Harvey York's ~ Bab 476

  


Bab 476

 

Zack Zimmer menatap ayahnya dengan tatapan menghina. "Ayah, bisakah kamu berhenti bertingkah seperti pengecut?"

 

"Bermasalah?"

 

"Apa maksudmu, bermasalah?"

 

"Proyek kolaborasi kami dengan Silva telah diperbaiki"

 

"Ditambah lagi, kita sudah mendapatkan Brent Silva di pihak kita."

 

"Selama kita memiliki Brent Silva, apa gunanya Simon Zimmer bagi kita?"

 

"Terlebih lagi, saya mendengar Brent Silva dipermalukan oleh Simon Zimmer dan keluarganya di pesta penyambutan.

 

"Jika kita tidak mengusir mereka, kita yang akan menderita pada akhirnya, bukan?"

 

Mendengar kata-kata Zack, setiap Zimmer mengangguk serempak.

 

Menurut Simon Zimmer dan keluarganya, siapa mereka?

 

Mereka sebenarnya mempermalukan Tuan Brent Silva. Mereka tidak ingin hidup lagi, bukan?

 

"Aku juga mendengar bahwa semua orang kecuali keluarga mereka membawa hadiah ke perjamuan selamat datang!"

 

"Ketika Pangeran York mengatakan dia tidak suka hadiah, mereka benar-benar percaya!"

 

"Ha ha ha...!"

 

Mereka semua tertawa terbahak-bahak.

 

Di masa lalu, mereka mengira Mandy Zimmer adalah satu-satunya yang naif. Siapa yang mengira ayahnya akan sama?

 

Mereka benar-benar lelucon!

 

Simon Zimmer telah membenamkan dirinya dalam industri kerja selama bertahun-tahun, namun dia tetap bodoh dan mudah tertipu. Tidak heran dia masih gagal.

 

Senior Zimmer berkata dengan dingin, "Sepertinya mengusir mereka dari keluarga kita adalah pilihan yang tepat!"

 

"Itu benar sekali, Kakek! Sekarang mereka tidak tahu harus berbuat apa." kata Zack. "Mengingat mereka tidak memiliki masa depan atau bisnis apa pun di Niumhi dan Buckwood , mari kita lihat apa langkah mereka selanjutnya!"

 

Apa yang terjadi pada Zimmers malam ini benar-benar memalukan

 

Dengan demikian, mereka tidak segan-segan menghukum Mandy dan keluarganya.

 

Quinn Zimmer tersenyum dan berkata, “Kakek, kita tidak boleh menahan diri dalam menghadapi pengkhianat itu.

 

Bagaimana kalau mengambil rumah yang mereka tinggali sekarang dan membiarkan mereka tinggal di bawah jembatan di luar sana?"

 

Senior Zimmer hanya menjawab, "Mengapa mengambil rumah itu jika kita selalu bisa menghentikan pembayaran sewa?"

 

"Ya! Bayangkan jika pemiliknya mengusir mereka dari rumah dan menggugat mereka. Akan lebih menyenangkan jika mereka dipaksa berhutang!" Zack terkekeh, bertepuk tangan.

 

Tidak heran orang selalu mengatakan rubah tua selalu yang paling licik. Yang terbaik adalah kakek mereka.

 

Kembali ketika mereka masih di Niumhi , Senior Zimmer tidak melakukan sesuatu yang kasar kepada Mandy dan keluarganya saat dia berhasil membawa proyek pusat komersial kembali ke Zimmers .

 

Sekarang mereka berada di Buckwood , semuanya berbeda.

 

"Ah, ya. Ada masalah lain."

 

Senior Zimmer berbicara dengan nada serius.

 

"Zack, ada sesuatu yang aku butuh bantuanmu.

 

Hanya dengan begitu kekhawatiran saya akan hilang.

 

Mata Zack langsung bersinar terang. "Kakek, aku akan melakukan yang terbaik untuk mewujudkan setiap permintaanmu!"

 

Senior Zimmer melanjutkan perlahan, "Sekarang lima puluh satu persen saham kita berada di bawah tangan orang lain, itu bukanlah sesuatu yang sebenarnya bisa kita banggakan..."

 

"Oleh karena itu, kami harus membangun perusahaan baru di Buckwood dan mentransfer properti kami sedikit demi sedikit. Kami tidak akan membuat Zimmer Enterprise yang asli hanyalah cangkang kosong!"

 

"Aku akan menyerahkan masalah ini untuk kamu selesaikan. Ingat, itu harus dilakukan secara rahasia. Jika tidak, kita akan mendapat masalah besar!"

 

"Ketika perusahaan baru ini didirikan, Anda akan menjadi CEO baru!"

 

Meskipun Senior Zimmer tidak berpikir Zack cukup mampu, dia tidak memiliki orang lain yang bisa dia percayai saat itu.

 

Hal ini harus dilakukan oleh seseorang yang dekat dengannya, atau tidak akan mudah untuk dilakukan. Dia tidak punya pilihan .

 

Zack Zimmer berseri-seri. Dia tidak menyangka dia bisa mendapatkan kekuatan sebanyak ini dengan begitu cepat.

 

Dia menepuk dadanya dan menjawab, "Kakek, jangan khawatir tentang apa pun."

 

"Aku pasti akan menyelesaikan ini dengan sempurna. Ketika York Enterprise mengetahuinya, mereka tidak akan bisa melakukan apa pun pada kita!"

 

"Zack, mulai sekarang dan seterusnya masa depan Zimmer ada di tanganmu!" Senior Zimmer berseru.

 

"Jangan khawatir, Kakek. Aku bukan sampah seperti Harvey York!" Zack berkata, senyum bangga di wajahnya.


Note:

Mohon dukungannya untuk subscribe, like video, komen pada channel youtube Novel Terjemahan yaa

Channel Youtube Novel Terjemahan

Boleh donasi Dana, juga subscriber youtube

Terima Kasih banyak yang sudah subscribe, Mohon bantuan untuk yang lain


Bab Lengkap

Related : Harvey York's ~ Bab 476

2 Komentar untuk "Harvey York's ~ Bab 476"