Harvey York's ~ Bab 471

  


Bab 471

 

Di Halaman Silver Nimbus.

 

Di ruang VIP di lantai dua.

 

Siluet berdiri dengan tangan di belakang punggungnya, menatap pria di bawah yang berbaur dengan kerumunan. Matanya yang indah menunjukkan kegembiraan.

 

Tidak jauh darinya, seorang pria yang sedang bermain catur bangkit dan berdiri di sampingnya.

 

Dia juga melihat pria acuh tak acuh yang berdiri di antara kerumunan, gelombang rumit melonjak di matanya.

 

Setelah beberapa saat, dia mulai berbicara

 

"Queenie, itu kakakmu. Apakah kamu tidak akan menyapanya?"

 

"Lagipula, kamu mencurahkan hati dan jiwamu untuk perjamuan ini."

 

Ketika dia selesai dengan kata-katanya, dia menatapnya dengan tenang.

 

Dia berasal dari garis keturunan York yang mengesankan dan yang pertama dari empat tuan keluarga, Quinton York.

 

Wanita di depannya adalah Queenie York.

 

Ekspresi Quinton York tidak banyak berubah, tetapi kata-kata Quinton memiliki makna yang lebih dalam. Cara dia berbicara seolah-olah dia menggoda dan mengujinya pada saat yang sama.

 

Dia bertindak seolah-olah dia tidak mendengar apa pun yang dia katakan dan terus menatap aula utama.

 

"Sudah tiga tahun. Meskipun dia telah banyak melemah, harga dirinya yang tiada taranya masih ada. Sayang sekali orang biasa tidak bisa melihat itu dan memperlakukannya seperti kotoran. Betapa konyolnya."

 

Quinton York dengan tenang berkata, "Ini bukan penyamarannya. Jika dia tidak menjadi menantu untuk sebuah keluarga kecil tiga tahun lalu dan membiarkan kita menjadi terlalu sombong, dia tidak akan berhak untuk berada di sini hari ini."

 

"Kamu benar-benar berpikir kamu bisa menyingkirkannya sepenuhnya jika kamu mencoba sesuatu tiga tahun lalu?"

 

Queenie York menoleh ke Quinton York, tersenyum tipis.

 

"Orang ini tidak dapat diprediksi. Bahkan jika kita bergabung, apakah kita berempat benar-benar cukup untuk mencetak gol melawannya?"

 

"Jika kamu tidak yakin, maka aku juga..." Quinton York sedikit mengernyit, lalu menenangkan dirinya.

 

"Tidak peduli betapa luar biasanya dia, apakah dia berani mengumumkan kepada dunia bahwa dia adalah Pangeran York? Dia tidak akan..."

 

"Bukannya dia tidak berani, itu karena dia tidak perlu melakukannya." Queenie menjawab dengan tenang. "Dengan kesombongannya, dia tidak akan mengumumkannya sampai dia mengambil kembali semua yang direnggut darinya."

 

"Kakak, apakah kamu takut?"

 

"Kenapa aku harus takut?"

 

Quinton York acuh tak acuh.

 

" Dia datang ke Buckwood adalah rencanaku, bagaimanapun juga"

 

"Itu artinya kamu jelas takut!" kata Queenie York.

 

"Takut akan hal yang tidak diketahui. Kamu takut dia mungkin telah berubah terlalu banyak, jadi kamu melakukan semua yang kamu bisa untuk membuatnya muncul di depan kita..."

 

"Aku senang dengan apa yang akan kamu persiapkan untuk kakak kita selanjutnya." Quinton York menyeringai.

 

"Apa terburu-buru? Kita harus memainkan permainan perlahan-lahan. Seekor singa memburu mangsanya dengan kekuatan penuh, tetapi jika dia bahkan tidak bisa melewati tahap pertama, untuk alasan apa saya harus memberikan segalanya?"

 

Quinton York berbalik dan pergi.

 

Sementara tidak ada yang melihat, dia mengepalkan tangan kirinya dengan marah, kukunya hampir menembus kulit telapak tangannya.

 

'Saya adalah penguasa nasib saya sendiri. Aku, Quinton York, bisa menutupi seluruh matahari dengan tanganku sendiri.'

 

Namun, melawan pria itu... Quinton York mungkin salah satu dari empat penguasa Yorks, tapi dia hanya berani menguji pria itu sebentar.

 

Kotoran menantu yang masih hidup adalah ketakutan terbesar di hati Quinton York.

 

Queenie York menatap siluet Quinton, lalu mengalihkan pandangannya sekali lagi.

 

Pada saat itu, tatapan dingin mengunci matanya.

 

Untuk sesaat, wajah Queenie York yang cantik jelita sedingin es berubah semerah mawar.

 

Dia mengambil napas dalam-dalam untuk mendapatkan kembali ketenangannya.

 

Setelah beberapa saat, dia juga berbalik dan pergi.

 

Malam ini adalah perjamuan untuk pria itu, dan juga awal dari perang.

 

Pertumpahan darah tanpa suara di pasar keuangan dan perjuangan untuk otoritas dalam keluarga... Semuanya jauh lebih menakutkan daripada perang yang ditampilkan di depan umum, jauh lebih menimbulkan rasa takut.

 

Di aula utama halaman, patriark keluarga Cloudes tersenyum.

 

"Nona Xavier, saya ingin tahu kapan Pangeran York akan tiba?"


Note:

Mohon dukungannya untuk subscribe, like video, komen pada channel youtube Novel Terjemahan yaa

Channel Youtube Novel Terjemahan

Boleh donasi Dana, juga subscriber youtube

Terima Kasih banyak yang sudah subscribe, Mohon bantuan untuk yang lain


Bab Lengkap

Related : Harvey York's ~ Bab 471

2 Komentar untuk "Harvey York's ~ Bab 471"