The First Heir ~ Bab 3040

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3040

Dia mengepalkan tinjunya di kedua tangan, melangkah sepanjang jalan, dan kemudian terbang, melompat ke udara, memeluk si kecil dengan penuh kasih sayang, mengusap si kecil dengan wajahnya, dan berteriak dengan manis: "Blackie Purplish, akhirnya aku menemukanmu, woo woo woo, kupikir aku kehilanganmu."

 

Thud!

 

Gadis itu jatuh ke tanah, tetapi seolah tidak takut sakit, dia memeluk lelaki kecil itu dengan erat.

 

Si kecil menatap Philip dengan putus asa, kedua cakarnya masih menonjol keluar, matanya penuh air mata, dan dia sepertinya memohon pada Philip untuk membiarkannya pergi.

 

Ketika gadis itu berdiri dengan pria kecil di lengannya, dia berjalan ke Philip, sedikit konyol dan sedikit imut, dengan membungkuk pada sudut 90 derajat hingga melemparkan dua kuncir kudanya ke depan sambil berkata, "Terima kasih kakak, telah menolong aku. Akhirnya aku menemukan Blackie Purplish."

 

Pada saat ini, lelaki kecil itu memiliki ekspresi acuh tak acuh dan bangga di wajahnya, dipeluk oleh gadis itu, dan menatap Philip dengan agak kesal.

 

Setelah semua itu, gadis itu hendak pergi.

 

Philip menghentikannya: "Tunggu."

 

Gadis itu berbalik, memiringkan kepalanya, dan tersenyum manis pada Philip: "Ada apa, kakak?"

 

Philip mencubit dagunya dan melirik gadis itu, bertanya: "Apa itu yang ada dalam pelukanmu?"

 

"Blackie Purplish." Gadis itu tersenyum, memperlihatkan dua lesung pipitnya.

 

“Ini seharusnya bukan sesuatu yang dunia ini miliki, kan?” Philip bertanya lagi.

 

Segera, gadis itu menatap Philip dengan gugup dan bertanya, "Kakak, apa yang kamu katakan? Ini adalah hewan peliharaan saya. Meskipun terlihat sedikit aneh, itu tidak akan menyakiti siapa pun."

 

Mata Philip dingin. Dia menatap pria kecil di lengan gadis itu dan berkata, "Itu muncul di rumah saya barusan, saya ingin tahu mengapa."

 

Gadis itu menundukkan kepalanya, melirik pria kecil di lengannya, dan berkata, "Blackie Purplish pasti merasakan sesuatu sebelum pergi ke rumahmu."

 

Mendengar ucapan gadis kecil itu, lelaki kecil itu mengangguk kepada Philip dengan sangat manusiawi, dan kemudian membuat gerakan dengan kedua cakarnya.

 

Philip tidak mengerti dan bertanya, “Apa maksudmu?”

 

Gadis itu menjawab, “Yah…Blackie Purplish bilang ada aroma ketakutan di rumahmu…”

 

Aroma ketakutan?

 

Philip mengerutkan kening, lalu bertanya, "Lalu siapa kamu?"

 

Mendengar pertanyaan ini, gadis itu ragu-ragu untuk waktu yang lama dan berkata, "Sebenarnya ... sebenarnya saya kabur dari rumah, kakak, jangan panggil polisi, saya tidak ingin kembali, saya hanya ingin keluar dan lihat dunia luar."

 

Philip tercengang, bertanya-tanya apakah ada yang salah dengan pikiran gadis itu.

 

Sangat mudah untuk memberi tahu orang lain bahwa dia kabur dari rumah.

 

Sambil menggelengkan kepalanya tanpa daya, Philip berkata: "Gadis kecil, ada banyak orang jahat di dunia luar, kamu harus cepat pulang."

 

Setelah itu, Philip berbalik dan pergi.

 

Pria kecil di lengan gadis itu berteriak pada gadis itu, dan mata gadis itu penuh dengan bintang-bintang keemasan kecil, dan berkata, "Blackie Purplish, apakah kamu serius? Dia memiliki aura yang sama denganmu di tubuhnya?"

 

Lalu gadis kecil itu mengikuti Philip dengan hati-hati sepanjang jalan.

 

Philip mengerutkan kening, melihat ke belakang, berhenti dan berbalik.

 

Gadis itu hanya menundukkan kepalanya dan meletakkannya langsung ke pelukan Philip, dia berteriak dan menggesekkan kepalanya yang bersih.

 

“Kenapa kamu mengikutiku?” Philip bertanya.

 

Gadis itu cemberut dan berkata, “Kakak, aku tidak punya tempat untuk pergi, bisakah aku mengikutimu?”

 

Dengan spontan Philip menolak dan berkata, “Tidak. Di mana kamu tinggal, aku akan meminta seseorang membawamu kembali."

 

Gadis itu terus menggelengkan kepalanya, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa,

 

Philip tidak berdaya dan tidak berencana untuk peduli lagi, dia berbalik dan pergi, tetapi gadis itu terus mengikuti Philip sepanjang jalan.

 

...

 

Pada saat yang sama, jauh di dekat gerbang bintang belakang pintu keenam.

 

Beberapa pria tua berambut abu-abu berkumpul di dekat gerbang bintang pada saat ini, wajah mereka kusut dan rumit.

 

"Ups, bibi yang menjaga gerbang bintang lari dengan si kecil ..."


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3040

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3040"