Coolest Girl in Town ~ Bab 611

Bab 611 Mengungkap Penipuan

Penjual itu menjelaskan, “Tuan. Shaw, pelanggan ini menuduh kami menjual perhiasan palsu, dan dia menolak untuk membicarakannya dengan kami. Kami benar-benar tidak bisa berbuat apa-apa tentang ini.”

"Mengerti. Serahkan padaku." Tom menyuruh penjual untuk berdiri di samping sebelum berjalan ke arah wanita itu. “Nyonya, saya manajer toko. Bagaimana kalau kita menuju ruang VIP untuk mengobrol sambil minum teh?”

"Siapa yang mau minum teh bersamamu ?!" Wanita itu masih menolak untuk bekerja sama. “Saya membeli kalung giok merah ini di sini tiga hari yang lalu seharga 1,2 juta, hanya untuk mengetahui bahwa itu palsu! Apakah Anda tahu betapa malunya saya saat itu? Bagaimana saya akan menunjukkan wajah saya di depan umum mulai sekarang? Anda manajer toko, ya? Baiklah, beri tahu saya bagaimana Anda akan mengimbangi ini! ”

Sebelum ada yang menyadarinya, sekelompok wartawan telah berkumpul di pintu masuk sementara wanita itu berbicara, menyiarkan langsung adegan itu dengan peralatan videografi mereka.

Pelanggan di toko juga ikut berdiskusi.

“Red jade adalah produk merek dagang Alexis. Tidak mungkin ada kesalahan di sini; kalung itu pasti produk mereka.”

"Betul sekali! Saya di sini untuk batu giok merah mereka juga. Lagi pula, bukankah mereka baru saja memenangkan kompetisi desain perhiasan menggunakan produk perhiasan yang dibuat darinya?”

“Giok merah sama sulitnya dengan hewan langka, tetapi Alexis meluncurkan serangkaian produk perhiasan yang terbuat darinya. Sangat menarik untuk memikirkan berapa banyak dari produk ini yang asli!”

“Ck, ck, ck. Itu sebabnya orang khawatir saat menggunakan produk perusahaan kecil. Saunders Jewelry juga menjual perhiasan palsu, tetapi mereka memajang produk ini di depan umum dengan label harga terlampir, membiarkan pelanggan mereka memutuskan apakah akan membelinya atau tidak. Di sisi lain, Alexis menggunakan cara yang tidak benar untuk memaksa pelanggan membeli perhiasan palsu!”

“Saya mendengar bahwa Alexis dan Smith Co. adalah pemilik yang sama. Sekarang setelah saya melihat ini, saya harus berhati-hati saat berbisnis dengan Alexis! ”

Ekspresi bermasalah langsung muncul di wajah Tom ketika dia mendengar komentar terakhir. Alexis mulai mendapat untung segera, jadi itu akan menjadi pukulan fatal bagi merek perhiasan jika skandal pecah pada saat ini bahwa Alexis menjual perhiasan palsu. Terlebih lagi, sekarang bahkan Smith Co. terlibat, terbukti betapa serius implikasinya. Lagi pula, mantan Shaw's Jewelry Co. terpaksa ditutup karena rumor seperti itu!

"Apa yang kita lakukan sekarang?" Tina bertanya pada Tom dengan berbisik.

Sambil melirik wanita yang sombong itu, dia berbisik, "Pergi, mintalah instruksi pada Nona Sinclair."

Seketika menyadari apa yang dia maksud, Tina melangkah ke samping dan memanggil Elise, menceritakan apa yang telah terjadi.

Elise telah berkeliaran di dekat toko Alexis selama ini. Setelah menerima panggilan telepon, dia segera bergegas kembali ke toko. Lima menit kemudian, suara wanita yang keras dan jelas terdengar dari balik pintu ke ruang istirahat staf. "Sungguh pemandangan yang hidup hari ini!" Dengan itu, Elise muncul di depan semua orang.

