The First Heir ~ Bab 2992

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2992

Alis kaisar melebar, dan senyum tipis muncul di sudut mulutnya.

 

Dia menuangkan secangkir teh di tangannya dan menyerahkannya kepada Philip, lalu berkata. : "Oke, kemarilah dan duduk."

 

Philip patuh dan duduk.

 

Kaisar memandang Philip, lalu mengangkat alisnya sedikit untuk melihat ke cermin di atas paviliun, dan berkata sambil menghela nafas: "Kamu benar-benar terlihat seperti dia, yang mau tidak mau mengingatkanku pada saat aku masih muda. Pada saat itu, ayahmu seperti kamu, dia bersemangat tinggi, dia tidak memperhatikan segalanya, dan dia memiliki rencananya sendiri dan menggenggam segalanya."

 

Philip mendengar kata-kata itu dan berkata: "Ketika Kaisar dan ayahku masih muda, apakah kalian berteman baik?"

 

Kaisar tersenyum dan berkata, "Itu benar. Ayahmu dan aku dulu adalah teman terbaik. Dapat dikatakan bahwa kami adalah seperti saudara kandung. Tentu saja, ayahmu juga salah satu orang yang saya kagumi dalam hidup saya. Jika tidak, dia tidak akan menjadi dia yang sekarang, serta dunia yang damai seperti sekarang ini berkat kontribusinya."

 

Setelah mengatakan itu, kaisar bangkit, melihat pemandangan indah di luar paviliun, lalu melanjutkan, "Saya pikir saat itu, kami tidak akan dapat dipisahkan, tetapi sekarang, saya menjadi kaisar, sedangkan ayahmu adalah kepala keluarga Clarke. Tanggung jawab yang ada di pundaknya jauh lebih berat daripada tanggung jawabku. Berkali-kali aku berpikir, jika aku adalah ayahmu, apa yang akan aku lakukan? Permainan catur hari ini, semakin sulit untuk dimainkan."

 

Philip mendengarkan kata-kata kaisar, matanya sedikit tenggelam, dia bangkit dan bertanya, "Tuan kaisar ..."

 

Kaisar kembali dari lamunan ke akal sehatnya, dia tersenyum dan menepuk bahu Philip sambil berkata: "Jangan panggil saya Tuan Kaisar, panggil saya paman. "

 

Philip mendengar kata-kata itu, sedikit terpana, dan berkata: "Paman ... Paman ..."

 

Kaisar mendengar kata 'paman' dari mulut Philip, dia tertawa beberapa kali, diikuti oleh: "Oke, oke."

 

Kemudian, dia memberi isyarat kepada Philip untuk duduk dan berkata, "Saya tahu apa yang ingin Anda tanyakan. Ada beberapa hal yang tidak dapat Anda ketahui saat ini. Semakin banyak Anda tahu, semakin besar kerugian bagi Anda. Saya memanggil Anda hari ini karena saya ingin melihat harta rahasia sage kuno yang telah Anda dapatkan, dan yang kedua adalah memberi Anda sesuatu."

 

Harta rahasia sage kuno?

 

Philip langsung mengeluarkan kotak giok putih dari tangannya dan menyerahkannya kepada kaisar.

 

Dia pikir kaisar akan diblokir dan ditekan oleh kotak batu giok putih, tetapi dia tidak pernah menyangka bahwa kotak batu giok putih tidak mengakibatkan batasan pada kaisar.

 

Kaisar melirik kotak batu giok putih dan berkata, "Binatang purba ular berkepala tiga adalah rahasia keluarga kerajaan ular di sisi lain. Dengan Anda bisa mendapatkannya, itu menunjukkan bahwa Anda memiliki hubungan yang kuat dengan kerajaan ular."

 

Setelah mengatakan itu, kaisar mengembalikan kotak batu giok putih ke Philip.

 

Philip bertanya: "Paman tampaknya memiliki pemahaman yang baik tentang keluarga kerajaan di sisi lain?"

 

Kaisar tersenyum dan meminta seseorang untuk mengambil sebuah buku kuno, dengan mengatakan: "Catatan di dalamnya adalah semua cerita dari sisi lain, dan itu adalah file rahasia yang tidak bisa dibaca orang biasa."

 

Philip melihat buku kuno dengan judul 'Book of Mountains and Seas' di atasnya.

 

"Apakah Book of Mountains and Seas ini merekam sisi lain dunia?” Philip bertanya dengan heran.

 

Kaisar tersenyum dan berkata: "Antara ya dan tidak. Asal usul Book of Mountains and Seas itu misterius, dan ada banyak rumor. Banyak binatang aneh di Book of Mountains and Seas yang jarang muncul di dunia ini hari ini, tetapi memang ada banyak hal tentang sisi lain."

 

"Pada masa itu, ayahmu pernah membuka gerbang bintang dan melihat keindahan sisi lain. Ketika dia kembali, dia pernah berkata bahwa catatan Book of Mountains and Seas tidak salah."

 

Mendengar kata-kata ini, Philip jatuh ke dalam lamunan yang mendalam, menyaksikan 'Book of Mountains and Seas' di depannya penuh dengan ekspresi ketidakpercayaan.

 

“Paman, keberadaan seperti apa yang ada di sisi lain?” tanya Philip.

 

Kaisar menggelengkan kepalanya, menghela nafas, dan berkata, "Di dunia ini, tidak banyak orang yang bisa menyaksikan keindahan sisi lain. Ayahmu adalah salah satunya, dan leluhurmu dari klan Clarke juga salah satunya. Sisanya mungkin hanya beberapa."

 

"Namun, yang ingin saya katakan kepada Anda adalah bahwa ibumu benar-benar telah pergi ke sisi lain selama tiga tahun."


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2992

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2992"