The First Heir ~ Bab 2997

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2997

 “Raja Naga, apakah Anda benar-benar yakin ingin menghubungi Lima Elemen?”

 

Bawahan menjadi sedikit khawatir dan gugup, dan berkata, “Tuan Raja Naga, kami memiliki sedikit hak untuk berbicara tentang Lima Elemen. Begitu kita hubungi mereka, itu akan menyebabkan situasi yang tidak dapat diubah, aku khawatir Tuan Raja Naga akan ..."

 

Raja Naga Ketiga mendengus dingin, berbalik untuk melihat pelayan itu, dan berkata dengan geram, "Apakah kamu mengajariku untuk melakukan sesuatu?!"

 

Thud!

 

Pelayan itu segera berlutut di lantai dan bersujud, "Sedikitpun tidak berani, tapi aku khawatir Raja Naga akan menyebabkan masalah yang tidak perlu."

 

Raja Naga Ketiga mencibir dan berkata, "Masalah? Apakah masalah di Kota Ajaib Barat Laut ini adalah  masalah yang kecil? Begitu bocah bermarga Clarke itu membawa pergi harta rahasia sage kuno, itu akan menjadi masalah besar! "

 

"Saya akan segera menghubungi Lima Elemen dan berkata, Anda, Raja Naga Ketiga, mengundang mereka keluar dari gunung!"

 

Boom!

 

Di siang hari itu tiba-tiba di langit biru awan besar dan gelap melonjak, dan guntur yang teredam bergemuruh dari dalam awan.

 

Pada hari ini, hujan deras di Kota Ajaib Barat Laut, yang belum pernah terlihat dalam enam tahun terakhir.

 

Hampir tidak ada pejalan kaki di jalan. Semua orang tinggal di rumah saat ini, memandangi hujan yang mengguyur dari langit, seolah-olah langit telah terbuka.

 

Seluruh Kota Ajaib Barat Laut diselimuti hujan lebat, tampak gelap dan tidak jelas.

 

Stomp! Stomp! Stomp!

 

Suara langkah kaki yang cepat, menginjak genangan air, memercikkan tetesan air.

 

Sekelompok orang, memegang payung hitam besar, muncul di pintu Manor Raja Naga Ketiga.

 

Ada total lima payung hitam besar, dan di bawah payung ada lima orang aneh dengan perawakan berbeda-beda, ada pria dan wanita.

 

Di antara mereka, pria paruh baya yang berdiri di tengah mengenakan jas dan dasi hitam, dengan wajah karakter nasional, pola api di sudut matanya, dan aura samar yang membakar di matanya.

 

Di sebelah paling kiri, ada dua pria, seorang pria gemuk membawa pisau besar, dengan rambut berdiri lurus, mengenakan korset python biru, dengan tipikal wajah berasal dari Wilayah Barat.

 

Di lengannya, ada pola pisau dan kapak, dan seluruh tubuhnya penuh dengan aura.

 

Di sebelah kanan pria ini, adalah seorang pria pendek, dengan rambut gimbal pendek, mengenakan pakaian kasual, dengan tangan di belakang, hidung mancung, sepasang tangannya sangat ramping, dan di pipi kanannya ada pola pegunungan.

 

Di sisi kanan pria di tengah, ada seorang pria dan seorang wanita.

 

Wanita itu, mengenakan topeng setengah tertutup berwarna biru langit, sepasang mata phoenix yang sangat tenang, mengenakan gaun biru muda, hujan di sekitarnya, tidak bisa membasahinya.

Di punggung tangannya, ada pola bergelombang.

 

Di sisi kiri wanita itu, ada seorang lelaki tua, berdiri di sana seperti ukiran kayu, menyatu dengan lingkungan sekitar, seperti dekorasi dari kayu.

 

Kelompok lima orang ini muncul di pintu masuk manor Raja Naga Ketiga, dan berjalan langsung ke manor tanpa mengeluarkan suara.

 

Raja Naga Ketiga telah menunggu lama pada saat ini. Setelah melihat kedatangan kelimanya, dia segera melangkah maju dan dengan hormat berkata, "Lima Elemen, ini benar-benar karena aku tidak punya pilihan selain menghubungi kalian dengan tergesa-gesa."

 

Pria di tengah menyapu matanya dengan ringan. Dia melirik Raja Naga Ketiga, dan kemudian berkata, "Apakah informasi yang Raja Naga Ketiga sampaikan melalui orang suruhan adalah yang sebenarnya?"

 

Raja Naga Ketiga terus menganggukkan kepalanya dan berkata, "Itu benar sekali! Harta rahasia sage kuno ini telah dibawa oleh keluarga Clarke. Tuan muda Clarke mendapatkannya, dan mereka akan pergi dengan harta rahasia tersebut dalam beberapa hari lagi. Aku benar-benar tidak punya pilihan, jadi aku mengundang kalian dari Lima Elemen untuk keluar..."

 

"Hehe!"

 

Pria kurus itu menyeka rambut gimbal di kepalanya, maju dua langkah, menunjuk Raja Naga Ketiga dengan jari kelingkingnya, dan berkata dengan suara tajam, "Raja Naga Ketiga, aku bisa memperingatkanmu untuk tidak bermain trik di depan kami berlima. Anda harus tahu bahwa orang-orang dari Lima Elemen tidak akan ikut campur dalam urusan dunia dan murid. Kali ini, jika bukan karena harta rahasia sage kuno, kami tidak akan datang. Jika informasi Anda salah, jangan salahkan kami jika kami menemukan Anda untuk menagihnya!"

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2997

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2997"