Coolest Girl in Town ~ Bab 551

Bab 551 Tidak Menikah?

Sementara itu, Danny tenggelam dalam kebingungan. Apa yang dimaksud Elise dengan ini? Dia bilang desainnya bagus, tapi dia tidak memilih apapun. Jadi, apakah dia senang dengan mereka atau tidak? Juga, kenapa aku tiba-tiba merasa ada yang aneh antara dia dan Alex?

"Apakah kalian berdua baik-baik saja?" Melihat ke kiri dan ke kanan, dia merasakan bayangan keraguan di hatinya.

“Apa yang salah dengan kita?” Kemarahan yang tak dapat dijelaskan muncul di dalam diri Alexander, dan dia mengambil folder itu dari tangan Elise sebelum mendorongnya ke tangan Danny. “Kembalilah jika kamu tidak punya apa-apa lagi. Ada sesuatu yang harus kita diskusikan.”

Melihat raut wajahnya, Danny yakin mereka berdua menyembunyikan sesuatu darinya.

Namun, sebagai pihak ketiga di tempat, ia akan dicurigai berpihak pada satu pihak dalam perkelahian antara pasangan . Selain itu, dia memiliki perasaan yang samar bahwa hal ini ada hubungannya dengan dia, jadi dia memutuskan untuk mengambil langkah cerdas dan pergi.

Setelah melihat Danny telah pergi, Alexander menurunkan matanya, yang gelap dan dalam, saat dia memikirkan sesuatu di benaknya.

“Alex.” Elise memanggil namanya tiba-tiba.

Suaranya rendah dan serak saat dia berkata tanpa memandangnya, "Apakah kamu mencoba mengatakan bahwa kamu tidak ingin menikah?"

Melihat profilnya yang sedih, Elise merasakan hatinya memilukan, dan dia hampir tidak bisa bernapas karena rasa sakit.

Dia tidak ingin menyakitinya, dia juga tidak ingin membuatnya sedih. Namun, menilai dari situasi sekarang, jika dia tidak menjaga orang-orang yang mencoba menyakitinya, dia tidak bisa fokus, dan dia juga tidak punya nyali untuk menikah.

Sekarang, Alexander hanyalah tunangannya, tetapi dia sudah diracuni; dia tidak bisa membayangkan bagaimana orang-orang itu akan bertindak melawannya begitu mereka menikah.

Seluruh aula menjadi sunyi. Keduanya memiliki masalah mereka sendiri, dan tidak ada yang tahu bagaimana melanjutkan percakapan.

Alexander-lah yang menggunakan identitasnya sebagai Kenneth untuk mengingatkannya bahwa dia harus berjuang untuk hidup karena dia berada dalam situasi yang gawat. Sementara dia senang bahwa dia telah menerima saran itu, tidak terpikir olehnya bahwa dia akan menunda pernikahan karena ini.

Dia bahkan mempertimbangkan untuk berterus terang tentang identitasnya dan mengatakan padanya bahwa bahkan jika mereka menikah, dia mampu melindungi dirinya sendiri dan dia. Tetap saja, dia bahkan lebih menyadari fakta bahwa hanya dengan menyembunyikan identitasnya dia bisa menghentikan belati tersembunyi yang terbang ke arahnya ketika dia dilukai oleh ancaman yang tidak diketahui.

Setelah beberapa lama, dia menghela nafas panjang dan menerima kenyataan. Ketika dia memalingkan wajahnya dan menatapnya lagi, dia telah memulihkan senyum lembutnya.

Menjangkau, dia kemudian meraih tangannya dan meremas telapak tangannya di tangannya. Kemudian, dia melihat ke bawah dan berkata perlahan, “Aku baik-baik saja dengan itu. Jika Anda benar-benar mengkhawatirkannya, tidak apa-apa bagi saya untuk menikah nanti. Pernikahan hanyalah sebuah upacara yang ingin saya berikan kepada Anda karena saya ingin menunjukkan betapa Anda berarti bagi saya. Saya hanya ingin Anda tahu bahwa, dengan atau tanpa pernikahan atau surat nikah, Anda adalah istri saya di hati saya. Hanya ada kamu. Selama Anda benar-benar percaya ini, maka saya baik-baik saja dengan keputusan Anda. ”

Alis Elise sedikit berkerut saat rasa bersalahnya semakin dalam. “Bisakah kamu tidak terlalu baik padaku? Aku tidak pernah melakukan apapun untukmu. Kenapa kau selalu membuat kompromi untukku?”

Alexander mengangkat tangannya dan memegang wajahnya saat kebahagiaan dan cinta bersinar di matanya. "Tidak ada alasan. Jika harus ada, maka itu karena Anda—Anda adalah alasan saya berkompromi tanpa batas. Elise, kamu tidak tahu betapa menakjubkannya kamu, dan tidak ada hal lain yang aku inginkan selain hanya bersamamu. Selama kita bersama, tidak ada yang bisa menghancurkanku. Selama kau ada, aku bisa merasakan bahwa aku hidup. Apakah kamu mengerti?"

