Coolest Girl in Town ~ Bab 599

Bab 599 Tanpa Harapan

"Bagus." Martin mengangguk lega. Dia kemudian menyapu pandangannya ke seluruh kelas dan bertanya, "Siapa lagi?"

Begitu mereka terpilih dalam Kompetisi Tahu-Semua, mereka harus menghadiri final di stasiun TV. Kecuali Sophie, yang terbiasa menarik perhatian orang, tidak ada siswa lain yang mau diberi perhatian sebanyak itu. Oleh karena itu, mereka menundukkan kepala dan tetap diam.

Pada saat ini, mereka berperilaku mirip dengan kelas normal, menjadi cerewet dan ribut ketika tidak ada pertanyaan yang diajukan, tetapi tetap diam begitu guru mulai mengajukan pertanyaan.

"Baik. Tak satu pun dari Anda bersedia untuk berpartisipasi, kan? ” Ini bukan pertama kalinya Martin menghadapi situasi seperti itu, dan dia sangat siap. Dia mengeluarkan sebuah kotak yang telah dia siapkan sebelumnya dan meletakkannya di atas podium, berkata, “Kalau begitu, kita akan menarik suara. Datang dan tarik suara Anda satu per satu, dimulai dari kelompok pertama. Mereka yang mendapatkan bintang akan mewakili seluruh kelas untuk bersinar terang di kompetisi.”

Mengingat apa yang dia katakan, semua siswa tidak punya pilihan selain berbaris untuk menarik suara.

Elise adalah yang terakhir di barisan. Setelah mendapatkan kertas suara, dia segera membukanya di samping podium.

Untungnya, tidak ada apa-apa di atasnya.

Karena itu, dia meletakkan kertas suara di podium dan kembali ke tempat duduknya.

"Tn. Kamp, aku mengerti.” Seorang pria berkacamata mengangkat tangannya dan menunjukkan kertas suaranya yang bertanda bintang.

“Mika juga mendapatkannya!” seru seorang mahasiswi.

Setelah itu, teman satu meja Elise, seorang gadis yang sedikit gemuk, mengangkat tangannya juga dan menunjukkan kertas suaranya.

Elise merasa nama itu terdengar familier. Oleh karena itu, dia berbalik untuk melihat Mica, dan dia samar-samar melihat sedikit ketidakberdayaan di wajah Mica.

"Itu keren. Pengawas kelas akan memimpin tim dan semua orang dalam tim harus bekerja sama satu sama lain. Saya akan memberi tahu Anda tentang detail kompetisi setelah kelas, ”kata Martin dengan tegas sebelum memulai pelajarannya.

Kelas pun selesai dalam waktu singkat. Ketika bel berbunyi, Martin mengemasi bahan ajarnya dan mulai mengomel, “Pelajarannya tidak sulit saat ini. Siswa yang memiliki ekspektasi tinggi terhadap dirinya sendiri dapat mencoba melakukan beberapa latihan sendiri. Fisika adalah mata pelajaran di mana Anda perlu bekerja keras dan banyak berpikir, terutama bagi mereka yang memiliki dasar yang buruk…”

Kata-katanya terhenti di sini, dan tanpa sadar dia mengangkat kepalanya untuk melihat baris terakhir di kelas.

Namun, kursi Elise, Sheldon, dan Elliot sudah lama kosong.

Melihat itu, Martin memasang ekspresi serius dan menggelengkan kepalanya. Mereka hanya putus asa, pikirnya.

Siswa miskin akan selalu tetap miskin. Tidak peduli seberapa keras dia mencoba mendorong mereka, mereka tidak akan pernah menganggapnya serius.

"Kelas berakhir!"

Elise kembali ke rumahnya untuk melakukan pemeriksaan tubuh terhadap Laura. Kemudian, dia menemani kedua tetua untuk makan sebelum dia kembali ke sekolah.

Ketika dia dipindahkan ke Kelas Elite, asramanya juga diubah. Sejauh ini, dia belum pernah ke sana. Karena Alexander memiliki sesuatu malam ini, dia bermaksud untuk tinggal di asrama.

Martin benar; Kelas Elite diberikan sumber daya terbaik oleh sekolah. Asrama barunya hanya memiliki dua orang di kamar, yang berarti bahwa dia hanya perlu berurusan dengan satu teman sekamar.

Menyeret kopernya di belakangnya, dia membuka pintu kamar asrama, dan dia mencium aroma bunga yang samar. Ketika dia masuk, dia memperhatikan bahwa tempat tidur di sisi kiri telah dirapikan dengan barang-barang pribadi yang diletakkan di atasnya. Tempat tidur di sebelah kanannya kosong, tetapi tampaknya dia juga telah dibersihkan, karena tidak ada debu di tempat tidur.

Melihat itu, Elis tidak bisa tidak bersyukur karena dia berpikir bahwa teman sekamar barunya adalah orang yang membantu.

"Anda disini." Pintu toilet terbuka. Mica berjalan ke tempat tidurnya sambil berkata, “Karena kamu datang lebih lambat dariku, aku merapikan tempatmu sementara aku merapikan tempat tidurku. Anda hanya perlu memakai seprai , dan kemudian Anda bisa tidur di atasnya.”

"Terima kasih," kata Elise sambil tersenyum.

"Sama-sama." Mika memaksakan senyum. Dia mungkin dalam suasana hati yang buruk karena setelah dia duduk di kursinya, dia berbalik menghadap Elise dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

Elise menduga bahwa Mica frustrasi atas Kompetisi Tahu-Semua.

Karena Mica telah merapikan tempatnya, dia pasti akan membantu Mica jika dia memintanya.

