The First Heir ~ Bab 3013

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3013

Informasi tentang Raja Naga Ketiga menyinggung tuan Muda keluarga  Clarke, lalu dihancurkan dan kemudian diselamatkan oleh orang misterius, dengan cepat menyebar ke seluruh Kota Ajaib Barat Laut.

 

Di seluruh kota, orang-orang panik, karena banyak orang dari keluarga bangsawan telah berdosa terhadap Tuan Patriark Clarke.

 

Sekarang, kehidupan ataupun kematian Raja Naga Ketiga dari Kota Ajaib Barat Laut tidak diketahui, yang cukup untuk mengejutkan semua orang.

 

Semua orang menebak-nebak apa yang akan dilakukan oleh Tuan Patriark Clarke selanjutnya.

 

Saat ini, di vila pribadi Yori Mengkof, Philip, Fennel Leigh, dan yang lainnya berbicara dan tertawa.

 

"Tuan Patriark Clarke, informasi tentang kamu membantai Raja Naga Ketiga telah menyebar ke seluruh kota, dan sekarang para patriark aristokrat yang belum pergi itu panik.”

 

Yori Mengkof duduk di samping dan berkata, “Trik yang kamu lakukan ini, ibarat membunuh ayam untuk memperingatkan monyet, benar-benar bagus."

 

Philip mengangguk ringan dan berkata, "Terima kasih atas perawatan Raja Naga Mengkof akhir-akhir ini, dan sisa Kota Ajaib Barat Laut akan diserahkan kepada Raja Naga Mengkof."

 

Yori Mengkof mengangguk dan berkata: "Yakinlah, Tuan Clarke, saya akan menangani dengan baik sisa masalah di Kota Ajaib Barat Laut."

 

Pada saat ini, seorang pelayan berjalan dengan cepat dan berteriak, "Tuan Raja Naga, Tuan Clarke, Nona Nimber sudah bangun."

 

Philip adalah yang pertama berdiri dan bergegas ke kamar Loni Nimber dengan tergesa-gesa.

 

Dengan mendorong pintu terbuka, terlihat Loni Nimber bersandar di kepala tempat tidur dengan ekspresi lemah di wajahnya.

 

Ketika dia melihat Philip menerobos masuk, dia segera menoleh dan mendengus dingin, "Apa yang kamu lakukan di sini?"

 

Philip lalu melambat, menggaruk kepalanya dengan malu, lalu tersenyum: "Saya mendengar bahwa Anda sudah bangun, jadi saya datang untuk melihat Anda."

 

Loni Nimber cemberut, memiringkan kepalanya, dan berkata dengan arogan: "Sekarang setelah Anda selesai melihatku, Anda bisa keluar ..."

 

Philip tertawa dua kali, menuangkan secangkir teh, berjalan ke jendela Loni Nimber, dan menyerahkannya kepadanya: "Kamu baru saja bangun, tubuhmu lemah, minum lebih banyak air panas."

 

Mendengar ini, dan melihat Philip menuangkan secangkir teh di tangannya, Loni Nimber mengerutkan kening dan bertanya, "Apakah kalian para pria hanya tahu bagaimana membuat wanita minum lebih banyak air panas?"

 

Philip tertegun untuk sementara waktu, membeku di tempat untuk waktu yang lama, dan tersenyum canggung, tidak tahu bagaimana menjelaskannya.

 

Ini adalah pertanyaan yang tidak perlu dijawab.

Apakah buruk minum air panas?

 

Melihatnya terlihat sangat malu, Loni Nimber menutup mulutnya dan tertawa lalu berkata, "Oke, aku tidak akan menggodamu. Aku koma selama berapa hari? Bagaimana kabar Sam Winslow dan Jeremy Winslow?"

 

Philip duduk dan berkata: "Kamu telah koma selama enam hari. Sam Winslow dan Jeremy Winslow telah meninggalkan Kota Ajaib Barat Laut. Saya tidak tahu mereka pergi ke mana. "

 

Loni Nimber mendengar kata-kata itu, dia mengerutkan kening, dan berkata, “Sepertinya mereka akan pulang dulu. Tidak, tidak, aku akan segera kembali ke Pengadilan Surgawi.”

 

Setelah itu, Loni Nimber hendak bangun, tapi dia lemah, dan sebelum dia berdiri, dia terhuyung beberapa kali dan hampir jatuh.

 

Philip dengan cepat melangkah maju untuk mendukung Loni Nimber.

 

Pada saat ini, suasananya agak canggung.

 

Loni Nimber sangat gugup, jantung kecilnya berdebar, dan dia jatuh ke pelukan Philip.

 

Ketika dia tersadar, dia langsung mendorong Philip menjauh tiba-tiba, tersipu seperti tomat, dan berkata, "Kamu ... apa yang kamu lakukan ..."

 

Philip juga tertegun, dan berkata, "Luka Anda sekarang belum sembuh, dan Anda harus beristirahat selama beberapa hari lagi. Ketika cedera Anda sembuh, saya akan mengirim seseorang untuk mengawal Anda."

 

Loni Nimber berpikir sejenak, dan akhirnya mengangguk setuju.

 

Selanjutnya, Philip tiba-tiba bertanya: "Ngomong-ngomong, hal yang kamu katakan padaku sebelumnya ..."

 

"Ada apa?" Loni Nimber bertanya dengan hati-hati, diikuti oleh: "Jangan pikirkan itu, Kota Ajaib Barat Laut sudah berakhir, dan kita belum mencapai kesepakatan apa pun, jadi kamu adalah kamu, aku adalah aku, dan kita tidak ada hubungannya satu sama lain, mengerti?"

 

Philip mengangguk dengan acuh tak acuh dan berkata, "Oke."

 

Setelah berbicara, Philip juga meninggalkan ruangan.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3013

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3013"