Return Of The God War ~ Bab 2879

                                                                                                                                    

Bab 2879 Umpan Meriam

Di sana, duduk di sisi tebing, ada bunga kuning yang memancarkan gelombang energi spiritual yang kuat. Itu juga mengeluarkan aroma yang menyenangkan.

Itu jelas jauh lebih kuat daripada tumbuhan yang tumbuh sebelum energi spiritual mengubahnya.

Bunga itu lahir dari kebangkitan energi spiritual, dan itu sangat kuat.

Bahkan dewa yang sangat dipengaruhi oleh energi spiritual dapat memperoleh manfaat dari bunga seperti itu.

Seorang pejuang biasa akan mendapatkan lebih banyak dari pabrik.

Oleh karena itu, jika ada yang melihat bunga itu, mereka akan menjadi gila dan melakukan apa saja untuk mendapatkannya.

Anak-anak muda dari Jeradus akhirnya merawat serigala.

Mereka dengan cepat membagi serigala di antara mereka sendiri, dan mereka semua senang menerima hadiah mereka.

Salah satu anak muda adalah Gideon, yang merupakan putra dewa di Jeradus .

Dia sangat dihormati dan dikenal sebagai Putra Dewa.

Identitasnya, dipasangkan dengan keterampilannya yang luar biasa, membuatnya menjadi salah satu anak muda yang lebih menjanjikan di Jeradus .

Faktanya, dia melakukan sebagian besar pekerjaan berat ketika mereka melawan serigala yang bermutasi.

Gideon mengalihkan pandangannya dan melihat ke arah yang ditinggalkan Levi dan yang lainnya.

Sedikit kehati-hatian dan rasa ingin tahu bersinar di wajahnya.

"Haruskah kita mengikuti orang-orang itu dan melihat apa yang mereka lakukan?" Dia bertanya.

“Tidak, jangan lakukan itu. Empat negara telah menandai tempat itu sebagai area terlarang, dan ada bahaya yang tidak diketahui besarnya di sana. Hanya Dewa yang diizinkan masuk, ”kata salah satu pria yang hadir.

Banyak negara telah menandai beberapa tempat sebagai area terlarang.

Daerah-daerah itu tidak dapat dijelajahi sampai Dewa menandainya sebagai aman.

Tidak ada orang lain yang diizinkan masuk.

Gideon dan yang lainnya berada di wilayah yang dianggap aman oleh Dewa.

Makhluk berbahaya juga ada di sana, tapi itu bukanlah sesuatu yang tidak bisa ditangani oleh Gideon dan yang lainnya. Paling tidak, orang-orang itu tidak akan mati seketika dalam pertarungan melawan makhluk-makhluk itu.

Tempat di mana Levi dan yang lainnya telah menjelajah, bagaimanapun, dianggap tidak aman.

Belum ada Dewa yang menjelajahinya, jadi tidak ada yang mengatakan betapa berbahayanya tempat itu.

Area tertentu itu adalah area terlarang Peringkat Tiga yang berarti mungkin ada binatang tingkat Dewa di dalamnya.

Tidak mungkin Jeradus akan membiarkan seseorang yang menjanjikan seperti Gideon masuk ke area terlarang Peringkat Tiga.

Bagaimanapun, negara akan menderita kerugian besar jika dia mati di sana.

Tidak ada yang berani menjelajah ke daerah itu meskipun mereka tahu mereka mungkin mendapatkan beberapa sumber daya yang sangat baik.

Secara alami, Gideon tahu betapa berbahayanya area terlarang Peringkat Tiga.

Dia hanya punya ide itu karena dia melihat Levi dan yang lainnya masuk.

Itu berarti orang asing itu akan menjadi orang pertama yang mendapat masalah.

Gideon berpikir bahwa Levi dan yang lainnya akan menjadi pengalih perhatian terbaik. Jika ada yang tidak beres, orang-orangku dan aku bisa melarikan diri sebelum binatang apa pun menemukan kami.

Dia ingin menggunakan Levi dan yang lainnya sebagai perisai pelindung dan umpan meriam.

Jika mereka tidak menghadapi bahaya apa pun, Gideon dan anak buahnya akan mencuri sumber daya berharga apa pun yang ditemukan Levi.

Di sisi lain, jika sesuatu yang berbahaya terjadi, Gideon dan anak buahnya akan segera melarikan diri. Binatang itu mungkin akan terlalu sibuk memakan Levi dan yang lainnya untuk peduli pada Gideon dan anak buahnya.

Banyak yang tergoda setelah mendengar apa yang dikatakan Gideon.

Jika mereka harus menjelajah sendiri, mereka tidak akan pernah menyetujuinya.

Hal yang berbeda dengan orang asing yang bertindak sebagai umpan meriam mereka.

“Kalau begitu mari kita mencobanya.”

“Oke, tapi ingat, jika ada yang tidak beres, kita harus bekerja sama untuk menjaga Gideon tetap aman,” para pria yang lebih tua mengingatkan.

Semua orang mengangguk setuju.

Pada saat itu, mereka menganggap hidup Gideon sebagai sesuatu yang bahkan lebih berharga daripada hidup mereka sendiri.

Itu bisa dimengerti karena mereka secara praktis menganggap Dewa sebagai malaikat yang sebenarnya.

Warga negara mereka berasumsi bahwa pewaris Dewa akan luar biasa, jadi mereka bersikeras untuk melindungi Gideon.

"Oke, kalau begitu ayo cepat!"

Gideon dan anak buahnya pergi ke daerah itu untuk mengejar Levi dan yang lainnya.

Namun, ketika mereka masuk lebih dalam ke area terlarang, mereka menjadi lebih berhati-hati.

Bagaimanapun, itu adalah area Peringkat Tiga, jadi semua orang khawatir.

“Kenapa sepi sekali? Aneh bahwa bahkan tidak ada binatang buas di sekitarnya.”

Semua orang mulai mendiskusikan masalah ini.

Bagian lain dari hutan tidak memiliki binatang karena mereka dibunuh oleh Gideon dan anak buahnya atau telah melarikan diri.

Hal-hal sedikit berbeda di area terlarang itu, jadi keheningannya terasa aneh.

 

Bab Lengkap

Related : Return Of The God War ~ Bab 2879

0 Komentar untuk "Return Of The God War ~ Bab 2879"