The First Heir ~ Bab 3090

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3090

Linggu sangat senang ketika dia melihat Philip, jadi dia meraih lengan Philip dan menyeretnya ke kamar.

 

Philip masuk dan melirik ke sekeliling kamar ini beberapa kali, dengan ciri khas tampilan kamar remaja putri, ini adalah ruangan terbesar yang pernah dilihatnya sejauh ini.

 

Seluruh ruang penuh dengan suasana indah rumah seorang putri kecil, dan ada banyak dekorasi merah muda.

 

Blackie Purplish juga ada di sana, berdiri dengan bangga di rak, menyipitkan matanya, menatap Philip, lalu melompat turun, berjalan di sekitar Philip beberapa kali, dan terus mengendus sesuatu.

 

Kemudian Blackie Purplish duduk, mengucapkan beberapa patah kata kepada Linggu, dan membuat beberapa gerakan.

 

Linggu mengedipkan matanya yang cerah, Philip mengerutkan kening ketika dia melihat adegan ini, dan bertanya, "Apakah yang dikatakannya adalah hal yang buruk tentangku?"

 

Linggu berkata, "Kakak, Blackie Purplish berkata Anda memiliki jejak aura yang akrab dengannya, aura yang mengejar dan akan membunuh kami sebelumnya."

 

Mendengar ini, ekspresi Philip tenggelam.

 

Yang memburu Linggu dan Blackie Purplish adalah orang-orang dari Pengadilan Surgawi.

 

Ketika dia memasuki area keempat barusan banyak orang yang melewatinya.

 

Dengan kata lain, apakah dia secara tidak sengaja berkontak fisik dengan orang-orang dari Pengadilan Surgawi?

 

Namun, jika pihak lain ada di sini, mengapa Blackie Purplish tidak mengetahuinya sebelumnya?

 

Mungkinkah itu bukan orang-orang di sini, tetapi orang-orang di luar?

 

Renault? Ataukah Fosen Vincent itu?

 

“Kamu tanyakan pada lelaki kecil itu, berapa kekuatan aura ini?” Philip menyuruh.

 

Linggu mengangguk, dan tangan kecilnya terus menunjuk Blackie Purplish.

 

Blackie Purplish juga membuat suara mendengus, menegakkan tubuh dan memberi isyarat.

 

“Blackie Purplish berkata bahwa lawannya sangat kuat, lebih kuat darimu.” Jawab Linggu.

 

Ketika Philip mendengar kalimat ini, dia membeku dalam sekejap, saya rasa itu adalah Fosen Vincent!

 

Kemungkinannya hanya dia!

 

Setelah hening beberapa saat, Philip bertanya, "Apa yang kamu ingin aku lakukan?"

 

Linggu buru-buru meraih lengan Philip, duduk di sofa, dan kemudian berkata, "Aku bosan, aku mencarimu untuk bermain."

 

"Hanya itu?" Tanya Philip.

 

Linggu cemberut dan berkata, "Ya, ada apa?"

 

Philip menggelengkan kepalanya tanpa daya dan berkata, "Kakak ada yang harus dilakukan. Aku akan bermain denganmu lain kali. Hari ini, aku akan kembali dulu."

 

Setelah itu Philip berdiri dan hendak keluar.

 

Mata Linggu penuh air mata, dia tersedak beberapa kali, dan berkata, "Apakah kakak tidak mau menemaniku?"

 

Mendengar tangisan itu, Philip sedikit panik, dia menoleh dan berkata, "Kenapa kamu? menangis?"

 

Linggu menahan tangis dengan cemberut dan berkata, "Aku hanya ingin berbicara dengan kakak ... Tidak ada yang berbicara denganku ..."

 

Blackie Purplish melompat ke pelukan Linggu dan mengusap kepala Linggu terus-menerus, seperti ingin menghiburnya.

 

Melihat adegan ini, Philip menghela nafas tanpa daya dan berkata, "Kalau begitu, aku akan menemanimu sebentar, tapi aku harus pergi sebentar lagi."

 

“Oke, oke.” Linggu segera berubah dari menangis menjadi tertawa, menatap Philip dengan mata cerah dan bahagia.

 

Setelah itu, Philip menjadi seperti seorang pengasuh, dan ketika dia sampai di belakang, Linggu tiba-tiba memikirkan sesuatu dan berkata, "Kakak, tunggu, aku punya sesuatu untukmu."

 

Philip mengerutkan kening, melihat Linggu mengobrak-abrik kotak dan lemari, dia akhirnya menemukan sebuah kotak kecil yang indah.

 

“Apa ini?” Philip bertanya dengan cemberut.

 

Kotak kecil di tangannya lebih cocok seperti sesuatu untuk anak perempuan, sangat lembut dan ada pola phoenix emas.

 

Linggu menggelengkan kepalanya dan berkata, "Aku tidak tahu, ini diserahkan kepadaku oleh Linggu terakhir. Dia mengatakan bahwa benda ini akan selalu diserahkan kepada Linggu sampai Linggu di antara kami bertemu seseorang dari keluarga Clarke."

 

“Bertemu dengan seseorang dari keluarga Clarke?” Philip semakin bingung.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3090

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3090"