The First Heir ~ Bab 2981

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2981

Pukulan dari celah di langit ini sangat kuat, seolah-olah itu adalah pukulan kemarahan yang dicurahkan oleh kekuatan tertinggi.

 

Boom!

 

Energi pedang hitam dengan kekuatan aturan yang kuat dan menakutkan, langsung menebas Philip dari celah langit.

 

Di tempat kejadian, 100.000 tentara yang berjaga-jaga tercengang.

 

Yori Mengkof dan yang lainnya juga dikejutkan oleh aura besar ini, ketika mereka bereaksi, pedang hitam itu sudah berjarak kurang dari satu napas dari Philip.

 

Pada saat itu, Philip merasa seluruh tubuhnya diselimuti oleh tekanan besar, dan dia tidak dapat memobilisasi kekuatan aturannya meskipun dia mencobanya.

 

Dengan pukulan seperti itu, bahkan orang kuat di puncak pintu ketujuh akan menjadi abu.

 

Yori Mengkof terkejut, dan segera menembakkan pukulan, membidik ke arah pedang hitam, dan berteriak dengan marah: "Raja di sisi lain, kamu secara paksa menghancurkan dunia dan merenggut masa depan umat manusia!"

 

Orang tua bungkuk yang berada di sisi juga memelototi langit, dan segera menebas cahaya pedang biru, membawa aturan energi yang menakutkan, dan mengenai pedang hitam.

 

Pada saat yang sama, dia berteriak dengan marah: "Lancang!"

 

"Philip!"

 

Pada saat kritis ini, Loni Nimber tiba-tiba mendekat dari belakang dan mendorong Philip menjauh.

 

Boom!

 

Pedang hitam Raja dari sisi lain terpental oleh dua momentum dari pukulan Yori Mengkof dan orang tua bungkuk, tetapi sisa tebasan energi hitam sebagian lolos, langsung menghantam Loni Nimber, dan mengirimnya terbang puluhan meter, hingga berlumuran darah.

 

"Loni Nimber!" Philip berteriak, wajahnya menegang, dia berlari keluar, memegang Loni Nimber di tangannya.

 

Pada saat ini, Loni Nimber berbaring di lengan Philip, berlumuran darah, tetapi dia masih tersenyum dan berkata, "Philip... Clarke, jangan lupa, kamu berjanji padaku ..."

 

Setelah mengatakan ini, napas Loni Nimber di tubuhnya menjadi sangat lemah, seperti lampu yang akan padam kapan saja.

 

“Bagaimana?”

 

Yori Mengkof dan Cool Vincent semua berlari mendekat pada saat ini, memandang Loni Nimber, dan berkata dengan cemas: “Tidak, nafas kehidupannya lemah, cepat dan selamatkan dia!”

 

Jika bukan karena dua pukulan Yori Mengkof dan Cool Vincent yang menghilangkan sebagian besar kekuatan pedang hitam, maka pukulan ini cukup untuk membunuh Loni Nimber dalam sekejap.

 

“Kirim ke rumahku, ada dokter terkenal di sana,” kata Yori Mengkof.

 

Philip tidak punya waktu untuk memikirkannya. Pertama, dia mengeluarkan pil sebelumnya dari lengan Loni Nimber lalu membantunya untuk minum, agar sementara waktu bisa mempertahankan vitalitas lemah di tubuh Loni Nimber yang bisa padam kapan saja.

 

Kemudian Philip membawa Loni Nimber, mengikuti Yori Mengkof, dan langsung pergi ke kediamannya!

 

“Paman Winslow, apa yang harus kita lakukan? Harta rahasia sage kuno ada di tangan Philip.”

Jeremy Winslow, yang berdiri jauh, berkata dengan getir saat melihat Philip pergi dengan Loni Nimber yang terluka parah.

 

Sam Winslow mengerutkan kening saat ini, ekspresinya dingin, dan berkata, "Jangan khawatir, sekarang Loni Nimber terluka parah, dia adalah hal yang paling berarti bagi kita! Segera beri tahu keluarga!"

 

Setelah itu, Sam Winslow dan yang lainnya juga segera meninggalkan gua ajaib.

 

Setelah kerumunan bubar, para tentara yang berjaga-jaga di sini belum pergi.

 

Raja Naga Ketiga tetap di tempatnya, menatap gua ajaib dengan mata muram, dan berkata, "Aku melewatkan kesempatan ini, kapan lagi berikutnya?"

 

Kembali ke Philip.

 

Loni Nimber yang penuh dengan darah dengan napas yang lemah sepanjang jalan, segera dibawa ke rumah Yori Mengkof.

 

Setelah itu, Yori Mengkof secara pribadi mengatur seorang dokter terkenal untuk merawat Loni Nimber.

 

Philip terus menunggu di luar pintu, dengan cemas.

 

Yori Mengkof berjalan ke arah Philip dan berkata: "Tuan Patriark Clarke, jangan khawatir, tidak ada luka yang tidak bisa disembuhkan dokter Huashen di dunia ini. Ngomong-ngomong, ada beberapa hal yang ingin saya tanyakan kepada Tuan Patriark Clarke."


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2981

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2981"