Namun, Mica memilih untuk menyimpannya sendiri, yang membuat Elise kesulitan. Oleh karena itu, Elise tidak punya pilihan selain berpura-pura tidak tahu dan mulai merapikan tempat tidurnya.

Setelah semuanya selesai, keduanya bersiap untuk tidur.

Tepat ketika Elise hendak naik ke tempat tidurnya, dia mendengar suara benturan keras dari benda berat jatuh ke tanah, diikuti oleh suara kursi yang bertabrakan dengan ranjang dan lantai.

Ketika dia berbalik, dia terkejut melihat bahwa Mica telah jatuh ke tanah dari tempat tidurnya. Selanjutnya, Mica sedang berbaring di lantai dengan anggota tubuhnya bergerak-gerak dan busa keluar dari mulutnya.

Elise segera mengenali ini sebagai gejala epilepsi. Dia buru-buru melompat dari tempat tidurnya, memiringkan kepala Mica ke satu sisi agar dia tidak tersedak oleh busanya, dan kemudian menahan anggota tubuhnya untuk mencegah cedera lebih lanjut.

Setelah beberapa menit, Mica akhirnya tenang, tetapi dia tetap tidak sadarkan diri.

Melihat itu, Elise menyeka busa dari wajah Mica. Dia kemudian mengambil jarum perak dari kopernya dan menusukkannya ke beberapa titik akupunktur Mica beberapa kali. Setelah melakukannya, Mica secara bertahap sadar kembali.

Mica awalnya linglung saat dia bangun, tetapi dia dengan cepat menyadari bahwa dia telah mengungkapkan sisi terburuk dirinya pada hari pertama tinggal bersama teman sekamarnya.

Dia duduk dari lantai dan mengerutkan kening karena malu, lalu memeluk kakinya seolah-olah dia adalah anak yang terluka.

"Jangan khawatir. Aku akan merahasiakannya,” kata Elise lembut.

"Terima kasih," jawab Mica, kepalanya menunduk. Dia tidak berani menatap Elise.

Dia tahu bahwa apa yang dikatakan Elise tidak ada gunanya. Mica telah bertemu teman sekelas yang cukup baik untuk merahasiakan epilepsinya setelah menyaksikan serangannya, tetapi akhirnya, mereka semua akan menjauh darinya dan memperlakukannya sebagai orang aneh.

Dia tidak membenci mereka. Setidaknya, mereka jauh lebih baik daripada mereka yang secara terbuka berkomentar bahwa dia terlihat seperti monster ketika dia menderita serangan. Namun, dia masih merasa patah hati.

Tidak ada manusia yang menjadi pulau. Dia, tentu saja, akan sangat senang berteman dengan orang-orang yang baik hati.

Tapi dia tidak memenuhi syarat untuk itu karena penyakitnya.

Elise tahu bahwa Mica butuh waktu sendiri. Jadi, dia kembali ke tempatnya dengan kebijaksanaan dan menyimpan jarum peraknya.

Setelah itu, dia tidak bisa mengendalikan diri dan berkata, “Sebenarnya, penyakit ini bisa disembuhkan.”

"Apa katamu?" Mica, yang baru saja berdiri, tidak mendengarnya dengan jelas.

“Aku bilang epilepsi bisa disembuhkan,” ulang Elise sambil menatap Mica dengan wajah serius.

"Saya tahu." Mica memberinya senyum pahit. “Tapi peluangnya tipis. Kebanyakan dari mereka yang menderita ini hanya dapat menghabiskan seluruh hidup mereka di antara serangan penyakit dan menunggu serangan itu terjadi. Saya tidak akan menjadi pengecualian. ”

"Itu bukanlah apa yang saya maksud. Saya melakukan diagnosis sederhana pada Anda sekarang, dan saya pikir penyakit Anda dapat disembuhkan, ”kata Elise tegas.

Mendengar itu, Mica menatap Elise dengan mata penuh antisipasi.

Mica telah mengamati semua yang dilakukan Elise di kelas selama beberapa hari terakhir, dan dia merasa bahwa Elise adalah gadis yang istimewa. Dia belum pernah bertemu orang seperti dia sebelumnya. Dia merasa begitu ketika Elise berdebat dengan Martin. Dalam hati Mica, dia mengagumi Elise.

Mungkin karena inilah Mica mendapat kesan bahwa Elise bukanlah seseorang yang akan membuat janji kosong. Oleh karena itu, jika dia mengatakan penyakit ini bisa disembuhkan, maka bisa disembuhkan.

"Apakah Anda merekomendasikan dokter kepada saya?" Mica mengambil inisiatif dan bertanya.

"Sepertinya," jawab Elise dengan tenang. “Biarkan saya kembali dan melakukan riset terlebih dahulu sebelum merekomendasikannya kepada Anda. Sementara itu, saya akan memberi Anda dua jenis obat besok untuk menunda kondisi Anda. ”

Dia kemudian melanjutkan, “Jangan terlalu khawatir tentang kompetisi. Aku akan pergi bersamamu."

"Apakah kamu serius?!" Mendengar itu, Mica sangat gembira. Dia belum pernah berada di atas panggung sebelumnya karena dia tidak memiliki keberanian untuk melakukannya, dan karena kesehatannya.

"Ya." Elise mengangguk dan tidak menjelaskan lebih lanjut.

Sebenarnya, Mica tidak serta merta menderita serangan saat di atas panggung, tetapi dia akan lebih nyaman memiliki seseorang di sisinya, yang dapat mengurangi kemungkinan serangan.

“Terima kasih, Elis. Bolehkah aku memanggilmu Elise?” Mika bertanya dengan malu-malu.


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 599

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 599"