The First Heir ~ Bab 2969

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2969

Whoosh!

 

Hampir seketika, dua kelompok lainnya terbang pada saat yang sama!

 

Dalam waktu singkat langsung terjadi pertempuran.

 

Roar!

 

Tepat di belakang salah satu kelompok, beruang hitam besar memadat, berjalan tegak, membuka tangannya, mengayunkan cakar beruangnya dengan keras, dan menampar Sam Winslow dan yang lainnya dengan marah.

 

Crackle!

 

Cakar beruang hitam membuat beberapa goresan tajam di kehampaan, membawa aura yang ganas dan menakutkan.

 

Jeremy Winslow mendengus dingin dan berteriak: "Sampah! Berani bertarung dengan tuan muda ini!"

 

Selesai berbicara, dia langsung meninju, dan tinjunya meledak dengan paksaan energi yang besar.

 

Boom!

 

Dengan pukulannya, beruang hitam besar itu terlempar, dan menabrak salah satu tanah yang rusak, menyebabkan debu dan batu-batu beterbangan.

 

Sam Winslow tidak peduli, dan langsung berlari menuju altar yang menjulang tinggi.

 

Namun, di antara kelompok lain, pria yang memimpin, mengenakan jubah hitam lebar dan menutupi wajahnya, langsung menyerang dengan keras, memukul Sam Winslow dengan telapak tangannya.

 

Telapak tangan ini membawa kekuatan yang menakjubkan.

Merupakan kekuatan tempur puncak di pintu ketujuh.

 

Sam Winslow mengangkat alisnya, berbalik untuk menghindarinya, dan meninju pada saat yang sama.

 

Boom!

 

Tinju keduanya bertabrakan, dan badai serta paksaan energi menyilaukan meletus secara langsung.

 

Fluktuasi energi yang menakutkan semacam ini menyebar ke sekeliling, menyebabkan meteorit-meteorit di dekatnya ditangguhkan dan dihubungkan bersama untuk berosilasi dan membuat suara dengungan.

 

Buzz!

 

Pria bertopeng itu mengangkat tangannya dan meraih dua meteorit terdekat. Sebuah daya tarik besar keluar dari telapak tangannya, dan dia menarik kedua meteorit seukuran manusia itu langsung ke udara, lalu membantingnya ke arah orang-orang yang berada di sekitar Sam Winslow yang sedang menginjakkan kaki di tangga batu altar.

 

Sam Winslow mengerutkan kening, melompat untuk menghindari, dan menendang kedua meteorit itu berkeping-keping pada saat yang bersamaan.

 

Kemudian, dia berkata dengan marah: "Temanku, mengapa kamu menghalangiku?!"

 

Pria bertopeng dengan mata suram dan suara rendah seperti binatang berkata: "Semua orang bergantung pada kemampuan mereka!"

 

Seketika, pertarungan dengan Sam Winslow dilanjutkan lagi.

 

Di antara keduanya, badai energi yang mengerikan meletus.

 

Melihat ini, Philip dan yang lainnya segera bergegas.

 

“Hentikan mereka!”

 

Ketika Jeremy Winslow melihat ini, dia langsung berteriak dengan marah. Orang-orang di belakangnya juga dengan cepat menyerang Philip.

 

Pada saat yang sama, kelompok orang lain juga menyerang Philip.

 

Dalam sekejap, huru-hara dengan kekerasan pecah di sini.

 

Tiga kelompok orang, di bawah harta karun sage kuno, berjuang keras.

 

Buzz!

 

Suara menderu datang dari belakang.

 

Mata Philip berkedut, ketika dia berbalik, dia melihat sosok di belakangnya, telapak tangannya berubah menjadi bilah tangan putih, menusuk ke arah jantung belakang Philip.

 

Jeremy Winslow mencibir di sudut mulutnya dan berteriak, "Pergi ke neraka!"

 

Philip mengerutkan kening, mundur dengan cepat, mengangkat tangan kanannya pada saat yang sama, dan membantingnya.

 

Boom!

 

Tinju dan bilahnya bertabrakan, sehingga gelombang yang menakutkan pecah.

 

Keduanya dipisahkan dalam satu pukulan.

 

Jeremy Winslow menatap Philip dengan senyum muram di wajahnya, dan berkata, "Ini ke dua kalinya, tetapi kamu bukan lawanku."


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2969

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2969"