The First Heir ~ Bab 2989

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2989

Suara itu jatuh begitu saja di tengah aula.

 

Mata semua orang terfokus pada lelaki tua berpakaian nasional.

 

Melihat lelaki tua itu, Yori Mengkof juga sedikit tercengang, dan kemudian berbisik di telinga Philip: "Tuan Patriark Clarke, orang ini memiliki banyak pendukung, dia dari sekitar istana kekaisaran, dan berasal dari salah satu faksi dari empat penguasa. Dia dikenal dengan nama Talum Fedenburg, dan kekuatannya cukup dalam dan tak terduga. Dia adalah pengajar kekaisaran, Anda harus memberinya sedikit wajah."

 

Mendengar ini, alis Philip Clarke berkedut, dan matanya tertuju pada lelaki tua yang berpakaian nasional.

 

Wajah lelaki tua itu terlihat sangat baik dan ramah, dengan sepasang mata yang berkilat dan senyum tipis di sudut mulutnya.

 

Dia meletakkan cangkir teh di tangannya. Kemudian, matanya yang dalam tertuju pada Philip, masih dengan senyum tipis, dia berkata: "Tuan Patriark Clarke, bisakah aku melihat harta rahasia sage kuno?"

 

Semua orang menahan napas.

 

Orang tua ini, bagaimanapun adalah orang dari sekitar istana kekaisaran, dia merupakan orang dengan status tertinggi di antara para tamu.

 

Talum Fedenburg, sosok yang hampir masuk ke dalam istana kekaisaran saat itu.

 

Paruh pertama hidupnya dapat digambarkan sebagai cerita yang hampir tak terbatas, meninggalkan banyak legenda dan perbuatan di wilayah tersebut.

 

Namun, dengan langkah yang salah, Talum Fedenburg kehilangan kualifikasinya untuk memasuki istana kekaisaran dan hanya bisa menjadi salah satu dari empat kepala tetua.

 

Berbicara tentang ilmu bela diri, ada banyak murid di bawah sektenya, dan pengaruhnya menyebar ke seluruh wilayah.

 

Pada saat ini, begitu dia keluar, semua orang di aula menyaksikan dengan sunyi, tidak berani mengatakan lebih banyak komentar.

 

Philip memutar tubuhnya dan menatap Talum Fedenburg.

 

Fennel Leigh, yang berada di sampingnya, berbisik pada saat ini: "Saya telah mendengar tentang Talum Fedenburg sebelumnya, kekuatannya tidak dapat diprediksi, dan ada banyak pendukung di sekitarnya. Kita tidak dapat dengan mudah menghadapinya."

 

Philip mengangkat alisnya dan memikirkannya beberapa saat.

 

Setelah beberapa tarikan napas, dia membawa kotak batu giok putih di tangannya ke Talum Fedenburg, dan berkata, "Karena Fedenburg Tua ingin melihatnya, junior secara alami tidak akan pelit."

 

Dengan itu, Philip Clarke menyerahkan kotak batu giok putih kepada Talum Fedenburg.

 

Talum Fedenburg mengambilnya, alisnya berkedut, dan ada kekuatan aneh di kotak batu giok putih yang menyebar ke seluruh tubuhnya dalam sekejap, menekan semua kekuatan aturan di tubuhnya.

 

Wajah Talum Fedenburg tenggelam, dahinya sedikit berkeringat, dan dia duduk dengan kotak giok putih di tangannya untuk waktu yang lama tanpa bergerak.

 

Setelah itu, dia mengambil napas dalam-dalam, mengembalikan kotak giok putih ke Philip, dan berkata, "Sepertinya orang tua ini tidak cocok dengan harta rahasia sage kuno ini."

 

Begitu kata-kata ini keluar, semua orang di aula tersentak. Menghirup udara segar.

 

Bahkan Talum Fedenburg berpangkat tinggi mengatakan kata-kata seperti itu. Apakah itu berarti bahwa setiap orang yang hadir hari ini tidak cocok dengan harta rahasia sage kuno ini?

 

Setelah itu, Talum Fedenburg menyentuh janggutnya dan berkata, "Tuan Patriark Clarke, harta rahasia sage kuno ini, tolong simpan dengan baik. Suatu hari, itu akan sangat berguna bagimu."

 

Philip Clarke sedikit membungkuk dan mengambil harta rahasia itu.    

 

Tapi, pada saat ini, lelaki tua lain dalam setelan hitam berkata dengan dingin: "Talum Fedenburg, jika Anda ingin menjadi orang baik, seharusnya Anda bertanya lebih dahulu kepada lelaki tua ini apakah setuju atau tidak?"

 

Orang tua ini wajahnya seperti anak kecil, wajahnya bersinar merah, dan dia tampak energik!

 

Alis Talum Fedenburg berkedut, dan rasa dingin melintas di sudut matanya, dia berkata, "Sam Winslow, ini adalah Kota Ajaib Barat Laut, wilayahku, bukan Pengadilan Surgawi! Jika aku ingin melakukan sesuatu, maka aku tidak perlu bertanya kepadamu lebih dahulu!"    

 

Pria tua berjas hitam itu tertawa. Dengan suara dalam dia berkata: "Talum Fedenburg, tidak bisakah kamu bertanya lebih dahulu kepada Pengadilan Surgawi sebelum bertindak? Hentikan komentar burukmu tentang Pengadilan Surgawi! Bahkan jika kaisar ada di sini hari ini, dia tidak akan berani mengomentari apa yang akan dilakukan Sam Winslow, apalagi seorang Talum sepertimu!"

 

Bang!

 

Talum Fedenburg membanting telapak tangannya ke atas meja, dan tiba-tiba meledak dengan aura yang kuat tidak kurang dari setengah langkah dari sisi lain, dan menyapu langsung ke arah Sam Winslow.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2989

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2989"