The First Heir ~ Bab 2931

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2931

Gua Ajaib, dari namanya, bisa diketahui kekejaman dan bahaya tempat ini.

 

Di dekatnya, ada 10.000 tentara dan kuda yang berdiri, semuanya sengaja ditempatkan untuk menjaga gua.

 

Ada juga banyak murid dan master yang telah ditugaskan di posisi masing-masing untuk melakukan pekerjaan jaga.

 

Dengan kekuatan pertahanan semacam ini sudah cukup untuk melihat pentingnya gua ajaib ini.

 

Philip, Fennel Leigh dan yang lainnya datang ke sekitar gua ajaib di pagi hari.

 

Namun, karena waktunya belum tiba, mereka hanya bisa beristirahat sementara di restoran dekat gua ajaib.

 

Ketika Philip tiba, hotel, restoran, dan klub rekreasi terdekat semuanya penuh.

Karena ada terlalu banyak orang di sini.

 

Ada semua tipe orang di sini.

 

Begitu juga ketika Philip dkk tiba di sebuah restoran, restoran itu sudah penuh dengan orang dan berisik.

 

Ditambah lagi ada semacam suasana tegang.

 

Begitu mereka muncul di pintu, berbagai pihak di restoran ini mulai memperhatikan gerakan Philip dan yang lainnya, semuanya tampak kejam.

 

Philip memberi isyarat kepada Fennel Leigh dan yang lainnya untuk menemukan sudut dan duduk.

 

“Patriark Muda, mengapa saya merasa bahwa orang-orang ini galak?” Setelah Seventeen duduk, dia mengerutkan kening.

 

Philip menggelengkan kepalanya, minum tehnya, dan berkata, "Jangan menimbulkan masalah, kita akan pergi ketika saatnya tiba."

 

Begitu dia selesai berbicara, ada keributan lain di arah pintu.

 

Philip menoleh dan melihat bahwa Naga Muda masuk dengan beberapa pengikut.

 

Begitu mereka masuk, pihak kekuatan lain juga melemparkan pandangan mereka, tetapi lebih banyak ketakutan dan kekaguman.

 

Kemudian, di bawah perhatian orang-orang besar itu, Naga Muda langsung menuju ke posisi Philip.

 

"Kamu datang cukup awal."

 

Tanpa basa-basi, Tuan Naga Muda langsung duduk.

 

Philip tersenyum dan berkata: "Baru saja tiba."

 

Naga Muda mengangguk, melirik orang-orang di dekatnya, dan kemudian berkata: "Bagaimana persiapan Anda, seberapa percaya diri Anda?"

 

Philip menjawab: "Yang penting berpartisipasi saja dulu."

 

Mendengar ini, Tuan Naga Muda berkata sambil tersenyum: "Kalau begitu, mengapa kita tidak bekerja sama."

 

Philip segera menjadi waspada dan berkata, "Bagaimana Anda ingin bekerja sama?"

 

Tuan Naga Muda tersenyum dan berkata, "Ini sangat sederhana. Setelah memasuki gua ajaib, mari kita pergi bersama dan saling membantu."

 

Philip berpikir sejenak, lalu mengangguk dan berkata, "Ya."

 

Juga pada saat ini, Philip melihat sosok Moses Dunley dari kejauhan yang sedang berjalan masuk dari pintu.

 

Ketika dia melihat Philip, dia langsung melambaikan tangannya dengan gembira, lalu berlari dan berkata: "Tuan Patriark Clarke, kita bertemu lagi, aku tidak menyangka kamu benar-benar menungguku di sini."

 

Philip tersenyum dan berkata: "Karena aku telah berjanji pada Tuan Dunley, maka aku akan datang dengan sendirinya."

 

Moses Dunley tersenyum, lalu matanya tertuju pada Naga Muda, dan dia bertanya, "Siapa ini?"

 

Philip tersenyum dan berkata, "Mitra."

 

Moses Dunley menatap Naga Muda dan tersenyum.

 

Di sisi lain, Tuan Naga Muda menatap Philip dengan tidak puas, dan berkata, "Kamu ternyata masih bekerja sama dengan orang lain?"

 

Tatapannya seperti memandang suaminya yang berselingkuh.

 

Philip mengangkat alisnya dan berkata, "Sebelum datang ke sini, Tuan Dunley dan saya sudah berjanji bekerja sama."

 

Mendengar ini, Tuan Naga Muda sangat kesal dan muram, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2931

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2931"