itu, detak jantung David seolah berhenti. Ekspresinya dipenuhi dengan rasa malu dan marah, pucat dan lemah. Kemarahan yang berapi-api mengalir dari dadanya ke pelipisnya. Jika Elise tidak membantunya menghilangkan kelebihan gas di dadanya dan memperbaiki pernapasannya lebih awal, dia mungkin tidak akan bisa mengatur napas. Sebenarnya, David lebih baik mati sekarang.

Dalam sekejap, diskusi para tamu menjadi lebih tidak bermoral.

“Ya Tuhan, siapa sangka kalau tokoh utamanya adalah Celina! ”

“Saya hanya mengatakan, bagaimana mereka bisa begitu tidak sabar di rumah orang lain? Seperti yang diharapkan, dia menjadi lebih berani karena ini adalah rumahnya sendiri…”

“Wanita itu Celina, tapi siapa prianya? Apakah ada yang mengenalnya?”

“Bukankah itu pria yang membagikan kartu namanya kepada semua orang? Siapa namanya … E-Edwin! Ya, itu dia!”

Saat Edwin berada di bawah, wajahnya ditangkap lebih jelas daripada wajah Celina.

Saat itu, untuk berkomplot melawan Elise, Celina berusaha membeli proyektor definisi tinggi berkualitas tinggi. Alhasil, wajah Edwin yang terpampang di layar pun tak kalah hebohnya dengan karya seniman abstrak.

“Tidak mungkin… Celina akan tidur dengan pria setingkat ini? Dia benar-benar tidak pilih-pilih sama sekali…”

Beberapa dari mereka masih belum tahu siapa Edwin, jadi mereka bertanya, “Edwin ini siapa?”

“Bukankah dia memperkenalkan dirinya kepada semua orang yang dia lihat? Bagaimana mungkin kamu tidak tahu? Dia adalah kerabat dari Keluarga Saunders!”

"Apa? Relatif? Mereka melakukan hal semacam ini sebagai saudara? Sulit dipercaya!"

“Sebelumnya, Celina selalu bersikap angkuh dan memandang rendah semua orang. Aku bahkan mengira dia peri, tapi ternyata dia wanita yang mudah. Kenapa dia tidak mengatakannya lebih awal? Maksudku, bahkan aku lebih tampan dari pria ini!”

“ Haha , kau benar. Saya pikir penampilan Anda hanya rata-rata sebelumnya, tetapi dibandingkan dengan Edwin, Anda jauh lebih mudah dilihat! ”

“Kalau dia suka Edwin, mungkin bukan karena wajahnya. Mungkin dia unggul di departemen lain, haha ! ”

Komentar-komentar ini masih bersifat ringan. Komentar lain yang lebih menjijikkan bahkan lebih merajalela.

Seseorang di samping menggelengkan kepalanya dengan getir dan menyenggol David dengan sikunya, mengingatkan, “ Jika benda itu tidak segera dimatikan, Keluarga Saunders akan benar-benar menjadi lelucon… menjadi seperti ini?”

David membuka mulutnya, hendak membenarkan dirinya sendiri, tetapi setelah menimbang situasi yang dihadapi, dia memutuskan untuk menyelesaikan masalah yang lebih mendesak terlebih dahulu.

“Sudah kubilang matikan kamera pengintai! Apakah Anda tuli atau buta? Apakah Anda mencoba membuat diri Anda dipecat? ” Melotot, David memarahi pelayan itu, dadanya naik-turun dengan hebat.

“M-Tuan David, bukan itu masalahnya. Tidak ada tombol power di perangkat ini, jadi saya hanya bisa menggunakan remote, tapi remotenya hilang!” Pelayan itu mengoceh dengan panik.

Tentu saja dia tidak dapat menemukannya, karena Celina telah menyembunyikan remote control terlebih dahulu untuk mempermalukan Elise di depan semua orang.

"Kalau begitu cabut stekernya, bodoh!" David meraung.

Baru kemudian pelayan itu bereaksi dan buru-buru mematikan daya, akhirnya menghentikan siaran agar tidak berlanjut.

Tanpa repot-repot menjelaskan kepada para tamu, David buru-buru memimpin pelayan kepercayaannya dan bergegas ke atas.

Elise diam-diam memperhatikan reaksi para tamu. Namun, dia tidak merasakan kegembiraan yang biasanya datang dengan kemenangan.

Dia tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa jika orang yang masuk bukan Kenneth tetapi orang lain, dia mungkin telah disesatkan oleh ilusi Alexander, dan orang yang saat ini difitnah karena suatu kesalahan akan menjadi dia.

