Coolest Girl in Town ~ Bab 573

Bab 573 Matt Tidak Pernah Melakukannya

Alexander mengangguk. Kemudian, dia berbalik untuk melihat ke luar pintu. "Bawa dia masuk."

Begitu dia mengatakan itu, Cameron menggiring Heather yang diborgol ke dalam ruangan.

Melihat Elise berdiri hidup di samping Alexander, Heather tampak terkejut. Namun, segera setelah itu, dia menyadari apa yang telah terjadi. "Seperti yang diharapkan, kamu memalsukan kematianmu untuk membodohi kami," katanya dengan jijik. “Sayangnya, kalian hanya menangkapku. Matt tidak akan tertipu lagi!”

Melihat Cameron, Alexander memerintahkan tanpa ekspresi, "Kamu keluar dulu."

"Ya, Tuan Muda Alexander," jawab Cameron dengan hormat. Kemudian, dia melangkah keluar dari kamar, menutup pintu, dan berdiri berjaga-jaga di luar.

Begitu pintu ditutup, ekspresi Alexander berubah serius. “Matthew sekarang sendirian di luar sana, jadi dia tidak akan nyaman melakukan apapun. Dan selain itu, tidak ada gunanya bagiku untuk menangkapmu. Buat kesepakatan denganku, dan aku akan melepaskanmu.”

Setelah mendengar ini, Elise semakin bingung. Tidak masuk akal untuk melepaskan seseorang setelah melakukan segala kemungkinan untuk menangkapnya, kan? Namun, jelas bahwa Alexander memiliki rencana dalam pikirannya, jadi dia tidak mengganggunya.

"Ha!" Heather mencibir. “Karena saya berani datang ke sini, saya tidak takut mati. Apakah Anda pikir saya akan takut apakah Anda akan melepaskan saya atau tidak?”

"Aku tahu kau tidak takut mati, tentu saja." Alexander sama sekali tidak terkejut. Setelah berjalan ke Heather, dia menatapnya dengan mata hitamnya. "Tapi bagaimana jika itu Matthew?"

Dan benar saja, Alexander tepat mengenai tumit Heather's Achilles. "Apa yang kamu coba katakan?"

Alexander berkata dengan dingin, “Kamu lebih tahu daripada aku betapa sulitnya bagi Matthew untuk bergerak di kota tanpa bantuanmu. Sekarang, saya dapat menghabiskan banyak uang untuk polisi dan dunia bawah untuk mencari setiap inci kota, dan tidak akan lama sebelum dia dipenggal. Apakah Anda ingin saya melakukan itu? ”

“Kamu tidak akan.” Mata Heather sedikit menyipit. "Jika Anda benar-benar bersedia membayar harga yang sangat mahal dan ingin melakukannya, Anda tidak akan memberi tahu saya tentang hal itu."

“Kamu cukup pintar.” Alexander tersenyum penuh arti. “Sayangnya, kamu tidak tahu bahwa Elise dan aku telah menikah. Sekarang setelah dia menjadi istriku, apa menurutmu aku akan membiarkan orang yang mencemarkannya tetap hidup di dunia ini?”

"Kamu menikahinya ?!" Heather memandang Alexander dengan tak percaya. "Apakah kamu tidak keberatan sama sekali?"

“Tentu saja tidak.” Alexander mengangkat alisnya untuk mengejek, tetapi wajahnya dingin. "Siapa yang peduli dengan orang yang akan mati?"

"Tapi kamu baru saja mengatakan bahwa kamu akan melepaskanku!" Heather berdebat secara emosional.

"Ya, aku melakukannya," kata Alexander dengan acuh tak acuh. “Aku memang mengatakan bahwa aku akan melepaskanmu, tetapi aku tidak mengatakan bahwa aku akan melepaskan Matthew. Yah, itu terutama karena saya ingin menghemat uang. Selama Anda memimpin orang-orang saya kepadanya, saya akan menyelamatkan hidup Anda dan memberi Anda sejumlah uang yang tidak akan dapat Anda habiskan dalam hidup Anda. Bukankah tawar-menawar seperti itu layak dilakukan? ”

"Kamu delusi!" Heather menggeram. "Aku tidak akan pernah mengkhianati Matt bahkan jika aku mati!" Saat dia berbicara, dia meludahi wajah Alexander. “Saya pikir Anda begitu jujur dan terhormat, tetapi Anda akhirnya menggunakan trik licik seperti itu, kan? Kamu telah meremehkan cintaku pada Matt!”

Mengambil saputangannya, Alexander dengan tidak tergesa-gesa menyeka air liur dari wajahnya sambil dengan santai bergumam pada dirinya sendiri, "Karena kamu tidak mau bekerja sama, kurasa aku hanya bisa mencoba sesuatu yang bodoh." Kemudian, saat matanya menjadi gelap, dia melemparkan saputangan itu langsung ke dinding. Setelah itu, dia melihat ke atas dan berteriak ke arah pintu dengan ekspresi bingung, “Cameron! Laksanakan rencana awal sekaligus. Aku harus melihat Matthew—hidup atau mati—malam ini!”

