Coolest Girl in Town ~ Bab 604

Bab 604 Salah

Martin sangat marah sehingga dia meremas rencana pelajaran di tangannya. Gadis Elise ini sama sekali tidak berperilaku seperti siswa! Dia tidak hanya masuk melalui pintu belakang, tetapi dia secara terbuka bergaul dengan beberapa pria dan menjalin hubungan yang rumit dengan Kenneth sesudahnya.

Dan sekarang, dia memberi kami seorang suami! Berapa banyak lagi pria yang dia miliki di sekelilingnya?! Selain tidak ramah terhadap teman sekelasnya dan tidak menghormati gurunya, dia terus membuat masalah. Urutan apa yang harus dibicarakan jika dunia ini penuh dengan siswa seperti dia?! Ini buruk; Saya tidak sabar menunggu satu bulan lagi. Aku harus menemukan cara untuk memajukan tes bulanan untuk menyingkirkan Elise—apel busuk itu—sesegera mungkin!

Sementara itu, Elise mengambil minuman dari susu almond yang telah disiapkan Alexander sebelumnya di dalam mobil sebelum terpikir olehnya untuk bertanya, “Apa yang membawamu ke sekolah hari ini? Apakah Anda tidak memiliki sesuatu untuk dilakukan tadi malam? Kenapa bangun pagi sekali?”

Alexander menjawab, "Joey bilang kamu akan terbang ke Landred City hari ini, jadi dia menyuruhku mengantarmu ke bandara dan mengantarmu pergi karena dia khawatir dia mungkin tidak punya waktu untuk itu."

“Joe?” Elisa terkejut. "Bagaimana dia mengetahui bahwa aku akan pergi ke Landred City?"

"Tn. Fassbender mengatakan itu padanya, kurasa, ”jawab Alexander.

“Lalu bagaimana denganmu?” Elise mengalihkan topik pembicaraan. Dia bertanya dengan antisipasi, " Mau pergi ke Landred City bersamaku?" Bagaimanapun, Alexis awalnya adalah kejutan yang dia persiapkan untuk Alexander, meskipun yang terakhir masih tidak menyadarinya sampai sekarang.

Namun, yang membuatnya kecewa, Alexander menjawab dengan nada meminta maaf, “Memang benar aku akan pergi ke Landred City, tapi aku khawatir aku tidak akan bisa pergi bersamamu. Saya harus terbang ke Riverdale sebelum itu untuk mengurus hal lain.”

"Tidak masalah. Bisnis sebelum kesenangan, kan?” Lebih baik dia mencari tahu sendiri. Merek itu ada dan tidak akan hilang, pikirnya dalam hati.

Alexander pergi setelah mengantar Elise ke bandara.

Satu jam kemudian, penerbangan Elise mendarat di bandara, dan Tom datang secara pribadi untuk menjemputnya saat mereka langsung menuju dari bandara ke tempat kompetisi desain perhiasan.

Kompetisi desain perhiasan tahunan adalah acara spektakuler yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan tempat itu dipenuhi dengan kerumunan yang membentang di mana-mana mulai dari pintu masuk hingga bagian paling tengah dari aula konferensi. Desainer yang sebelumnya tampak menyendiri dan tidak dapat didekati di majalah sekarang hidup kembali, menjadi iklan hidup saat mereka bergerak aktif di sekitar karya mereka masing-masing.

Frostine dan Tina menunggu Tom dan Elise tiba sebelum mereka berempat melangkah ke ruang konferensi bersama. Begitu mereka masuk, Tina mulai menarik napas dalam-dalam. Dia bergumam pada dirinya sendiri, "Bisakah kita membakar dunia pada kesempatan yang begitu besar?"

Tom meremas tangannya dengan lembut. "Santai. Kita harus percaya pada keterampilan Nona Murray.”

Setelah mendengar ini, Frostine mengerutkan bibirnya dan membuang muka tanpa ekspresi.

“Saya percaya pada Frostine , tentu saja, tetapi hari ini benar-benar akan menjadi kontes antara desainer terbaik di bidangnya. Lihat wanita berpakaian bulu yang baru saja pergi ke sana?” Tina menjulurkan dagunya ke arah orang di depan mereka di sebelah kiri. “Itu Fiona Shepherd, pemenang kompetisi desain perhiasan tahun lalu. Semua desainnya dalam satu tahun terakhir telah ditampilkan di sampul Diamond Weekly.”

“Diamond Weekly, katamu? Itu hanya majalah kelas tiga yang diterbitkan oleh beberapa media yang memproklamirkan diri untuk menarik perhatian publik. Saya bisa membuat Anda tampil di sampul mereka jika Anda mau, ”canda Tom.