Tidak menyadari kebenaran bahwa dia adalah pemilik Alexis yang sebenarnya, kerumunan itu melihat ke sekeliling mereka dengan bingung. "Siapa dia?"

“Saya salah satu karyawan Alexis, tentu saja. Bukankah aku baru saja keluar dari kamar? Lagi pula, Tuan Shaw adalah paman saya, jadi mengapa saya tidak bisa berada di sini?”

Setelah mendengar kata-kata Elise, Tom dibuat terdiam. Dia memanggilku pamannya? Itu menyanjung saya!

Wanita paruh baya itu mengabaikan Elise. Sebaliknya, dia menolak untuk membiarkan Tom pergi, dengan mengatakan, “Saya tidak punya waktu untuk keluarga Anda di sini. Sekarang kalian telah menjual produk palsu kepada saya, Anda harus membayar saya sepuluh kali lipat dari harga jualnya sebagai kompensasi, atau saya akan berkeliling memberi tahu orang-orang tentang ini. Mari kita lihat siapa yang berani membeli produk perhiasan perusahaan Anda setelah ini!”

Sedikit cemoohan melintas di mata Elise ketika dia melihat reporter yang dilengkapi dengan baik di pintu masuk. Betapa hebatnya dia, menawar dengan kami dengan nada yang terdengar begitu tinggi setelah dia mendapatkan reporter di sini! Dia hanya berusaha tampil bermartabat sambil bertingkah seperti jalang total!

Mendengar kata-kata wanita itu, Tom tidak punya pilihan selain meminta bantuan Elise.

Elise melangkah maju tanpa tergesa-gesa. “Kalau begitu, tolong tunjukkan kami giok merah yang kamu beli di sini serta tanda terimanya.”

Jelas, wanita itu datang dengan persiapan yang matang. Segera, dia mengeluarkan kotak perhiasan dan kuitansi, yang telah dia siapkan sebelumnya, membantingnya di atas meja dengan bunyi gedebuk. “Aku baru tahu kalian akan mempermasalahkan ini. Lihat saja; baik kalung dan tanda terima disimpan dengan baik. Mari kita lihat alasan macam apa yang akan kamu buat! ”

Tom segera mengambil kuitansi dan kotak berisi kalung batu giok merah, yang kemudian dia buka di hadapannya untuk melihat lebih dekat. Kenyataannya, dia diam-diam menyesuaikan sudutnya agar Elise bisa melihatnya dengan lebih baik. Namun, di permukaan, dia masih berurusan dengan wanita itu, berkata, “Nyonya, bukankah tidak masuk akal untuk menuntut sepuluh kali lipat harga jual produk sebagai kompensasi? Bagaimana Anda bisa menuntut 12 juta dari kami setelah menghabiskan hanya 1,2 juta? Tidak ada bisnis di mana Anda dapat memperoleh keuntungan sebesar itu dengan biaya yang kecil!”

“Bersikaplah masuk akal, kalian! Dia kehilangan muka sepenuhnya setelah berkeliling memakai perhiasan dari tokomu. Cukup baik dia tidak meminta kalian untuk mengkompensasi hal lain. Mengapa bertindak begitu pelit sekarang bahwa dia hanya meminta Anda untuk kacang?

"Betul sekali! Bagaimana Anda bisa memiliki keberanian untuk merobeknya tetapi tidak memiliki keberanian untuk mengambil tanggung jawab untuk itu? Karena kalian berani menjual produk palsu, seharusnya kalian sudah menduga konsekuensi yang kalian hadapi hari ini!”

Setelah bertahan dengan komentar ini begitu lama, Tina akhirnya meledak, tidak dapat menahan diri lagi. “Siapa yang memberitahumu bahwa kami menjual perhiasan palsu? Apakah Anda punya bukti untuk membuktikannya? Terus katakan itu, dan aku akan menuntutmu karena pencemaran nama baik!”

