Coolest Girl in Town ~ Bab 560

Bab 560 Kesaksian Terakhir

Berpikir untuk membuat jerami saat matahari bersinar, Elise awalnya berencana untuk melanjutkan siaran langsungnya keesokan harinya. Namun, panggilan pagi yang tiba-tiba dari Austin mengganggu rencananya. Dalam panggilan telepon, Austin telah memintanya untuk melakukan perjalanan ke Anderson Residence.

Austin sedang duduk di sofa di aula utama vila, dan berdiri di belakang sofa adalah Faye.

Saat itu, Russell membawa sekelompok pria tua berperut buncit ke vila dan berkumpul di sekitar meja kopi. Austin telah memperkenalkan orang-orang ini kepada Elise sebelumnya di perjamuan yang telah dilemparkan oleh Keluarga Anderson sebagai tanda mengakuinya sebagai anggota keluarga. Jadi, dia tahu persis siapa mereka. Ini adalah para tetua Keluarga Anderson, dan mereka memiliki pijakan dalam segala hal mengenai keluarga.

Merasakan suasana di aula utama tegang dan khusyuk, Elise tahu konflik akan terjadi kapan saja. Tak perlu dikatakan, seseorang dari keluarga ini sekali lagi mengatur pertemuan seperti itu untuk menjebaknya. Dengan serius? Perangkap lain? Mengapa saya tidak terkejut?

Pada awalnya, dia ingin menyelesaikan masalah yang ada terlebih dahulu dan membiarkan Faye pergi untuk saat ini. Tetapi karena mereka telah menunjukkan kehadiran mereka di depannya, dia ingin melihat skema apa yang mereka miliki.

“Untuk alasan apa kamu memanggilku? Tolong potong langsung ke intinya! Saya sedang terburu-buru, ”kata Elise, tidak sombong atau tidak menonjolkan diri.

Dengan kepala dimiringkan, Austin melirik Elise. Kemudian, dia berbalik dan menghela nafas berat, suaranya memancarkan kemarahan yang tersembunyi. “Kamu telah melakukan kesalahan besar namun berani bertindak benar di sini? Apakah ini cara kedua tetua Sinclair mengajarimu tentang menghormati orang lain?”

“Mereka membesarkan saya dengan segenap hati dan kekuatan mereka. Katakanlah, Tuan Anderson, saya ingin tahu dari mana Anda mendapatkan kepercayaan diri untuk mengkritik upaya mereka.” Nada suara Elise langsung menjadi lebih dingin dari es.

Orang boleh membicarakan aku , tapi aku tidak akan membiarkan siapa pun membicarakan kakek dan nenek!

"Saya tahu! Saya tahu saya tidak memenuhi tanggung jawab saya sebagai seorang ayah dan mendidik Anda. Ini salahku karena tidak mengajarimu dengan baik!” Austin patah hati. Tiba-tiba, dia membanting tangannya di atas meja dengan keras dengan gelisah. "Tapi aku tidak mengajarimu untuk memutilasi saudaramu dan menyakiti kerabatmu!"

“ Heh …” tanpa sadar Elise mencibir. Kemudian, dia berkata dengan nada sarkastik, “Ya, memang benar kamu tidak pernah mengajariku semua itu. Tapi, bukan berarti Anda tidak pernah mengajari orang lain. Kalau tidak, bagaimana Faye bisa menguasai pengetahuan ini dengan cukup baik?”

“Elise…” Faye merasa dirugikan. “Tidak apa-apa jika seseorang membuat kesalahan dan mengakuinya, tetapi mengulangi kesalahan yang sama tidak dapat dimaafkan. Berhentilah menjadi begitu keras kepala. Mengancam kami hanya akan menambah dosamu! Ayah dan paman kami masih akan memaafkanmu jika kamu mengaku sekarang!”

Setelah melihat ini, Elise hanya menyilangkan tangannya di depan dadanya. Dia menatap tindakan dramatis Faye dengan penuh minat. Karena kamu sangat suka berakting, bagaimana kalau aku mengirimmu ke Afrika? Anda bisa bernyanyi dan berakting untuk anak yatim piatu yang kehilangan rumah.

"Kalau begitu katakan padaku ... Apa yang harus aku akui?" Elise berkata dengan tenang.

