The First Heir ~ Bab 3024

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3024

Saat dia berbicara, wajah Lynch Larson penuh dengan kebanggaan.

 

Saat ini, Johan Larson dan Kinder berdiri bersama, ketika mereka melihat adegan ini, mereka menjadi cemas dan berteriak, "Philip...Philip!"

 

Namun, bagaimanapun Kinder berteriak, tidak ada respons dari dalam bel terbang.

 

Lynch Larson memandang Kinder dengan wajah dingin, dan berkata, "Sebagai keturunan keluarga Larson, kamu berani berkolusi dengan orang luar dan ingin mengeluarkan orang tua itu, apa kamu tahu dosamu?!"

 

Setelah berbicara, Lynch Larson meraih Kinder dan Johan Larson langsung dengan satu tangan.

 

Tetapi pada saat ini, ada suara kemarahan yang menggema dari lonceng terbang emas : "Jika kamu berani melakukan sesuatu padanya, aku akan memenggal tanganmu!"

 

Kemarahan ini bergema di seluruh Larson's Manor.

 

Secara spontan, Lynch Larson dan yang lainnya semua melihat lonceng terbang, dengan kejutan melintas di mata mereka.

 

Setelah itu, Lynch Larson tertawa dan berkata, "Tuan Muda Clarke, bahkan sekarang Anda tidak dapat melindungi diri Anda sendiri, apakah Anda masih ingin berbicara dengan gila?"

 

Namun, ejekan Philip yang menanggapi Lynch Larson: "Saya melihat segel besar ini tidak kuat.”

 

Setelah suara itu jatuh,

 

Clang!

 

Di dalam lonceng terbang, Philip membuat pukulan ke dinding lonceng terbang emas.

 

Akibatnya, bekas tinju tertinggal di dinding dalam dan luar lonceng terbang emas.

 

Clang!

 

Terdengar pukulan yang lain.

 

Ding! Ding! Ding!

 

Diikuti pukulan yang bertubi-tubi.

 

Wajah Lynch Larson tenggelam, menatap lonceng terbang dengan lusinan tanda pukulan yang dihasilkan oleh Philip dari dalam.

 

Dia berteriak dengan marah: "Junior! Kamu bertindak sia-sia, lonceng terbangku adalah senjata ajaib yang kuat, ia menggunakan aturan surga dan bumi sehingga kekuatannya terjalin! Jika Anda tidak memiliki kekuatan untuk menghancurkan semua aturan dengan satu pukulan, Anda tidak akan pernah bisa melepaskan diri dari lonceng terbang itu!"

 

"Benarkah?!"

 

Suara dingin bergema di lonceng terbang, dan kemudian bergema ke segala arah seperti suara lonceng di tengah kota.

 

Segera setelah itu, di bawah mata semua orang yang tercengang, Philip melepaskan pukulan terakhirnya ke dinding lonceng terbang.

 

Clang! Crack!

 

Suara pecah bergema di sekitar!

 

Semua orang terkejut dan menatap lonceng terbang.

 

Di lonceng bagian atas ada retakan.

 

"Ini ..."

 

Boom!

 

Di detik berikutnya, bel terbang dihancurkan berkeping-keping oleh Philip.

 

Dia berdiri di tempat, matanya bersinar dengan kilau merah, dan tanda unicorn di antara alisnya bahkan lebih cerah.

 

Pada saat bel terbang pecah, Lynch Larson memuntahkan seteguk darah dan terlempar puluhan meter, mendarat dengan berat di tanah, matanya dipenuhi rasa tidak percaya.

 

Baru saja, Philip menghancurkan lonceng terbang dengan pukulannya, momentum seluruh tubuhnya terus menjulang tinggi seperti tanpa batas.

 

Dia menatap Joe Larson, Lynch Larson dan tetua terakhir dengan tajam, lalu berkata, "Tiga tetua, ayo maju bersama-sama."

 

Begitu kata-kata ini keluar, tiga tetua keluarga Larson benar-benar marah.

 

Penatua terakhir maju pada saat ini, dengan tangan di belakang punggungnya, tubuhnya terlihat bungkuk, dan ada kilatan di matanya.

 

Dia pertama kali melirik Philip, dan kemudian berkata dengan suara serak : "Tuan Muda Clarke, bagaimanapun juga, ini adalah keluarga Larson. Saya masih berharap bahwa Tuan Muda Clarke akan berhenti dan tidak pergi terlalu jauh."

 

Mata Philip jatuh pada tetua terakhir ini, sudut matanya berkedip sedikit dingin.

 

Untuk beberapa alasan, Philip merasa bahwa lelaki tua di depannya tidak sederhana.

 

Terutama sepasang matanya yang berkilat, seolah-olah ada bintang yang naik turun, ini jelas bukan cara yang mengesankan dari orang-orang di pintu ketujuh.

 

“Bagaimana jika aku harus membawa kakekku keluar hari ini?” Philip bertanya dengan singkat.

 

Lelaki tua itu terdiam sejenak, lalu menggelengkan kepalanya dan berkata, "Ups, jangan salahkan aku karena kejam."

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3024

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3024"