The First Heir ~ Bab 3054

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3054

Philip menatap mata hitam Blackie Purplish, wajahnya tenggelam, dan setelah melihatnya untuk waktu yang lama, dia berkata, "Seharusnya tidak muncul di dunia biasa, jika Anda membawanya keluar, itu hanya akan menyebabkan lebih banyak masalah, jadi, saya harus mengirim Anda kembali ke belakang pintu keenam sesegera mungkin. Kebetulan saya juga akan pergi ke belakang pintu keenam, jadi Anda bisa kembali bersama saya."

 

Mendengar ini, gadis itu  wajahnya menjadi gelap, dan berkata: "Apakah aku harus kembali? Aku masih ingin melihat dunia luar.”

 

Mendengar kata-kata gadis itu, hati Philip melunak, gadis kecil ini baru berusia tujuh belas atau delapan belas tahun, mungkin waktu yang tersisa untuknya untuk hidup adalah lima tahun lagi.

 

"Aku bisa menemanimu bermain di Riverdale, tetapi kamu harus mengikutiku kembali ke belakang pintu keenam, jika tidak, aku akan pergi sendiri.”

 

Philip tidak ingin membuat terlalu banyak masalah.

 

Linggu kabur dari Stargate, jadi orang-orang dari Stargate dan belakang pintu keenam pasti akan keluar untuk menemukannya.

 

“Oke!” Wajah gadis itu penuh kegembiraan dan antisipasi, matanya yang besar berbinar.

 

...

 

Di belakang pintu keenam.

 

Pada saat ini, pegunungan yang tertutup salju masih berada di tengah pertempuran sengit!

 

Lusinan pesawat tempur telah menyerang bolak-balik berkali-kali, tetapi pesawat ruang angkasa besar yang tersembunyi di pegunungan yang tertutup salju masih memiliki kemampuan untuk melawan.

 

Sorrow Geofry telah mengunjungi tempat kejadian dan secara pribadi mengarahkan pertempuran.

 

Lusinan murid yang telah dilatih di Gerbang Bintang di belakang pintu keenam semuanya bergegas ke puncak gunung yang tertutup salju, bertarung dengan pesawat ruang angkasa, langit penuh api dan berbagai metode serangan atribut.

 

Pertempuran berlangsung selama beberapa jam sebelum berakhir.

 

Di dalam pesawat ruang angkasa, seorang pria berjubah hitam keluar dan langsung tenggelam ke pegunungan yang tertutup salju di dekatnya.

 

Pria berjubah hitam itu berdiri di atas salju putih dan melirik pesawat ruang angkasa yang rusak, serta berbagai pesawat tempur yang bolak-balik di atas kepalanya berikut lusinan murid, wajah mekanis itu menunjukkan rasa gusar yang dalam.

 

“Ini aku anggap hadiah yang kutinggalkan untuk kalian, terimalah.” Pria berjubah hitam itu mengeluarkan suara mekanis yang dingin, lalu berbalik dan berjalan kaki di pegunungan luas yang tertutup salju.

 

Segera, tim penjaga virtual belakang pintu keenam menempatkan semua daerah sekitarnya di bawah darurat militer.

 

Sorrow Geofry dan yang lainnya datang ke pesawat ruang angkasa besar ini, menatap benda besar di depannya, dan Sorrow Geofry menghela nafas: "Apakah ini produk peradaban luar angkasa? Sebuah pesawat ruang angkasa yang membentang era dan peradaban."

 

Pesawat ruang angkasa yang ada di depannya, Sorrow Geofry dapat mengatakan dengan pasti, itu bukan sesuatu yang dapat diciptakan oleh peradaban bumi saat ini, selain itu ada tanda dari sisi lain di pesawat ruang angkasa ini.

 

Dengan kata lain, ini adalah pesawat luar angkasa dari sisi lain!

 

“Segera mobilisasi orang-orang dan lakukan penelitian di tempat!” Perintah Sorrow Geofry.

 

Pada saat ini, seorang penjaga bergegas dan berkata: "Lapor kepada Sorrow, wakil komandan Cooper dari Administrasi Umum Nonagon telah tiba, dan dia meminta kita untuk menghentikan semua tindakan. Mengenai pesawat ruang angkasa ini, dia akan mengambil alih."

 

Sorrow Geofry mendengar kata-kata itu, alisnya berkedut.

 

Dia berkata dengan dingin: "Dia datang sangat cepat, katakan padanya bahwa tidak ada yang bisa membawa pesawat ruang angkasa bersamanya. Jika dia ingin belajar, bawa orang-orangnya ke sini untuk belajar."

 

"Ya!" Kata penjaga itu.

 

Namun, tidak butuh waktu lama sebuah rombongan yang mengendarai jip khusus salju tiba di kaki gunung bersalju ini.

 

Cooper Berry melompat keluar dari mobil dan melihat ke puncak gunung, ketika dia melihat pesawat ruang angkasa yang besar, matanya penuh dengan antusiasme.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3054

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3054"