The First Heir ~ Bab 2958

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2958

Yang lainnya saling memandang dan perlahan berjalan menuju pintu keluar di dekat tebing.

 

Semua orang menahan napas, karena takut membangunkan unicorn dewasa ini!

 

Clatter!

 

Namun, tiba-tiba suara rantai mengguncang seluruh ngarai.

 

Puff!

 

Suara terengah-engah yang keras tepat di telinga mereka saat ini.

 

Binatang unicorn membuka matanya yang sebesar lentera, menunjukkan mata yang galak, dan melihat enam tamu tak diundang yang tiba-tiba masuk ke wilayahnya.

 

Rumble!

 

Segera setelah itu, tubuhnya yang besar berdiri seperti bukit yang bergerak, batu dan debu yang terkumpul di atasnya juga berguling, menyebabkan banyak getaran.

 

Moo!

 

Raungan rendah bergema di seluruh ngarai, tebing di sekitarnya bergetar beberapa kali, dan banyak kerikil beterbangan.

 

"Ups, dia menemukan kita!” seru Naga Muda, wajahnya pucat.

 

Begitu suara itu jatuh, kepala binatang unicorn besar itu berbalik dan mendekati Philip.

 

Karena begitu dekat, Philip bahkan bisa merasakan gelombang panas dari napasnya.

 

Terutama sepasang matanya yang seukuran lentera, memancarkan aura sengit.

 

Dia seperti marah.

 

Moo!

 

Binatang unicorn itu meraung, membuka mulut besarnya, dan menyemprotkan gelombang panas dan racun yang sangat tebal.

 

Suara raungannya terdengar seperti guntur di telinga mereka.

 

Aura yang kuat itu hampir membuat Philip terpental.

 

"Cepat, go!”

 

Philip berteriak, ketika dia mengangkat tangannya, energi pedang putih sudah ditebaskan.

 

Buzz!

 

Energi pedang menebas kepala binatang unicorn, binatang unicorn menggelengkan kepalanya dan mengangkat kepalanya tinggi-tinggi, dan kemudian meraung ke langit. Dengan menggunakan tanduk di atas kepalanya, dia membidik tempat Philip berdiri, dan membantingnya.

 

Pada saat itu, beberapa orang dengan cepat berlari menuju pintu keluar.

Sementara tanduk besar dari unicorn tersebut telah memukul.

 

Bang!

 

Tebing retak, kerikil beterbangan, dan debu ada di mana-mana.

 

Tanduk tunggal ini langsung meruntuhkan setengah dari tebing!

 

Philip memilih untuk tidak bertarung, dia dengan cepat menghindar dari dunia yang kacau ini, dan kemudian berlari ke pintu keluar.

 

Moo!

 

Dengan raungan yang dalam, binatang unicorn itu melihat bahwa ia telah melewatkan satu serangannya, dan beberapa tamu tak diundang berlarian di dekatnya. Dia menjadi semakin marah.

 

Clatter!

 

Suara rantai besar menghantam Philip.

 

Binatang alien yang begitu besar, seperti bukit yang bergerak dengan cepat, sangat mencengangkan.

 

Ketika Philip melihat ini, untuk melindungi Fennel Leigh dan yang lainnya agar berhasil melewati pintu keluar, dia hanya bisa menyerang.

 

Tubuh Philip melonjak dengan energi dahsyat, seluruh tubuhnya ditutupi oleh api merah.

 

Kemudian, dia melompat tinggi, mengangkat tinju kanannya.

 

Tinju itu mengumpulkan sejumlah besar energi untuk membentuk kepala unicorn api, dan menghantam binatang unicorn itu.

 

Boom!

 

Philip melompat ke udara, pukulan unicorn api menghantam kepala unicorn yang sangat besar.

 

Dalam sekejap, fluktuasi energi yang mengerikan, berpusat pada kepalan tangan Philip dan kepala unicorn itu, membentuk riak gelombang merah, yang meledak dengan keras dan menyapu sekeliling.

 

Di seluruh ngarai, ledakan energi itu menyebar, begitu juga racun dari unicorn tersebut.

 

Akibatnya, Binatang unicorn itu terlempar mundur puluhan meter oleh pukulan Philip.

 

Clang! Clang!

 

Rantai itu tertarik hingga lurus dan mengeluarkan suara benturan logam yang tajam.

 

Moo!

 

Raungan rendah dari binatang unicorn bahkan lebih memekakkan telinga.

 

Dalam sekejap, matanya menjadi merah, dan tanduk tunggal yang besar juga mulai memerah, seperti tanduk magma, membawa pancaran energi yang besar dan menakutkan.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2958

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2958"