"Di Sini! Lihat diri mu sendiri!" Austin tiba-tiba bangkit dan melemparkan selembar kertas di depan Elise.

Menahan amarahnya, Elise membungkuk untuk mengambil selembar kertas. Kemudian, dia mengangkat alisnya tanpa sadar ketika dia melihat kata-kata 'Kesaksian Terakhir' tertulis di kertas dan mencibir, “Wow! Tulisan tangan yang buruk.”

Setelah mendengar itu, Austin menutup matanya dengan kecewa. “Orang itu sudah mati, dan yang bisa kamu katakan hanyalah itu!? Aku benar-benar kecewa padamu!”

"Dari mana kamu mendapatkan begitu banyak kekecewaan?" Elise membantah ringan sebelum melanjutkan membaca konten di koran.

Satu pandangan saja sudah cukup bagi Elise untuk menyadari bahwa itu adalah surat tuduhan. Penulis surat ini 'menuduh' dia merencanakan dan membingkai Faye, membuat Faye mengenakan gaun merah. Hal itu tak hanya mempermalukan Faye di depan Keluarga Saunders, tapi juga nyaris menjadi 'bukti' Faye sebagai pembunuh.

Isi surat itu adalah sebagai berikut: Saya bersumpah demi kehidupan seluruh keluarga saya bahwa semua yang saya tulis adalah benar. Tuan Anderson dan Nona Faye selalu baik kepada saya. Tapi, saya tidak percaya saya benar-benar melakukan hal-hal yang tidak benar dan tidak setia terhadap mereka. Aku tidak pantas untuk terus hidup di dunia ini. Yang saya harapkan sekarang adalah kebenaran akan terungkap. Nona Faye tidak bersalah, dan saya berharap Keluarga Anderson tidak lagi dimanipulasi oleh orang yang licik seperti itu. Hormat kami, XX.

Saat dia membaca, Elise berpikir dalam hati, Tidak heran Austin memiliki reaksi yang begitu besar. Yah, sepertinya orang yang meninggalkan catatan bunuh diri ini untuk menjebakku sudah mati.

Pada saat itu, Elise tertawa sinis saat mengingat kejadian tentang Charlene saat itu.

Apakah saya benar-benar sangat menawan? Jika tidak, lalu mengapa semua orang ini mengorbankan diri mereka sendiri dan mempertaruhkan nyawa mereka hanya untuk menjatuhkan saya?

Saat itu, hanya teman-temannya yang salah menuduhnya. Namun, hari ini berbeda. Austin adalah ayah kandungnya! Mengapa tidak ada yang berpihak padaku meskipun melihat apa yang disebut bukti tak terbantahkan itu?

Memikirkan hal itu mengirimkan rasa kecewa yang dingin ke tulang punggung Elise. Pada saat itu, dia merasa bahwa dunia ini konyol dan munafik.

Kemudian, Elise mengangkat catatan bunuh diri. Dia memandang Austin dan para tetua Keluarga Anderson dengan ekspresi tenang. "Kau akan menghukumku hanya berdasarkan surat ini?"

“Apakah kamu mengatakan bahwa pelayan itu mengambil nyawanya untuk menjebakmu? Jika itu masalahnya, Nona Yoona , mungkin Anda juga harus merenungkan diri Anda sendiri. Mengapa Anda begitu dibenci oleh semua orang yang Anda temui?”

Duduk di sudut aula, seorang pria dengan kepala besar dan telinga besar sengaja diejek.

Setelah mendengar itu, Elise memelototinya dengan ekspresi sedingin es. Pria itu segera menyusutkan lehernya lagi. Bertingkah seperti kura-kura dengan kepala keriput, dia dengan pengecut menghindari tatapan dingin Elise.

“ Yoona benar. Ada sesuatu yang aneh tentang masalah ini, dan kita tidak bisa begitu saja percaya bahwa Yoona bersalah. Mungkin, orang luar yang sengaja menggunakan kejadian ini untuk menabur perselisihan di antara kita. Bagaimanapun, Keluarga Anderson akan segera bekerja sama dengan Smith Co., jadi saya yakin ada banyak orang lain di luar sana yang iri.” Russell, yang tidak berbicara, tiba-tiba berdiri untuk menyela.

