Return Of The God War ~ Bab 2833

                                                                                                                                    

Bab 2833 Sistem Senjata Macet

Pengornis sudah memberikan segalanya untuk terbang dengan kecepatan maksimum. Faktanya, ini kemungkinan besar akan menjadi yang pertama dan terakhir kalinya melonjak di langit, karena setiap bagian dari tubuh mekanisnya telah didorong hingga batas maksimalnya.

Sekarang, ditambah dengan bantuan Levi, pesawat yang sama menembak di udara dua kali lebih cepat.

Kecepatannya di luar imajinasi.

Sekarang, mereka akan membutuhkan waktu setengahnya untuk menempuh jarak, dan itu berarti mereka masih memiliki kesempatan.

Retakan! Retakan!

Tidak butuh waktu lama sebelum permukaan Pengornis mulai retak.

Bahkan logam terkuat pun gagal menahan kekuatan luar biasa mengerikan yang telah dilepaskan Levi.

Kecepatannya lebih dari yang bisa ditangani Pengornis .

Sebelum ada yang menyadarinya, mekanisme internal Pengornis mulai pecah.

Itu membuat pilot ketakutan karena itu berarti Pengornis akan segera meledak dan menjatuhkan semua orang bersamanya.

Sayangnya, itulah satu-satunya cara untuk mencapai tujuan mereka tepat waktu.

Bola api yang terang dan panas bisa terlihat melesat di udara segera setelahnya.

Pengornis terbakar saat mencoba menahan energi dan melakukan perjalanan dengan kecepatan yang jauh melampaui batasnya.

“F * ck ! Apa-apaan itu?"

Black Hawk, yang berada di pesawat lain, melihat bagaimana Pengornis tiba-tiba melaju kencang.

Itu benar-benar menarik karena pesawat terbang dua kali lebih cepat dari biasanya.

Itu adalah pemandangan yang luar biasa untuk dilihat.

Namun, dia segera menyadari apa yang terjadi setelah dia melihat bagaimana Pengornis terbakar.

Levi menaruh semua harapannya untuk itu. Ini adalah pilihan terakhirnya. Ini adalah upaya terakhir dan terakhir.

Waktu berlalu.

Mereka semakin dekat dan dekat dengan garis ley super-spiritual.

Dua pesawat yang mereka kejar akan segera tiba.

Saat itulah terjadi.

Pengornis yang masih terbakar mencapai tujuan beberapa saat sebelum dua pesawat lainnya melakukannya.

“ Pengornis tidak bisa bertahan lebih lama lagi. Ini akan meledak! ” teriak pilot.

Semua orang semakin panik ketika mereka melihat dua pesawat mendekat.

"Hancurkan mereka. Gunakan setiap senjata yang kami miliki dan hancurkan secepat mungkin, ”perintah Dewa Digital.

Dia ingin menggunakan semua senjata yang dimiliki Pengornis untuk menghancurkan pesawat untuk mencegah mereka memulai protokol penghancuran diri sendiri.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Pengornis berisiko dicabik-cabik, tapi bagaimanapun juga ia memberikan segalanya.

Sayangnya, tidak ada pesawat yang bisa dikunci, jadi yang terbaik yang bisa mereka lakukan adalah menyebarkan serangan mereka.

Mereka harus mengarahkan senjata mereka ke lokasi yang berbeda.

Masalahnya, Digital God memasang program di kedua pesawat yang membuat salah satunya berfungsi sebagai perisai bagi yang lain.

Satu pesawat terbang ke depan untuk melindungi pesawat di belakangnya.

Digital God frustrasi melihat program yang dirancangnya berhasil.

Kode bodoh itu!

Tidak ada cara untuk menghentikan pesawat setelah program dimulai.

Saat itu, mereka terlalu bersemangat untuk membalas dendam, jadi mereka melakukan yang ekstrem.

Semuanya terkunci, jadi bahkan Dewa Digital sendiri tidak bisa berbuat apa-apa.

Yang bisa dia lakukan hanyalah menonton saat itu terjadi.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Tidak butuh waktu lama sebelum setiap rudal, bom, dan peluru mendarat di pesawat pertama.

Secara alami, pesawat tidak akan hanya menahan semua serangan ini, jadi itu membalas dan menembakkan beberapa rudal sebelum mereka bisa mencapainya.

Di bawah perlindungannya, pesawat kedua berhasil terus melaju kencang.

Pesawat pertama berada tepat di sampingnya dan terus melindunginya dari bahaya.

Tren terus berjalan sampai tidak bisa menangani senjata apapun lagi.

Sayangnya, itu juga membuat pesawat pertama menjalankan protokol penghancuran diri dan menabrak garis ley super-spiritual.

"Hentikan!" teriak Dewa Digital.

Mereka mulai menembak tanpa henti ke pesawat pertama untuk membuat protokol penghancuran diri tidak berguna.

Mereka membutuhkan semua yang mereka miliki untuk menghancurkan pesawat pertama.

Saat itu, Pengornis berada di ambang kehancuran.

Perbaikan diperlukan di setiap tempat, dan sistemnya sangat kacau sehingga tidak mungkin untuk beroperasi dengan lancar.

“Terus menyerang! Turunkan juga pesawat kedua,” raung Dewa Digital.

Dia panik ketika melihat pesawat kedua lewat.

“F* ck , sistem senjatanya macet! Kami tidak bisa menembak apa pun. Argh, cepatlah!” teriak pilot.

Kerusakan Pengornis terlalu parah.

Sistem bukan satu-satunya yang bermasalah. Sebenarnya, seluruh pesawat hanya beberapa detik lagi akan meledak.

 

Bab Lengkap

Related : Return Of The God War ~ Bab 2833

0 Komentar untuk "Return Of The God War ~ Bab 2833"