The First Heir ~ Bab 2939

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2939

Data internal Pengadilan Surgawi mencatat sebagian besar makhluk dari sisi lain yang muncul di dunia ini.

 

Mencakup analisis data terperinci dan perbandingan kekuatan tempur.

 

Pada saat ini, instrumen analisis yang cermat di tangan Naga Muda telah dengan jelas menganalisis binatang alien besar yang tiba-tiba muncul dari tanah.

 

Binatang Bermulut Delapan!

 

Kekuatan Tempur: Tahap Akhir Pintu Kelima!

 

Fitur tempur: daya penghancur yang kuat, kemampuan bertahan yang kuat!

 

Tuan Naga Muda ada di belakang, berteriak: "Philip, hati-hati! Ini adalah binatang bermulut delapan dengan kekuatan tempur yang sangat kuat, dan ia memiliki kekuatan pintu kelima akhir! Selain itu, kemampuan bertahannya juga sangat kuat, dengan tingkat kelangsungan hidup mendapat rating tiga bintang!"

 

Tuan Naga Muda sangat ketakutan. Dia tidak menyangka bahwa ketika dia pertama kali tiba di dimensi lain dari tempat kompetisi ini, dia akan bertemu binatang bermulut delapan yang aneh dengan evaluasi komprehensif mendapat rating tiga bintang.

 

Manusia di dimensi biasa / nyata, jika dibandingkan dengan makhluk-makhluk dari sisi lain, maka di level pintu yang sama, makhluk di sisi lain lebih kuat.

 

Karena kekuatan tempur dan kemampuan bertahan mereka lebih kuat daripada manusia.

 

Makhluk ini merupakan kekuatan dari pintu kelima akhir, kebanyakan para murid akan tampak sangat lemah di depan mereka.

 

Ini merupakan kesenjangan bertahan hidup.

 

Philip, pada saat ini, bersiap sambil menatap binatang bermulut delapan yang muncul dari tanah.

 

Binatang alien ini memiliki tubuh yang besar dan gemuk, ditutupi oleh banyak sisik, dan tidak bisa dihancurkan.

 

Dan tentakelnya yang terputus, pada saat ini, mulai memancarkan kilatan cahaya hijau, dan kemudian mengeluarkan tentakel baru dari tubuhnya, diikuti dengan lendir!

 

Roar!

 

Raungan tajam bergema di seluruh area dalam sekejap.

 

Pfft!

 

Tiba-tiba, delapan mulut besar dari makhluk asing ini menyemburkan cairan korosif yang kuat, seperti air terjun, menyemprot ke arah Philip.

 

Philip bereaksi dengan memimpin kerumunan untuk mundur dengan cepat.

 

Pada saat yang sama, dia membuka tangannya, dan seluruh tubuhnya tiba-tiba melonjak dengan fluktuasi energi yang luar biasa.

 

Di depannya, tanah yang berjarak tiga meter mulai pecah dan bergetar hebat.

 

Rumble!

 

Tidak lama kemudian, dinding batu besar dan berat mulai muncul di tanah yang runtuh. Lalu dinding memanjang dengan cara seperti melesat. Proses ini terjadi  dengan kecepatan tinggi. Dalam beberapa detik, dinding batu yang berat dan besar membentuk panjang seratus meter. Dinding batu berdiri di depan mereka.

 

Bang bang bang!

 

Cairan yang dikeluarkan dari delapan mulut besar dari makhluk asing langsung membombardir dinding batu, menghancurkan lapisan demi lapisan, dan bahkan secara langsung membelah dinding batu menjadi puluhan bagian.

 

Boom!

 

Asap dan debu ada di mana-mana, serpihan-serpihan batu beterbangan secara acak.

 

Di belakang dinding batu, sesosok unicorn api membubung ke langit, berjalan langsung ke udara, mengeluarkan raungan yang mengguncang langit dan bumi, dan bergegas menuju binatang alien besar bermulut delapan setinggi puluhan meter.

 

Pada saat yang sama, Philip naik ke udara, dengan pedang panjang cahaya di tangannya, menebaskan sinar pedang yang rapat, seperti air terjun, dan langsung menyapu ke arah makhluk itu.

 

Swoosh!

 

Pedang bersinar ke segala arah.

 

Unicorn api menukik turun dari angkasa, meraung, dan memuntahkan api besar, membakar langsung binatang asing bermulut delapan.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2939

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2939"