“Tapi, kita tidak bisa berpura-pura seolah ini tidak pernah terjadi. Saya yakin pasti ada solusi untuk ini. Jika masalah ini lepas kendali, itu pasti akan berdampak pada Keluarga Anderson. Terlebih lagi, pelayannya berasal dari pedesaan, dan kalian semua tahu bagaimana tindakan orang-orang dari pedesaan. Begitu mereka mengetahui tentang catatan bunuh diri, aku khawatir mereka tidak akan membiarkan Yoona pergi…”

Tanpa jejak kegembiraan di matanya, Elise menatapnya dengan acuh tak acuh. Hah! Orang ini selalu bersatu dengan Faye. Jadi, niat baik apa yang mungkin dia miliki?

“Oh, berhenti bertele-tele. Aku tahu apa yang ingin kamu katakan. Yang ingin Anda katakan adalah tidak ada cara lain untuk menyelesaikan masalah ini selain berurusan dengan saya, ”kata Elise. Kata-katanya menembus kemunafikan Russell dengan tajam.

Beberapa orang hanya dikenal memiliki lidah yang fasih. Orang lain akan berpikir dia adalah orang baik setelah mereka mendengar kata-katanya. Namun, mereka tidak menyadari bahwa orang-orang seperti itu sering menggunakan kata-kata menawan sebagai cara untuk menyakiti orang tanpa disadari.

Tampak malu, Russell memukul bibirnya dan tidak berani menjawab lagi. Saya di sini untuk menjadi pembawa damai hari ini. Saya bukan karakter utama—Elise. Saya kira tidak perlu bagi saya untuk mendapatkan diri saya ke dalam masalah.

“Yah, menurutku, orang jahat seperti itu tidak cocok untuk mendapatkan pekerjaan di perusahaan itu,” saran seseorang.

Seketika, sisa orang di aula setuju.

"Ya itu betul. Mendapatkan keuntungan adalah masalah kecil, tapi kita tidak bisa mempertaruhkan reputasi perusahaan. Saat ini, kita masih bisa menutupi masalah ini. Tapi, jika Nona Yoona benar-benar diizinkan untuk bergabung dengan perusahaan, itu akan menjadi skandal yang akan berdampak pada seluruh Keluarga Anderson ketika seseorang mengungkapnya. Pada saat itu, bahkan kita tidak bisa mengendalikan kerusakannya.”

“Ya, lebih baik mencari stabilitas daripada mencari kekayaan…”

Mereka berbicara satu demi satu, dan semua orang dengan cepat mencapai konsensus. Kemudian, mereka memandang Austin secara diam-diam dan menunggu dia membuat keputusan.

Ditekan oleh tatapan itu, Austin memejamkan mata, merasa tak berdaya. “Karena ini masalahnya, Yoona , kami tidak akan mempertimbangkan untuk mengizinkanmu bergabung dengan perusahaan mulai hari ini.”

Setelah keheningan singkat, tawa riuh Elise bergema di seluruh aula utama.

"HA HA HA! Sehat! Sangat baik! Saya, Elise, bersumpah bahwa saya tidak akan pernah berkompromi untuk kedua kalinya. Tuduhan yang saya terima di Keluarga Anderson hari ini akan dilunasi sepuluh kali lipat di masa depan! Tandai kata-kataku!”

Marah, Elise melemparkan catatan bunuh diri ke tanah dan pergi. Kemudian, dia terus mengemudi sampai hari berubah gelap. Begitu hari mulai gelap, dia kembali ke vila, merasa lelah.

Ding-dong… Setelah membunyikan bel pintu, Elise berdiri di luar pintu, terlihat putus asa.

Tanpa penundaan, pintu terbuka dari dalam. Elise tanpa sadar menggerakkan kakinya dan ingin masuk ke dalam rumah. Namun, jejaknya dihentikan oleh sosok tak dikenal berbahu lebar di depannya.

"Kamu adalah?"

“Kamu Elisa? Elise Sinclair?”

Kedua pihak bertanya secara bersamaan.


Note:

Mohon dukungannya untuk subscribe, like video, komen pada channel youtube Novel Terjemahan yaa

Channel Youtube Novel Terjemahan

Boleh donasi Dana, juga subscriber youtube

Terima Kasih banyak yang sudah subscribe, Mohon bantuan untuk yang lain


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 560

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 560"