Sejujurnya, Elise tidak berpikir bahwa dia sehebat itu, tapi itu adalah kebahagiaan untuk dicintai seperti ini.

Mungkin ada orang di dunia ini yang akan menerimanya dengan sepenuh hati, mencintai mereka, dan ingin mempersembahkan semua yang terbaik untuk mereka terlepas dari apakah mereka penuh dengan kekurangan atau bukan pasangan yang sempurna.

Tergerak untuk menangis, dia dengan cepat menyeka dua tetes air mata yang tiba-tiba mengalir di matanya yang memerah dan berpura-pura tidak ada yang terjadi. Meskipun begitu, Alexander melihatnya, dan dia meraih tangannya sebelum mematuk kedua matanya dengan ringan.

“Nona Sinclair, duniaku hancur saat kamu menangis. Jika kamu merasa bersalah dan ingin menebusnya padaku, tolong kuatkan aku, oke?” katanya, menghiburnya seperti dia masih kecil.

Mengendus, dia melemparkan tatapan mencela dan melingkarkan lengannya di pinggangnya dengan sengaja, memeluknya erat-erat. Alexander Griffith, aku tidak akan membiarkan cintamu padaku sia-sia. Percayalah padaku.

Setelah istirahat makan siang, Elise dan Alexander melakukan kunjungan ke kota studio.

Karena dia sudah lama tidak bertemu Jack dan tidak melihat karya barunya di layar, Alexander secara alami mengkhawatirkan karir Jack sebagai kakak laki-lakinya.

Dia menghentikan mobilnya di tempat parkir umum, dan mereka berdua berjalan ke tempat Jack dan krunya berada. Tepat ketika mereka sampai, mereka melihat manajer Jack, Ronald, sedang bertengkar dengan kru film lain.

"Apa-apaan ini? Penata rias seperti apa yang Anda dapatkan untuk kami? Juga, lihat waktu sekarang. Kami sudah menunggu selama dua jam tetapi pemeran utama pria belum juga datang. Apakah Anda berencana untuk membiarkan Jack terus menunggu? Ronald mengkritik dengan gusar.

“Jangan mempersulitku, Ronald. Ini semua disetujui oleh direktur, dan dana kami terbatas. Jadi, tidak semua orang bisa memiliki penata rias kelas atas. Anda memahami aturan sederhana ini, bukan? Terlebih lagi, Mr. Griffith adalah seorang senior, dan saya rasa dia tidak akan keberatan memberikan sedikit kepada juniornya. Pemeran utama pria ada di sini dan merias wajahnya sekarang. Tunggu sedikit lebih lama dan kamera akan mulai berputar. Oh, direktur mencari saya. Aku harus pergi sekarang!"

Pengawas panggung melemparkan beberapa alasan asal-asalan pada Ronald sebelum membuangnya di tempat dan menyelinap pergi.

Gila karena marah, Ronald menendang bangku di sebelahnya dan mengutuk, “Sialan! Betapa sekelompok sok! Apa yang mereka mainkan? Saat itu ketika Jack populer, pemeran utama pria Anda masih bukan siapa-siapa. Dia baru saja masuk ke buku bagus dengan para investor. Beraninya kau memperlakukan kami seperti ini! Tunggu saja. Ketika popularitas Jack kembali, Anda bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk membawa sepatunya!”

Kemudian, dia meludah dan berbalik, hanya untuk melihat Alexander dan Elise.

"Tuan Muda Alex, Nona Sinclair, apa yang membawa kalian ke sini?" Dengan cepat, Ronald menegakkan wajahnya dan berjalan ke arah mereka. “Jack sedang membaca naskah di trailer. Haruskah saya memimpin kalian ke sana? ”

"Tidak perlu terburu-buru," sela Alexander. “Apa yang terjadi sebelumnya?”

Memutar kepalanya dan melemparkan pandangan kotor ke belakang, Ronald marah lagi. “Apa lagi selain fakta bahwa mereka adalah sekelompok orang yang realistis? Setelah keluarga Griffith bangkrut, dana Jack menyusut, dan banyak pemula mencuri perhatian darinya. Akhirnya, naskah yang bagus datang, tetapi dia masih harus menderita di lokasi syuting pada akhirnya dan harus menggunakan sisa makanan orang lain. Ini sangat membuat frustrasi!”

“Jack telah memenangkan penghargaan aktor terbaik sebelumnya. Saya tidak berpikir direktur akan memperlakukannya dengan buruk, kan? ” Elise bertanya dengan ragu.

“Tidak masalah apa yang dikatakan sutradara. Investor ingin menjadikan pemeran utama pria sebagai pemenang aktor terbaik berikutnya, jadi tentu saja mereka membutuhkan Jack sebagai lawannya. Saya telah membujuknya untuk tidak menerima kesepakatan ini, tetapi dia mengatakan bahwa naskahnya bagus dan menantang, dan tidak ada yang bisa saya lakukan untuk itu. Yang bisa saya lakukan adalah menantikan dia memenangkan penonton dengan aktingnya ketika saatnya tiba!”

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 551

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 551"