I'm A Quadrillionaire ~ Bab 113

I'm A Quadrillionaire bab 113

Mereka sekarang paling khawatir tentang putra bungsu mereka.

“Dave, aku tahu kamu sukses sekarang, tapi kami telah tinggal di Kota Shu selama beberapa dekade. Pekerjaan pamanmu ada di Kota Shu , kami tidak tahu harus berbuat apa di sini.”

“Bibi Sally, yang perlu kalian lakukan hanyalah pindah ke sini, dan kamu tidak perlu bekerja. Jika Anda benar-benar merasa ingin melakukan sesuatu, saya dapat menemukan pekerjaan yang lebih mudah yang akan memungkinkan Anda mengawasi Jace pada saat yang bersamaan. Bagaimana menurutmu?" David bertanya.

“Bu, Ayah, ikuti saja rencana Dave! Jace akan menjadi berandalan jika dia terus mengelilingi dirinya dengan orang-orang itu di rumah. Jika bukan karena dirimu sendiri, setidaknya pikirkan Jace !” Lily meyakinkan.

“Aku… Mari kita pikirkan lebih jauh tentang ini,” jawab Sally setelah beberapa saat.

"Baik-baik saja maka. Saya berharap bahwa Anda akan setuju, meskipun. Anda melakukan banyak hal untuk saya, dan inilah saatnya saya membalas Anda. Plus, saya memiliki hotel tetapi tidak ada yang saya percaya untuk mengurusnya. Saya berharap Anda bisa membantu saya mengelolanya. ”

"Kamu membuka hotel?"

"Ya. Saya telah mempekerjakan seseorang di luar untuk membantu saya mengelolanya karena saya memiliki sekolah dan tidak ada waktu luang. Jadi, saya pikir Anda bisa datang dan membantu saya mengelolanya, jangan sampai seseorang memutuskan untuk mengacaukan akun.”

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

David tidak peduli apakah hotel itu mendapat untung atau tidak. Bahkan, dia berharap hotel itu merugi, karena itu akan memberinya lebih banyak poin.

Dia hanya menawarkan manajemen hotel agar Bibi Sally dan Paman Yousef pindah ke kota.

Dia juga ingin membujuk Bibi Diana dan keluarganya untuk pindah ke sini juga.

David tidak pernah pelit dengan orang-orang yang baik padanya. Dia juga tidak akan bersikap lunak pada mereka yang memperlakukannya dengan buruk.

Seperti Paman Bobby, misalnya.

Dia tidak peduli tentang dua juta. Jika dia jujur, David masih tidak akan peduli jika itu dua puluh miliar dolar.

Dia hanya tidak ingin keluarga Bobby hidup mewah dengan uang hasil jerih payah orang tuanya.

Jadi, dia akan mendapatkan uang itu kembali apa pun yang terjadi.

Saat itu, ponsel David berdering.

Pengiriman Golden Leaf Hotel telah tiba.

David menelepon staf properti dan meminta mereka untuk membiarkan pengantar masuk.

Moto staf properti ketika datang ke penghuni kaya seperti David adalah untuk memenuhi semua permintaan dan melakukan segala yang mereka bisa untuk tidak menyinggung penghuni ini, jadi bel pintu berbunyi segera setelah itu.

David pergi untuk membuka pintu.

Sekitar selusin server tampan memasuki rumah dengan sepiring makanan di tangan mereka.

Baik Sally dan Yousef tercengang oleh pemandangan itu. Mereka terlalu terkejut dengan semua yang terjadi hari ini.

Mereka bertanya-tanya apakah ini cara hidup semua orang kaya.

Meja itu dipenuhi dengan makanan lezat dengan aroma aromatik yang menyenangkan untuk dilihat dan dicium.

David naik ke atas untuk memanggil Jacey untuk makan malam hanya untuk menemukan yang terakhir bermain dengan gembira di kolam renang.

“Dave! Bisakah saya sering mampir dan menggunakan kolam Anda?” tanya Jacey sambil turun.

“Jika kamu bisa membujuk orang tuamu untuk pindah ke River City, aku akan membiarkanmu tinggal di rumahku,” jawab David sambil tersenyum.

"Betulkah?" seru Jacey. "Kapan aku pernah berbohong padamu?"

"Baik! Saya pasti akan membujuk mereka! Lalu aku bisa berenang di sini setiap hari!”

Sally dan keluarganya sangat menikmati makanan tersebut. Itu sangat lezat.

Mereka belum pernah makan sesuatu yang begitu lezat sepanjang hidup mereka.

“Bibi Selly! Ini adalah makanan dari hotel saya. Jika Anda dapat membantu saya mengawasinya, saya berjanji bahwa Anda akan memakannya setiap hari!” Daud tergoda.

"Mama! Mari kita pindah ke sini, kalau begitu! Aku ingin belajar di sini!” Jacey juga angkat bicara. Dia tidak ingin kembali lagi, tidak ketika dia bisa makan makanan enak dan berenang sepanjang hari di River City. Sally dan Yousef berbagi pandangan. "Baik! Kami akan pindah ke sini.”

"Besar! Lalu aku akan menghubungi sekolah untuk Jace besok.”

“Dave! Tidak bisakah kita menunggu beberapa hari?” tanya Jacey.

"Tidak." Sally, Yousef, dan Lily secara kolektif menjawab.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 113

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 113"