Lobi telah jatuh ke dalam kekacauan, dan Elise merasa kedinginan di sekujur tubuhnya. Dalam upaya untuk menghangatkan dirinya dengan panas tubuhnya yang lemah, dia memeluk lengannya sendiri dan menggosoknya.

Meskipun Celina melakukan tindakan pemberontak dan menghina Keluarga Saunders, David tetap melindunginya seperti dia adalah bayinya.

Sebaliknya, bagi Elise, Austin mungkin lebih suka jika dia tidak pernah kembali dan merusak keseimbangan Keluarga Anderson.

Tiba-tiba, sebuah jaket menutupi tubuh Elise.

Dia tanpa sadar meliriknya sebelum mengangkat kepalanya, bertemu dengan mata gelap Kenneth yang dalam.

“Di masa depan, akan ada lebih banyak perjamuan semacam ini. Karena kamu mudah kedinginan, ingatlah untuk mencocokkan syal kecil dengan gaunmu agar kamu tidak kedinginan,” kata Kenneth dengan suara lembut.

Pada saat itu, ketika Elise memandang Kenneth, wajahnya tiba-tiba berubah menjadi wajah Alexander lagi.

Kemudian, ketika dia mengingat saat dia melihat Kenneth di bawah pengaruh obat psikedelik, dia merasa tidak bisa lagi menahan perubahan di hatinya.

Sepertinya dia benar-benar jatuh cinta pada dua pria.

Namun, Elise masih memiliki akalnya tentang dia. Dia tahu betul bahwa dia tidak akan pernah melakukan sesuatu seperti dua kali.

"Kenneth." Untuk pertama kalinya, Elise memanggil namanya dengan serius.

“ Hm ?” Kenneth mengangkat alisnya sebelum berubah menjadi playboy yang menggoda dalam sekejap. “Aku membuat jantungmu berdetak, kan? Lagipula, kamu tidak dapat menemukan banyak pria tampan dan perhatian sepertiku di dunia ini.”

Elise tidak membantah, dan dia hanya tersenyum lemah dan tak berdaya. “Ada terlalu banyak hal baik di dunia ini, dan saya tidak bisa menyimpan semuanya untuk diri saya sendiri. Satu sudah cukup bagiku. Aku tidak boleh terlalu serakah, jadi ayo berteman, kan, Kenneth?”

"Oke," sembur Kenneth. “Setiap pasangan memulai sebagai teman. Bisakah saya memikirkan ini karena Nona Anderson siap menerima saya?

"Tidak." Elise menjawab dengan serius, “Kata-kata saya dimaksudkan untuk dipahami secara harfiah. Jangan menganalisis mereka secara berlebihan. Saya akui bahwa Anda memang orang yang menarik dan Anda memiliki banyak kualitas yang membuat hati seseorang berdebar. Tapi dalam hidup, Anda tidak bisa hanya mengikuti kata hati Anda; kamu juga harus setia. Saya sudah memiliki pasangan pilihan saya, dan tidak peduli berapa banyak orang baik yang muncul, itu tidak akan berubah. Seperti yang saya katakan kepada Anda di awal, tidak peduli seberapa besar Anda peduli dengan saya, itu hanya buang-buang waktu, karena saya tidak dapat memberikan tanggapan apa pun kepada Anda.”

Kenneth terdiam sesaat ketika dia mendengar kata-katanya, tetapi beberapa detik kemudian, dia berkata tanpa ekspresi, "Kalau begitu, jangan ditanggapi."

"Apa?" Elise tidak mengerti apa yang dia maksud.

"Maksud saya, Nona Anderson tidak perlu khawatir bertanggung jawab atas saya." Mata Kenneth berbinar dengan senyum tipis saat dia melanjutkan, “Itu adalah pilihanku sendiri untuk mencintaimu. Saya muncul untuk memecahkan masalah Anda, bukan untuk menambahnya. Sejauh ini, saya tidak melanggar niat awal saya.”

“Kenapa kamu repot-repot?” Elise tidak tahu bagaimana membujuknya.

"Kamu bukan aku, jadi bagaimana kamu tahu jika itu menggangguku atau tidak?" Tatapan lembut Kenneth tidak pernah lepas dari matanya dari awal hingga akhir.

Kelembutan semacam ini seperti jaring. Sedikit demi sedikit, Elise terperangkap di dalamnya, lalu mengecil dan semakin kecil, meninggalkannya tanpa tempat untuk melarikan diri. Karena itu, dia memalingkan wajahnya dengan linglung dan menghindari matanya, berpura-pura tidak ada yang terjadi barusan.

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 542

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 542"