The First Heir ~ Bab 3121

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3121

 “Istana bawah tanah Kaisar Pertama?”

 

Aria Tsar bertanya dengan wajah bingung, “Untuk apa kamu pergi ke sana dan apa yang akan kamu lakukan?”

 

Philip berkata: “Ada beberapa hal yang tidak bisa kukatakan padamu.”

 

Wajah Aria Tsar membeku, dia tidak bertanya lebih jauh.

 

Setelah beberapa saat Aria Tsar berkata lagi, "Kamu mirip dengan ayahmu, karena kamu tidak ingin membicarakannya, aku tidak akan bertanya lagi. Istana bawah tanah Kaisar Pertama sekarang dijaga oleh istana kekaisaran. Jika Anda ingin memasuki istana bawah tanah Kaisar Pertama, Anda memerlukan izin dari istana kekaisaran."

 

Philip mengerutkan kening. , "Izin istana kekaisaran?"

 

Aria Tsar mengangguk dan berkata: "Tapi jangan khawatir, ibu ketiga akan membantumu untuk mendapatkan izin ini."

 

Philip menjawab, "Oke."

 

Lalu dia tiba-tiba berkata: "Ibu ketiga, Apakah Anda tahu di mana pintu Clarke?"

 

Ketika Aria Tsar mendengar pertanyaan itu, ekspresinya menjadi gugup dan serius, dan dia bertanya, "Mengapa Anda menanyakan ini?"

 

"Saya ingin pergi dan melihat." Kata Philip.

 

Aria Tsar mengerutkan kening, menatap dua wanita lainnya, dan kemudian berkata kepada Philip : "Pintu Clarke, kita tidak bisa mendekat sama sekali, hanya darah Clarke yang bisa mendekat, itu berada di aula leluhur."

 

"Aula leluhur?”

 

Philip mengangguk, lalu langsung meninggalkan Kastil Putih, bersiap untuk pergi ke aula leluhur.

 

Di manor Aria Tsar melihat ke belakang kepergian Philip, dan sudut matanya memancarkan kekhawatiran.

 

Nadia mendekatinya dan bertanya, "Kakak ketiga, apakah tidak akan terjadi apa-apa padanya? Tuan tidak ada di sini sekarang. Apakah tidak terlalu dini baginya untuk mendatangi gerbang bintang Clarke?"

 

Aria Tsar terdiam sejenak. Setelah itu dia berkata: "Itu urusannya sendiri, dan itu juga sebab dan akibat dari urusan Clarke."

 

Setelah itu Aria Tsar juga meninggalkan kastil.

 

Setelah Philip meninggalkan manor, dia datang ke aula leluhur dan mendekati tempat perwakilan lambang spiritual leluhur tua itu,

 

Sesampainya di tempat perwakilan lambang spiritual leluhur tua, Philip berlutut dengan khidmat, bersujud sembilan kali, dan berkata: "Leluhur, monyet lumpur kembali menemuimu."

 

Setelah berlutut sebentar, Philip bangkit dan berjalan ke belakang aula leluhur.

 

Ini adalah halaman yang cukup luas, dikelilingi oleh tanaman hijau, di depannya ada gerbang batu, dan ada penjaga dari keluarga yang menjaganya dengan ketat.

 

Melihat Philip datang, para penjaga ini berlutut dengan satu lutut dan berkata, "Selamat datang Patriark Muda."

 

Philip mengangguk, memberi isyarat kepada mereka untuk bangun, dan berkata, "Buka gerbang batu itu."

 

Mendengar kata-kata itu, beberapa penjaga segera membuka gerbang batu.

 

Salah satu penjaga melangkah maju, mengeluarkan sebuah kotak kayu dan menyerahkannya kepada Philip, dan berkata, "Patriark Muda, inilah yang diperintahkan oleh Patriark tua, agar kami menyerahkannya kepadamu. Dia berkata kamu pasti akan datang."

 

Philip mengambil kotak kayu, alisnya berkerut dan berpikir apa yang diberikan ayahnya kepadanya?

 

Tanpa membuang-buang waktu, Philip membuka kotak kayu yang ternyata berisi botol tabung reaksi dengan darah dan surat singkat.

 

"Phil, ayah tahu bahwa kamu akan datang ke sini untuk melihat sendiri suatu hari nanti. Ini adalah apa yang ayahku tinggalkan untukmu sebelumnya. Ambillah dan lihatlah. Tuang darah di dalam tabung reaksi kepada gerbang bintang Clarke."

 

Dengan kalimat sederhana ini, Philip mengerutkan kening, berpikir sejenak, lalu berjalan menuruni tangga batu di belakang gerbang batu.

 

Tangga batu itu panjang dan dalam, dan setelah berjalan lama, Philip akhirnya melihatnya.

 

Ini adalah aula bawah tanah, dan seluruh aula dikelilingi oleh lampu yang selalu menyala, keadaannya sangat sunyi.

 

Di aula utama terdapat delapan pilar besar yang menopang bagian atas, setiap pilar besar diukir dengan segala jenis binatang eksotis dan pola yang belum pernah ada di dunia ini.

 

Di pilar batu memancar aura yang sangat tua, seolah-olah telah menempuh perjalanan berabad-abad.

 

Philip berjalan ke tengah melewati pilar batu dan datang ke area paling tengah yang merupakan altar persegi yang tinggi.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3121

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3121"