Return Of The God War ~ Bab 2848

                                                                                                                                    

Bab 2848 Di Mana Manusia

Itu adalah raungan keras yang bergema di seluruh area.

Gemuruh…

Gelombang suara yang bahkan lebih menakutkan menimpa mereka.

Banyak pejuang di tempat kejadian memuntahkan darah sementara sisanya tampak menderita, rasa sakit meliuk-liuk di wajah mereka.

Hanya Daxon yang tidak terluka.

Insiden tak terduga itu membuat semua orang pucat ketakutan.

"Ini buruk! Itu terdengar seperti binatang buas. Tapi binatang apa yang bisa memberikan pukulan hebat dengan raungan?” Gumam Daxon , ekspresinya berubah muram.

"Tolong hati-hati!"

Setelah dia menasihati yang lain untuk berhati-hati, hatinya tenggelam.

Dia telah meninggalkan Shelter bersama tim untuk dua tujuan. Salah satunya adalah melakukan investigasi yang lebih baik terhadap lingkungan luar. Yang lainnya adalah karena dia ingin tahu apakah putranya, Levi, dan yang lainnya masih hidup.

Namun, hatinya ada di mulutnya karena raungan yang tiba-tiba.

Jelas bahwa dunia telah berubah secara drastis, dengan bahaya mengintai di setiap sudut.

Bahkan jika Levi dan yang lainnya tidak mati dalam badai energi, peluang mereka untuk bertahan hidup di dunia baru cukup rendah.

Itulah penilaian yang dia buat berdasarkan raungan saja.

“Radiasi energi yang kuat terdeteksi delapan puluh kilometer di depan! Saat kita semakin dekat dengannya, itu menjadi lebih kuat dan lebih kuat! Itu juga sumber gelombang suara dari tadi!”

Segera, tim ekspedisi dengan cepat mendeteksi sumber auman dan menemukan bahwa itu mengandung radiasi dan fluktuasi energi yang kuat.

"Semuanya, hati-hati saat kita bergerak maju untuk memeriksanya!"

Saat itu, mereka menaiki pesawat dan mendekati tujuan mereka dengan perlahan.

Tidak lama kemudian, pesawat melayang di atas lokasi.

Berbunyi! Berbunyi! Berbunyi!

Instrumen itu mengeluarkan sirene yang tajam, menunjukkan bahwa radiasi energi di bawahnya berada di luar grafik.

Intensitas radiasi berada di luar jangkauan instrumen, jauh lebih kuat daripada energi yang dibawa oleh Leviathan.

Setelah melihat binatang buas di bawah mereka, semua orang menarik napas dengan tajam.

Itu adalah harimau, tetapi yang mengejutkan mereka adalah ukurannya yang sangat besar.

Itu hampir sebesar bukit, setidaknya lima atau enam kali lebih besar dari harimau biasa!

Namun demikian, mereka tidak benar-benar terintimidasi oleh ukurannya, karena mereka telah melihat versi Leviathan yang disempurnakan sebelumnya.

Intinya ada pancaran samar di tubuh harimau itu, seolah-olah ada arus listrik yang mengalir di sekujur tubuhnya.

Itu adalah radiasi energi yang sangat kuat yang datang dari pilar cahaya beberapa hari yang lalu.

Pilar cahaya telah menyinari binatang buas, menyebabkan kemampuan fisik dan intelektual mereka bermutasi, sehingga memberi mereka kekuatan dan kekuatan yang lebih besar.

Ledakan!

Ketika binatang itu mendeteksi pesawat di atasnya, energi yang terkumpul di atasnya segera dilepaskan ke tim ekspedisi.

"Hati-Hati!" seru semua orang.

Beberapa berhasil menghindarinya, sementara mereka yang gagal diledakkan dalam sekejap mata.

Harimau bermutasi melompat tiba-tiba dan meraih pesawat terbang di ketinggian rendah.

Retakan!

Saat suara dingin terdengar, pesawat itu terbelah menjadi dua di depan semua orang.

Itu adalah pemandangan yang menakutkan karena pesawat itu dibangun dengan bahan terbaik di Erudia , namun itu dihancurkan oleh binatang itu dengan mudah seolah-olah itu adalah selembar kertas.

"Mundur! Mundur sekarang juga!”

Dengan perintah itu, semua orang melarikan diri ke segala arah.

Tim ekspedisi lain dari Erudia menghadapi situasi yang sama, bertemu dengan binatang bermutasi seperti harimau.

Bahkan, beberapa bahkan bertemu dengan tanaman bermutasi yang berubah menjadi sangat bermusuhan.

Tidak hanya terjadi pada Erudian , tetapi sepertinya tim ekspedisi Defenders of the Galaxy juga mengalami nasib yang sama.

Mereka semua melihat banyak makhluk bermutasi, terutama tim Black Hawk, yang bertemu dengan ular piton raksasa.

Setelah terpapar radiasi pilar cahaya, python menjadi hampir seperti naga.

Itu adalah makhluk yang tangguh.

Namun, itu semua dalam harapan mereka karena tubuh manusia dapat dimodifikasi hanya dengan menghirup udara yang mengandung energi spiritual.

Tidak diragukan lagi, makhluk hidup yang terkena pilar cahaya secara langsung akan mengalami perubahan yang lebih dahsyat.

Namun, ada satu hal yang tidak bisa dipikirkan oleh semua tim ekspedisi.

Dimana manusia? Apakah mereka semua menghilang?

 

Bab Lengkap

Related : Return Of The God War ~ Bab 2848

0 Komentar untuk "Return Of The God War ~ Bab 2848"