The First Heir ~ Bab 2948

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2948

Di udara, ular api meraung, dan tubuh besar itu berputar dan melilit unicorn api, membungkusnya dengan erat.

 

Mulut besarnya yang terbuka itu telah berada di belakang leher unicorn api.

 

Unicorn api menggeliat kesakitan.

 

Dia menjerit beberapa kali, dan sejumlah besar api dan gelombang panas menyebar di tubuhnya, itu adalah darah unicorn api.

 

Moo!

 

Unicorn api melolong kesakitan.

 

Melihat itu, mata Philip memerah, tubuhnya penuh dengan niat bertarung, dia segera naik ke udara.

 

Dia langsung menebaskan energi pedang yang berupa gelombang api dengan kedua tangannya, diarahkan kepada ular api.

 

Clang!! Clang!

 

Namun, armor sisik ular api secara langsung mementahkan semua serangan itu.

 

Swoosh!

 

Ekor ular yang besar, dengan membawa kekuatan ribuan pound, menyapu langsung, menghantam perut Philip dengan keras, mengirimnya terbang ratusan meter, menabrak dan menghancurkan pilar batu.

 

Boom!

 

Pilar batu runtuh, dan Philip jatuh ke kerikil.

 

Tuan Naga Muda tidak sabar, dan berteriak, "Philip!"

 

Melihat ini, Fennel Leigh segera mengeluarkan senjata tombak naga merahnya, dan langsung mengerahkan kekuatan kerajaanmya sehingga melonjak ke langit.

 

Satu demi satu, cahaya tombak merah ditembakkan, dan pada saat yang sama, naga merah naik ke udara, mengaduk angin dan awan, mengaum dan bergegas menuju ular yang berapi-api.

 

Ular api melemparkan unicorn api dari dalam mulutnya dan terbang keluar, lalu meraung ke naga merah di langit, dan pergi menemuinya.

 

Di udara, Fennel Leigh mulai memasuki status pertempuran para dewa dan langsung bertarung melawan ular berapi-api selama beberapa jurus.

 

Yang lain juga datang untuk membantu, untuk mendapatkan ruang bagi Fennel Leigh.

 

Di sini, Tuan Naga Muda mengambil kesempatan untuk berlari menuju ke tempat Philip tertimbun kerikil.

 

“Philip! Bangun!”

 

“Philip!”

 

Ada air mata cemas Naga Muda.

 

“Philip…Philip!”

 

Tuan Naga Muda menemukan lengan Philip dan mengeluarkannya dari kerikil.

 

Pada saat ini, Philip berlumuran darah, dan auranya melemah.

 

Pedang kerajaan platinum di langit juga bergetar.

 

Melihat adegan ini, Tuan Naga Muda menggertakkan giginya, seolah-olah dia telah membuat keputusan.

 

Kemudian, dia membungkuk dan mencium bibir berdarah Philip.

 

Seketika itu juga, sinar cahaya keemasan yang menyilaukan bersinar langsung dari posisi jantung Naga Muda.

 

Seperti ada gumpalan emas yang panjang.

 

Bang bang bang!

 

Thump!

 

Gumpalan cahaya keemasan, di sepanjang jantung dan leher Naga Muda, telah merambat dari bibir Naga Muda ke tubuh Philip.

 

Boom!

 

Pada saat ini, pada posisi jantung Philip, gumpalan cahaya hitam kemarahan seperti darah secara langsung menelan gumpalan cahaya keemasan tersebut.

 

Kemudian, gumpalan cahaya hitam legam dan merah darah memancarkan tiga warna, hitam, darah, dan emas.

 

Boom!

 

Gumpalan besar cahaya merah darah langsung menyelimuti Philip.

 

Naga Muda juga dikejutkan oleh gumpalan cahaya hitam dan merah darah ini.

 

Di tengah-tengah gumpalan cahaya hitam legam dan merah darah, kilau emas keluar dari waktu ke waktu.

 

Pada saat itu, lingkungan sekitar seperti kehilangan warnanya.

Di atas langit, awan gelap dan tebal mulai mengalir dari segala arah.

 

Yang lebih menakutkan lagi adalah, masing-masing awan-awan itu membawa kekuatan guntur yang tebal.

 

Angin bertiup lebih kencang, pasir dan debu beterbangan ke mana-mana.

 

Kemudian, energi murni yang ada di lingkungan sekitar mulai mengalir seperti pusaran, semua mengalir ke arah gumpalan cahaya hitam legam dan merah darah yang ada di dada Philip.

 

Selanjutnya, semua mengalir ke dalam tanda emas monster alien keluarga kerajaan di lengan Philip.

 

Pada saat itu, seluruh lingkungan dimensi alien mengalami perubahan yang menakjubkan.

 

Di saat yang bersamaan, semua pihak kekuatan yang sedang bertempur di zona perang telah dikejutkan oleh aura yang sangat kuat, yang tiba-tiba muncul di udara.

 

Aura ini langsung menyebar ke seluruh dimensi yang berbeda.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2948

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2948"