The First Heir ~ Bab 3088

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3088

Huh!

 

Waterloo Fedenburg mendengus.

Tanpa berbicara, dia mengangkat tangannya dan menampar Renault dengan tamparan, baru kemudian memarahi: "Reno, apakah Anda layak berbicara dengan saya?"

 

Tamparan ini membuat Reno terbang keluar, mengejutkan penonton!

 

Semua orang tidak berani bernapas, menahan napas mereka sebisa mungkin.

 

Setelah itu, Waterloo Fedenburg memandang Philip dan berkata, "Ikuti aku."

 

Philip tidak menunda, mengetahui bahwa Waterloo Fedenburg membantunya, dia segera mengikuti.

 

Namun, Renault bergegas keluar lagi pada saat ini, menghalangi Waterloo Fedenburg dan yang lainnya, dan berkata: "Waterloo Fedenburg, ini adalah kampus Distrik Barat, bukan termasuk wilayah gerbang bintang. Anda juga harus bertindak sesuai dengan aturan di belakang pintu keenam!"

 

"Aturan?! Akulah aturannya!"

Waterloo Fedenburg berkata dengan marah.

 

Dia menatap dingin ke Renault dan berkata, "Renault! Jika kamu berani menghentikan aku lagi, maka aku akan membunuhmu secara langsung!"

 

Kata-kata ini meledak di hati Renault, membuatnya tampak pucat.

 

Pada saat ini, sosok lain datang dari belakang kerumunan dan berkata sambil tersenyum: "Waterloo Fedenburg, kamu sangat marah, datang ke kampusku di distrik barat untuk membawa seseorang, mengapa kamu tidak memberi tahu aku dulu?"

 

Semua orang mundur, melihat sumber suara.

 

Seorang lelaki tua dengan rambut indah, mengenakan setelan putih dan mantel beludru berbulu yang hangat, dia berdiri di depan Waterloo Fedenburg dan yang lainnya.

 

Wajah Waterloo Fedenburg sedikit menegang, dia berkata dengan senyum dingin: "Fosen Vincent, apakah kamu yang merencanakan semua ini hari ini?"

 

Orang tua itu tersenyum dan berkata, "Waterloo Fedenburg, bagaimana kamu bisa mengatakan itu? Apa masalahnya dengan persaingan antar junior?"

 

"Huh!"

 

Waterloo Fedenburg mendengus dingin, dan berkata, "Aku tidak peduli apa yang kamu inginkan Fosen, sekarang, suruh orang-orangmu segera menyingkir, jika tidak, jangan salahkan aku karena kejam!"

 

Fosen Vincent menganggukkan kepalanya, dia berkata, “Waterloo Fedenburg masih memiliki temperamen yang sama seperti sebelumnya.”

 

Setelah berbicara, dia melihat penjaga di sekitarnya dan berkata, “Ayo semua bubar, biarkan Waterloo Fedenburg pergi.”

 

Sambil mengatakan itu, lelaki tua itu membuat isyarat bubar.

 

Waterloo Fedenburg mendengus dingin, mengibaskan lengan bajunya, dan meninggalkan halaman sekolah bersama Philip dan yang lainnya.

 

Setelah menunggu Waterloo Fedenburg dan yang lainnya pergi, Renault berjalan ke arah lelaki tua itu dan berkata, "Saya berharap Anda, saya ..."

 

Smack! !

 

Fosen Vincent menampar wajah Renault dengan marah, dan berkata dengan dingin, "Apa gunanya kamu setelah kalah dua kali!"

 

Setelah itu, Fosen Vincent pergi dengan geram.

 

Reno berdiri di tempat, mengepalkan tinjunya, melihat ke belakang Waterloo Fedenburg dan yang lainnya pergi, rasa dendam yang membara melintas di matanya.

 

Saat ini Philip mengikuti Waterloo Fedenburg pergi dari kampus di Distrik Barat. Menyaksikan Fennel Leigh dan yang lainnya dibawa ke dalam mobil dan dibawa ke pusat medis terdekat lalu dia bertanya, "Waterloo Fedenburg, siapa orang tua itu tadi?"

 

Waterloo Fedenburg menghela nafas dan berkata, "Namanya Fosen Vincent, dia awalnya bertugas menjaga Gerbang Bintang, tetapi kemudian, karena kecelakaan, dia dikeluarkan dari barisan penjaga Gerbang Bintang dan bertanggung jawab atas urusan lingkungan sekitar."

 

"Fosen Vincent? Philip meneriakkan nama itu, dan kemudian bertanya: "Apakah dia adalah orang yang ditempatkan oleh Pengadilan Surgawi di belakang pintu keenam?"

 

Waterloo Fedenburg mengangguk dan berkata: "Itu benar. Hal lama ini tidak perlu diungkit. Kamu sebaiknya tidak membuat konflik dengannya. Hari ini aku masih bisa menyelamatkanmu, itu tidak berarti aku bisa menyelamatkanmu lain kali."

 

Philip menangkupkan tangannya dan berkata, "Terima kasih Waterloo Fedenburg."

 

Waterloo Fedenburg menepuk bahu Philip dan berkata, "Nak, belakang pintu keenam tidak sesederhana yang Anda pikirkan, semuanya harus hati-hati, sedikit ceroboh, kamu akan hancur."

 

Philip mengangguk.

 

Waterloo Fedenburg hendak pergi ketika dia tiba-tiba teringat sesuatu dan berkata, "Ngomong-ngomong, gadis kecil itu telah berteriak-teriak mencarimu baru-baru ini, tepat pada waktunya, aku memintamu untuk datang ke sana."

 

Philip buru-buru menolak: "Waterloo Fedenburg, itu tidak perlu, aku masih memiliki sesuatu untuk dilakukan ..."

 

Waterloo Fedenburg tersenyum: "Kamu nak, aku tahu apa yang kamu pikirkan, pergi dan lihatlah sebentar , itu akan baik untukmu."

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3088

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3088"