Return Of The God War ~ Bab 2841

                                                                                                                                    

Bab 2841 Para Korban

Meskipun dunia sudah hancur, badai energi di super-spiritual ley line masih mengamuk di langit, menghalangi matahari.

Itulah alasan mengapa dunia diselimuti kegelapan total.

Karena perubahan lingkungan global yang signifikan, fenomena abnormal seperti intrusi air laut mulai terjadi.

Namun, karena kegelapan, tidak ada yang memperhatikan mereka.

Mereka yang berada di luar angkasa mulai putus asa ketika mereka bertanya-tanya apa yang harus mereka lakukan setelah bencana seperti itu.

Kita mungkin bisa selamat, tapi kemana kita bisa pergi selanjutnya? Apakah kita akan menghabiskan sisa hidup kita di luar angkasa? Mustahil! Cepat atau lambat, kita akan kehabisan makanan dan sumber daya, jadi kita tidak bisa tinggal di sini selamanya. Apa yang harus kita lakukan? Ini tidak ada harapan!

Beberapa sangat tertekan sehingga mereka jatuh ke tanah, sementara yang lain berkeliaran seperti zombie.

Bagi para penyintas, tidak ada yang lebih buruk daripada menyaksikan rumah mereka dihancurkan.

Mereka pikir mereka akan sangat gembira bisa lolos dari malapetaka, tapi ternyata tidak.

Tidak hanya beberapa gagal menemukan kegembiraan dalam kelangsungan hidup mereka, tetapi mereka juga mulai memiliki penyesalan.

Kita seharusnya tidak pernah meninggalkan rumah kita. Mati di sana akan jauh lebih baik daripada mati kelaparan!

Periode waktu yang tidak diketahui setelah peristiwa bencana, Craig dan yang lainnya membuka mata mereka dan menyadari bahwa mereka masih berada di dalam Shelter. Tak satu pun dari mereka yang mati.

"Hah? Apakah kita masih hidup?” salah satu dari mereka bergumam bingung.

Meskipun Shelter dapat sepenuhnya melindungi mereka yang berada di dalamnya, Craig dan yang lainnya masih merasakan dampaknya ketika badai energi melanda.

Kekuatan yang tak tertandingi itu begitu kuat sehingga hampir meretakkan tanah dan mencabut strukturnya.

Apakah pejuang atau warga sipil, semua orang segera pingsan oleh gelombang kejut dari dampaknya.

Satu per satu, orang-orang di Shelter terbangun dan bertanya-tanya berapa lama mereka telah keluar.

"Pernah hidup! Kita semua hidup!”

"Itu benar! Kami masih bernafas!”

Semua orang mulai bersorak segera setelah mereka sadar kembali, menganggap diri mereka beruntung telah selamat dari peristiwa yang mengerikan itu.

"Raja Mahkota adalah penyelamat kita!"

"Dan Mr. McGonagal juga!"

Kemudian, semua orang mulai meneriakkan nama Levi dan Gary, karena merekalah yang membangun Shelter. Kami berutang nyawa kepada orang-orang ini! Kami akan selamanya berada dalam hutang mereka.

"Sudah berapa lama?" tanya Craig segera setelah bangun tidur.

"Hah?" Tiba-tiba, orang-orang menyadari ada yang tidak beres dengan jam tangan mereka ketika mereka mencoba memeriksa waktu.

Ternyata instrumen mereka yang lain juga tidak berfungsi, jadi tidak ada cara untuk mengetahui jam berapa saat itu.

Bahkan instrumen yang lebih maju secara teknologi juga sama sekali tidak berguna.

Itu karena badai energi mengganggu medan magnet.

Perangkat itu bukan satu-satunya yang terpengaruh, karena badai juga telah menumpulkan indra para pejuang.

“Rasanya kita sudah lama keluar. Aku ingin tahu apa yang terjadi di luar.”

Seseorang di antara kerumunan menyuarakan pertanyaan yang telah mengganggu semua orang.

Kami, di Shelter, baik-baik saja, tetapi bagaimana dengan mereka yang berada di luar? Apa yang terjadi dengan dunia?

Demi efektivitas Shelter, itu harus ditutup sepenuhnya dari dunia luar, jadi satu-satunya cara untuk mengetahui situasi di luar adalah dengan menggunakan instrumen yang disiapkan.

Salah satu instrumen itu dapat menunjukkan kepada penggunanya umpan langsung dari dunia luar, tetapi gangguan medan magnet telah membuat semua instrumen tidak dapat digunakan.

Untuk saat ini, Craig dan yang lainnya tidak tahu situasi di luar Shelter.

"Menurutmu apa yang terjadi di luar?"

Semua orang kemudian mulai berspekulasi karena tidak ada yang ingin tinggal di Shelter selamanya.

"Haruskah kita mengirim seseorang ke luar?" salah satunya menyarankan.

"Tidak! Kami tidak tahu bagaimana situasi di luar. Jika kita membuka Shelter, kita mungkin membahayakan semua orang!” jawab Craig setelah berpikir.

 

Bab Lengkap

Related : Return Of The God War ~ Bab 2841

0 Komentar untuk "Return Of The God War ~ Bab 2841"