The First Heir ~ Bab 3057

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3057

Pria paruh baya di belakang kaisar menggelengkan kepalanya tanpa daya dan menghela nafas.

 

Ketika kaisar berbicara, tidak ada yang bisa membuatnya berubah pikiran.

 

"Bawahan ini akan membuat pengaturan." Pria paruh baya itu berkata, dan kemudian meninggalkan istana kekaisaran.

 

Kaisar berdiri di aula, dengan rasa dingin yang menggigit tercermin di matanya.

 

Setelah beberapa saat, matanya tiba-tiba melihat ke arah pintu aula utama, dengan senyum tipis di sudut mulutnya sambil berkata, "Setelah bertahun-tahun, ini adalah pertama kalinya Anda datang ke istana kekaisaran saya."

 

Dalam pandangannya, tampak seorang lelaki tua, sambil membawa tangannya di punggungnya, dia melangkah ke istana kekaisaran selangkah demi selangkah.

 

"Kaisar, lama tidak bertemu."

 

Suara orang tua itu membawa kekuatan aturan guntur.

 

“Roger, kapan kita harus begitu sopan.”

 

Kaisar tersenyum dan berdiri di tempat dengan tangan di belakang, menatap lelaki tua yang berjalan ke depan.

 

Sosok terkuat di generasinya yang tidak dapat dilampaui, baik oleh teman maupun saingan. Hati kaisar penuh dengan emosi.

 

Teman-temannya ada di dalam kebenaran, dan lawannya hanya ada di dalam dirinya sendiri.

 

Roger berhenti, mengangkat alisnya, melirik ke atas melihat bintang melingkar di atas kepalanya, dan berkata, "Kamu masih suka merenungkan ini."

 

Kaisar berkata: "Pengurangan adalah evolusi aturan langit dan bumi, dan itu juga merupakan bagian dari evolusi kognisi semacam ini."

 

Roger mengangguk tanpa membantah, dan berkata, "Kalau begitu, kamu harus menyimpulkan variabel itu."

 

Kaisar mengerutkan kening dan berkata, "Itu benar."

 

Setelah berbicara, dia mengangkat alisnya dan melihat ke atas bintang, dan berkata: "Dunia ini tidak kekal, saya pikir permainan catur sudah diatur, tetapi saya tidak pernah membayangkan bahwa ada banyak variabel di dalamnya, dan banyak hal telah melampaui harapan dan penilaian kita. Termasuk putra Anda, sekarang sepertinya telah melampaui anggaranmu."

 

Roger menggelengkan kepalanya dan berkata, "Saya tidak pernah memiliki anggaran untuknya. Pertumbuhannya selalu dalam aturan dunia. Seberapa jauh dia bisa tumbuh adalah takdirnya, dan itu juga takdir dunia ini."

 

Ketika kaisar mendengar kata-kata itu, alisnya mengernyit dan dia berkata, "Tapi deduksi Lowe Larson tidak seperti ini, Philip tidak termasuk dalam Lima Elemen, tidak dalam jumlah tetap dunia ini, dia tidak termasuk di sini, takdirnya. dan aturan langit dan bumi di sini saling mengesampingkan, dia mungkin tidak dapat menerobos ke alam itu sepanjang hidupnya."

 

Roger masih berkata dengan ekspresi tenang, "Kamu dan Tuan Larson bermain dengan baik, tetapi kamu terlupa satu hal, yaitu adalah ibunya. Ketika Charlotte masih ada di sini, dia telah menyimpulkan situasi yang Anda simpulkan sekarang, jadi dia meninggalkan banyak hal untuknya. Nasib Philip bukanlah sesuatu yang dapat disimpulkan sesuka hati. Dia tidak memiliki dunia ini, tetapi dia milik dunia ini."

 

Mendengar kalimat ini, kaisar mengangkat alisnya dan bertanya, "Apa maksudmu?"

 

"Penguasa Manusia."

 

Roger hanya mengucapkan dua kata, tetapi dua kata ini membuat Kaisar gemetar!

 

"Penguasa Manusia?" Kaisar mengulangi dua kata ini, dan berkata dengan konsentrasi: "Apa maksudmu, nasibnya adalah nasib seorang Penguasa Manusia?"

 

Roger tidak menyangkalnya, mengatakan: "Hingga saat ini, belum ada yang muncul sejak ribuan tahun sebelumnya. Penguasa Manusia terakhir adalah Raja Solemn, tapi sayangnya, dia melanggar aturan langit dan bumi dan akhirnya digantikan oleh Zul. Sejak itu, Penguasa Manusia tidak pernah dilahirkan kembali, apakah kamu tahu kenapa?"

 

Kaisar bingung dengan menggelengkan kepalanya.

 

Roger berkata: "Karena gerbang bintang, karena itu mempengaruhi aturan dunia di dunia ini. Takdir Penguasa Manusia selalu ditekan dan ditekan olehnya, dan dia tidak akan pernah dilahirkan. Selama berabad-abad, banyak leluhur telah mengejar posisi Penguasa Manusia dan jalan menuju Penguasa Manusia, tetapi mereka semua mati begitu saja. . "

 

"Rencana untuk menciptakan dewa adalah persis sama dengan rencana untuk mencari Penguasa Manusia, dan itu juga merupakan rencana untuk bertarung melawan gerbang bintang dan alam di luar gerbang bintang."

 

"Seperti dewa, mungkin tidak ada yang bisa membayangkannya, dan ada yang tidak percaya juga. Tapi dewa memang ada. Melihat sejarah peradaban, melihat perkembangan dunia ini, dan petunjuk peradaban luar bumi, bagaimana kita bisa menyangkal keberadaan dewa?"

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3057

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3057"