Ini adalah pertama kalinya Tom melihat Tina begitu marah. Dia buru-buru menariknya ke arahnya untuk menenangkannya, berkata, “Tenang, Tina. Jangan marah dengan orang-orang seperti itu. Mereka yang salah seharusnya menjadi orang yang merasa tidak nyaman sebagai gantinya. ”

Namun, saat itu, wanita paruh baya itu mengejek dengan penuh arti, “Ha! Jika Anda tidak menjual perhiasan palsu, mengapa Anda tawar-menawar dengan saya di sini mengenai jumlah kerusakan yang harus Anda bayarkan?”

Berkat ucapannya yang menyesatkan, suasana di toko menjadi kacau lagi sekaligus.

Saat itu, sebuah pertanyaan "Hei!" berdering tiba-tiba, bergema di setiap sudut ruangan dalam situasi yang tampaknya tanpa harapan.

Semua orang melihat ke arah suara itu, hanya untuk melihat Elise memegang kalung batu giok merah yang dibawa wanita itu. Mempelajari kalung itu dengan penuh minat, dia berkata, “Paman, bagian dari batu giok merah ini entah bagaimana terasa berbeda saat disentuh. Potongan batu giok merah lainnya di toko terasa lebih tebal!” Dia mengacu pada label anti-pemalsuan.

"Berbeda?" Tom terkejut sesaat. Setelah menatap mata Elise, dia akhirnya menyadari apa yang dia maksud. Dia berkata dengan penuh semangat, “Itu benar! Produk batu giok Alexis ditandai dengan label anti-pemalsuan khusus. Batu giok ini berbeda dari batu giok Alexis; itu sama sekali bukan produk toko kami!”

“Bagaimana mungkin?!” Wanita paruh baya itu tiba-tiba mengangkat suaranya. Dia berkata dengan percaya diri, “Saya telah memindai kode laser pada kalung itu, dan itu menunjukkan bahwa kalung itu adalah produk Alexis. Jangan berpikir bahwa saya tidak tahu apa-apa!”

Bibir Elise melengkung menjadi seringai saat kedipan penghinaan melintas di matanya. Mereka pasti membutuhkan banyak kesulitan bahkan untuk memalsukan kode laser, pikirnya. "Paman, dengan begitu banyak orang yang menonton, mengapa kamu tidak memilih sepotong batu giok merah secara acak di toko dan membuktikannya di depan semua orang untuk meyakinkan wanita ini?" Dia mengangkat alis kirinya ke arah Tom.

Tom segera pergi ke lemari pajangan di tengah dan mengambil gelang giok dari sudut sambil mendapatkan lampu UV pada saat yang sama. Kemudian, dia menyorotkan lampu UV pada kode laser anti-pemalsuan, memerintahkan staf, "Matikan lampu!"

Begitu lampu dimatikan, logo "Alexis" ungu muncul di gelang giok yang dipegang Tom di tempat label anti-pemalsuan seharusnya berada. “Perhatikan baik-baik, semuanya! Ini adalah kode anti-pemalsuan kedua yang dibuat khusus oleh Alexis. Alexis berdiri teguh melawan pembajakan dan pemalsuan dan tidak akan pernah memberi peniru kesempatan apa pun. Fakta berbicara lebih keras daripada kata-kata, dan saya yakin semua orang telah membuat penilaian Anda tentang siapa di antara kita yang dirugikan di sini, ”kata Tom dengan suara nyaring sambil mengungkapkan keyakinan batinnya.

Banyak pelanggan tergerak oleh kata-kata Tom. Inilah kekurangan toko perhiasan—merek perhiasan yang bertanggung jawab kepada publik!

“Penampilan benar-benar bisa menipu, ya? Memikirkan bahwa wanita yang tampaknya jinak ini sebenarnya adalah penipu! ”

"Jika bukan karena Alexis mampu melewati pengawasan seperti itu, perusahaan lain yang berhati-hati akan hancur!"

"Mungkinkah wanita ini dikirim oleh saingan Alexis?"

Dalam sekejap, semua orang segera mengarahkan kritik mereka pada wanita paruh baya itu.

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 611

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 611"