Cameron mendorong pintu hingga terbuka dan masuk sebelum menjawab dengan hormat dengan suara yang keras dan jelas, “Ya, Tuan Muda Alexander! Saya akan segera memberikan perintah! ” Saat dia berbicara, dia mengeluarkan ponselnya dan mengotak-atiknya sebelum menempelkannya di telinganya. "Halo-"

Begitu dia berbicara, dia diinterupsi oleh Heather yang histeris. "Tidak! Jangan-"

Namun, Cameron memalingkan wajahnya seolah-olah dia tidak mendengar Heather mencoba menghentikannya. Dia terus berkata kepada orang di ujung telepon itu sendiri, “Tuan Muda Alexander berkata kita bisa mulai. Dia ingin melihat Matthew hidup atau mati—”

"Tidak, kamu tidak bisa melakukan itu!" Heather benar-benar panik. Dia datang dan menarik Cameron, tetapi pria itu tetap bergeming. Saat mereka mendorong dan mendorong satu sama lain, Heather akhirnya jatuh ke tanah.

Perasaan tak berdaya yang luar biasa menyelimuti Heather ketika dia melihat sikap bisnis Cameron. “Matt tidak boleh mati! Dia harus tetap hidup…” Panik, dia merangkak ke kaki Alexander dan menarik-narik kaki celananya, memohon, “Kamu tidak bisa membunuhnya! Anda tidak punya alasan untuk membunuhnya! Dia saudaramu; jika kamu membunuhnya, Tuhan akan menghukummu!"

“Menghukumku, ya?” Alexander tampak dingin dan acuh tak acuh. “Bahkan jika aku akan dihukum, Matthew akan dihukum sebelum aku! Dia melakukan beberapa upaya dalam hidup saya dan merampok keperawanan istri saya. Saya ingin melihat siapa di antara kita yang akan mendapatkan pembalasan lebih dulu!”

"Tidak! Matt tidak membunuhmu! Kamu masih hidup! Kamu tidak terluka, jadi bagaimana kamu bisa mencoba membuatnya terbunuh ?! ” Meraih pakaian Alexander untuk dukungan, Heather bangkit dan meraih jasnya yang menganga sebelum mengguncangnya dengan sekuat tenaga. "Kenapa kamu tidak bisa memberinya jalan keluar ?!"

"Aku memang memberinya jalan keluar!" Alexander berteriak dengan suara marah saat matanya yang dalam melebar. “Faktanya, berkali-kali! Tapi dia seharusnya tidak menyentuh wanitaku! Tidak ada pria yang tahan dengan penghinaan seperti itu!”

Terkejut oleh ledakan tiba-tiba pria itu, Heather linglung sejenak. Sebelum dia bisa sadar, Alexander meninggikan suaranya lagi dan mendesak Cameron di sebelahnya, berkata, “Beri tahu mereka bahwa mereka tidak perlu memberi tahu saya jika mereka menemukannya. Bunuh saja dia di tempat!”

“Tidak, kamu tidak bisa!” teriak Heather histeris. “Kamu tidak bisa membunuh Matt! Dia tidak pernah melakukannya!”

Begitu dia mengatakan itu, seluruh ruangan langsung menjadi sunyi.

Cameron meletakkan ponselnya, dan ekspresi Alexander mereda. Tiba-tiba, dia tampak seperti pria yang sederhana dan sopan sekali lagi.

Dengan melihat ke belakang, Heather melepaskan cengkeramannya, samar-samar merasakan ada sesuatu yang salah. Setelah waktu yang lama, dia memandang Alexander dengan serius, bertanya, “Kamu tidak pernah berencana untuk meminta seseorang membunuh Matt. Apakah Anda melakukan aksi barusan untuk mengetahui apakah dia tidur dengan Elise saat itu atau tidak? ”

"Aku bilang kamu pintar." Alexander dengan tenang meluruskan jasnya seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa. Dia berkata dengan tenang, "Yah, itu tidak jauh berbeda dari apa yang saya bayangkan, tapi terima kasih telah memberi tahu istri saya yang sebenarnya pada akhirnya."

Heather tidak menyangka akan tertipu oleh tabir asap yang dibuat Alexander. Kakinya lemas, dan dia tersungkur ke tanah. Ini satu-satunya hal yang bisa membuat Matt kesal dengan Alexander dan Elise, dan aku mengkhianatinya begitu saja? Jika Matthew mengetahui hal ini, apakah dia akan tetap membiarkanku berada di sisinya?

Di sisi lain, pikiran Elise berputar-putar; dia tidak menyangka bahwa misteri yang telah mengganggunya begitu lama akan terpecahkan secara tiba-tiba. Dia telah belajar begitu banyak informasi hari ini sehingga dia hampir kesulitan menerimanya.

Alexander berbalik dan berjalan ke arahnya sebelum memegang tangannya dan memainkannya. “Sekarang kakekmu tidak perlu lagi khawatir kamu dicela di depan umum dan mengalami krisis hati nurani setelah menikah denganku.”

"Apakah karena Kakek kamu sangat ingin mengetahui kebenarannya?" Elise mengira Alexander hanya menyelesaikan masalah ini karena dia terganggu oleh fakta bahwa dia dan Matthew mungkin tidur bersama.

"Tidak semuanya. Itu masih demi diriku sendiri, sebenarnya. ” Alexander memberi Elise senyum berseri-seri. "Aku tidak sabar untuk menjadikanmu istriku, dan hanya dengan begitu kamu bisa menikah denganku secara adil."

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 573

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 573"