No 1 Supreme Warrior ~ Bab 2546

                           

Bab 2546

Meskipun Penatua Eliot memiliki temperamen yang berapi-api, dia tahu betul bahwa jika dia tidak menghentikan mereka berdua untuk menandatangani kontrak, dia pasti akan disalahkan oleh para tetua lainnya.

Bagaimanapun, itu ada hubungannya dengan hidup dan mati. Kematian salah satu dari mereka akan menjadi kerugian bagi Lembah Phoenix.

Namun, Penatua Eliot bukanlah penatua biasa. Meskipun dia tidak akan membiarkan mereka berdua menandatangani kontrak, itu tidak berarti dia akan membiarkannya begitu saja.

"Karena kalian berdua sangat berdarah panas dan bersikeras bertaruh, maka aku akan mengabulkan keinginanmu. Bagaimana dengan ini? Aku akan menjadi saksimu. Kamu tidak perlu menandatangani kontrak jiwa apa pun.

“Selama seseorang kalah dan menolak membayar, saya akan membuat orang itu menyesalinya,” kata Penatua Eliot.

Jack dengan paksa mengerucutkan bibirnya untuk menghentikan kebahagiaannya terlihat di wajahnya. Penatua Elliot tampaknya bersedia untuk berpartisipasi dalam hal ini. Namun, tindakan Penatua Eliot persis seperti yang dia inginkan.

Kontrak jiwa membutuhkan banyak waktu, jadi menjadikan Penatua Eliot sebagai saksi jauh lebih efisien. Jika ada yang ingin melarikan diri dari taruhan, Penatua Eliot tidak akan membiarkan mereka pergi.

Dengan pemikiran itu, Jack mengangguk, "Terima kasih, Penatua Eliot."

Saat dia mengatakan bahwa aula meletus dalam keributan lagi. Mereka mengira bahwa kedatangan Penatua Eliot akan menyebabkan semua orang menahan semua kegembiraan mereka. Namun, dengan tindakan Penatua Eliot, mereka tidak bisa lagi menahan diri.

"Bocah itu terlihat sangat percaya diri. Apakah menurutmu dia memiliki keterampilan?"

"Mereka berdua sebenarnya bertaruh lima ribu kristal roh, tetapi mereka masih belum berbicara

tentang bagaimana pecundang ditentukan."

"Apakah kamu bermimpi? Bukankah orang itu mengatakan sebelumnya? Dia pasti akan berada di lima puluh besar dan mendapatkan dua porsi bahan pil kelas enam."

Mungkin diingatkan oleh orang-orang di sekitarnya, Harold menyadari bahwa mereka belum benar-benar membahas ketentuan taruhan.

Harold berbalik dan berkata dengan serius, "Mari kita bicara tentang ketentuan taruhannya."

Jack mengangguk ketika dia berkata dengan tenang, "Taruhannya sederhana. Saya akan berada di lima puluh teratas dalam ujian dan mendapatkan dua porsi bahan pil kelas enam.

"Jika saya berhasil melakukannya, Anda harus memberi saya lima ribu kristal roh. Jika saya gagal melakukannya, maka saya harus memberi Anda kristal roh."

Jack mendefinisikan taruhan kata demi kata sehingga tidak ada yang salah dengar. Semakin Jack bertindak seperti itu, semakin banyak penghinaan yang dirasakan Harold di dalam hatinya. Dia merasa Jack benar-benar idiot.

Jack berani memasang taruhan seperti itu melawan Harold murni karena Jack tidak tahu apa-apa. Dia tidak tahu kedalaman Lembah Phoenix.

Semua orang di sana adalah seorang master. Berada di lima puluh besar di antara para master bukanlah hal yang mudah. Bahkan dia sudah sampai di tempatnya selangkah demi selangkah.

Dengan mengingat hal itu, senyum Harold semakin dalam, "Kamu sebaiknya menyiapkan kristal rohmu. Kamu harus memberikannya kepadaku di tempat atau aku tidak akan membiarkanmu pergi!"

Jack mengangguk dengan nada tenang, "Kamu benar. Jika hasilnya keluar, maka yang kalah harus membayar. Kamu harus menyiapkan lima ribu kristal roh juga."

Harold dalam suasana hati yang jauh lebih baik setelah taruhan ditetapkan. Lagi pula, dia tidak berpikir dia bisa kalah sama sekali. Namun, kata-kata Jack membuatnya merasa seperti Jack tidak mau memberikan satu inci pun, dan bersikeras untuk memukulinya.

Itu memperburuk suasana hati Harold lagi. Dia menatap Jack dengan penuh kebencian. Dia tidak pernah membenci seseorang sebanyak Jack.


Bab Lengkap

Related : No 1 Supreme Warrior ~ Bab 2546

0 Komentar untuk "No 1 Supreme Warrior ~ Bab 2546"