The First Heir ~ Bab 3079

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3079

“Bocah, kamu mencari kematian!”

 

Saudara Feng tiba-tiba marah, dan dia meninju kepala Philip dengan kecepatan penuh.

 

Orang-orang lain yang menonton kesenangan itu semua mencibir pada saat itu:

 

"Hehe, dengan menghadapi Sun Feng yang pemarah, anak itu sedang mencari kematian."

 

"Saya mendengar bahwa dia mengalahkan Renault, saya tidak tahu apakah itu benar atau tidak, sekarang kita bisa melihatnya."

 

"Saya pikir itu hanya desas-desus yang sengaja disebarkan, dan dengan fisik anak ini, diperkirakan bahkan dia tidak bisa mengalahkan Sun Feng."

 

Boom!

 

Sebuah ledakan bergema di seluruh kamp pelatihan dalam sekejap.

 

Tepat ketika semua orang berpikir bahwa Sun Feng akan meninju kepala Philip, Philip hanya mengangkat tinjunya dengan ringan, dan meninjunya dengan cara yang sama.

 

Tinju Sun Feng terhenti dalam sekejap, kulitnya terkoyak, dia meronta kesakitan sambil mencengkeram tinju kanannya yang berlumuran darah.

 

Dia mundur beberapa langkah, menatap Philip dengan ekspresi dingin, dan berkata, "Kamu ...beraninya kamu melawan?”

 

Adegan itu membuat banyak orang di sekitar ketakutan.

 

"Shit! Dia memiliki sedikit keterampilan. Dia mengoyak kepalan Sun Feng dengan satu pukulan."

 

"Menarik, anak ini tidak lemah. Sepertinya desas-desus dia mengalahkan Renault tidak didasarkan pada kepalsuan."

 

Ada beberapa orang di kerumunan dengan wajah murung melihat adegan ini, mereka mengerutkan kening dan banyak berpikir di dalam hati mereka.

 

Saat ini Philip berdiri dengan tenang, memasukkan tangannya ke saku celananya, menatap Sun Feng dengan mata provokatif, dan berkata, "Apakah kamu masih ingin bertarung?"

 

Sun Feng sangat ketakutan sehingga dia mundur beberapa langkah dan jatuh langsung ke tanah.

 

Dia dengan cepat bangkit, berbalik dan melarikan diri, meninggalkan sebuah kalimat: "Bocah, tunggu, aku akan kembali!"

 

Philip mendengus dan melirik dengan dingin ke para penonton di sekitarnya sambil berkata: "Jika kalian masih belum puas, silakan datang ke sini. Hari ini, saya akan menemani Anda selama sehari."

 

Begitu kata-kata ini keluar, para penonton itu bubar.

 

Setelah duduk sebentar, beberapa penjaga datang ke sini.

 

"Tuan Patriark Clarke, silakan menemui Sorrow Geofry," kata seorang penjaga.

 

Philip melirik para penjaga, menepuk bahu Fennel Leigh, lalu dia bangkit dan pergi dengan para penjaga.

 

Setelah Philip pergi, wajah Fennel Leigh menjadi serius saat dia bangkit dan memasuki asrama.

 

Saat ini, Philip mengikuti para penjaga naik ke jip salju, dan mengikuti jalan pegunungan dari pegunungan yang tertutup salju sampai ke sebuah kamp yang dibangun di puncak gunung.

 

Ada penjaga yang ditempatkan di luar kamp ini, dan kamp terbesar bertempat di gunung yang dilubangi.

 

Philip mengikuti penjaga di depan, melewati gerbang gunung, dan memasuki gunung, dan matanya tiba-tiba tercerahkan.

 

Ternyata itu adalah ruang komando tempur yang sangat berteknologi dan modern.

 

Dan di bawah ruang komando ini, ada jurang besar, di bawah jurang, ada kilau biru samar yang memancar dari waktu ke waktu.

 

Philip mengerutkan kening dan melirik ke dasar jurang, pada saat itu, dia sepertinya merasakan aura yang tidak biasa.

 

“Sorrow Geofry, orang itu sudah datang.” Penjaga itu berkata kepada Sorrow Geofry yang sedang berdiri di depan layar elektronik besar.

 

Sorrow Geofry berbalik, tersenyum, melambaikan tangannya untuk memberi isyarat kepada para penjaga untuk turun, lalu berjalan lurus ke samping, mengambil vodka di atas meja, menuangkan segelas untuk Philip, dan berkata, "Patriark Clarke, selamat datang di sini. Minumlah, untuk menghangatkan tubuh."

 

Philip ragu-ragu sejenak, tetapi masih mengambil gelas anggur dari tangan Sorrow Geofry dan bertanya, "Mengapa Sorrow Geofry membawaku ke sini tiba-tiba?"

 

Sorrow Geofry tersenyum dan berkata, "Tuan Muda Clarke terlalu waspada, saya mengundang Anda ke sini untuk berbicara tentang belakang pintu keenam."

 

Philip mengerutkan kening dan berkata, "Sorrow Geofry ingin berbicara denganku tentang belakang pintu keenam?"

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3079

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3079"