Tina menanggapi dengan memberinya tatapan kotor.

Pasangan itu bersenang-senang bertukar pandang satu sama lain, membuat Frostine tampak lebih kesepian jika dibandingkan.

Kembali ketika mereka berempat masih di pintu masuk, Elise memperhatikan bahwa Frostine terlihat tidak bersemangat seperti zombie. Dia memikirkannya sejenak, tetapi ketika dia akan berbicara dengan Frostine , mata yang terakhir tiba-tiba menyala, dan dia dengan cemas mengalihkan pandangannya ke arah tertentu seolah-olah mencari sesuatu. "Apa kamu baik baik saja?" Elisa bertanya.

Alis Frostine berkerut. Setelah waktu yang lama, dia berkata dengan ragu-ragu, "Kupikir aku baru saja melihat Clemence pergi ke sana ..."

"Apa? Clemence ada di sini ?! ” Elise secara naluriah mengikuti tatapan Frostine , hanya untuk tidak melihat tanda-tanda wanita itu. Yah, sepertinya aku tidak terlalu berharap untuk itu. Bagaimana mungkin seseorang yang telah hilang selama beberapa tahun bisa muncul tiba-tiba? Tetap saja, episode kecil yang tak terduga membuatnya agak kecewa.

Bahkan, wajar jika Clemence hadir pada kesempatan seperti itu. Di permukaan, Clemence adalah istri seorang profesor fisika dan seorang ibu rumah tangga penuh waktu yang lemah lembut dan berbudi luhur, tetapi dalam kenyataannya, dia adalah seorang desainer perhiasan berbakat yang unik dengan hasrat yang luar biasa untuk desain perhiasan.

Frostine segera putus asa. “Saya salah. Aku hanya merasakan bahwa dia ada di dekatku, dan sudah lama aku tidak merasakan hal seperti ini. Mungkin aku hanya membayangkan sesuatu.” Dengan itu, cahaya yang baru saja menyala di matanya akhirnya meredup sekaligus.

Elise melingkarkan lengannya di bahu Frostine , dengan lembut menepuk bahu Frostine untuk menghiburnya.

Sementara itu, pembawa acara menghimbau kepada para kontestan agar karya mereka dalam kompetisi segera dipajang dengan baik.

Meskipun setiap orang yang telah menghasilkan karya sendiri pada prinsipnya dipersilakan untuk mengikuti kompetisi demi mempromosikan keragaman, pada kenyataannya terdapat bias terhadap desainer yang lebih terkenal, yang ditunjukkan dalam bentuk di mana karya mereka dipajang. Karya-karya desainer ternama dipajang di lokasi yang terlihat, sedangkan desainer yang kurang dikenal hanya dapat mengambil undian untuk dipilih dari sisa lokasi yang tersedia. Namun pada kenyataannya, tidak ada bedanya apakah mereka telah menarik undian atau tidak, karena tidak ada yang akan pergi ke sudut terpencil.

Saat Tina berdiri di stan mereka melihat karya-karya desainer terkenal di kejauhan, dia merasa bahwa ada kesenjangan yang tidak dapat diatasi antara mereka dan para desainer ini yang tidak ada harapan untuk mereka tutup. “Kami benar-benar 'beruntung' menggambar tempat ini. Selama kita berhasil membuat nama untuk diri kita sendiri, lokasi stan tidak masalah—apakah itu pola pikir yang seharusnya saya miliki saat ini?”

“Baiklah, jangan putus asa dulu. Mengapa kita tidak pergi melihat apakah ada pesaing yang kuat?” usul Elisa.

Tom dan Tina tidak keberatan, tapi Frostine tidak tertarik. "Saya akan lewat. Bagaimanapun juga, seseorang harus menjaga stan.”

Elise juga tidak memaksanya untuk bergabung dengan mereka. “Sesuai dirimu. Lagipula kamulah yang mendesain produknya, jadi tidak ada yang lebih memahaminya daripada kamu,” katanya, sebelum langsung pergi bersama Tom dan Tina.

Aturan kompetisi desain perhiasan tidak rumit. Peserta akan memamerkan karya mereka selama paruh pertama kompetisi untuk mendapatkan kualifikasi untuk berpartisipasi di paruh kedua kompetisi. Akhirnya, desain terbaik akan dipilih oleh para juri. Dengan kata lain, pameran di pagi hari adalah audisi terbuka, di mana setiap tiket masuk dihitung sebagai satu suara; hanya sepuluh entri yang menerima suara tertinggi pada pukul dua belas siang yang dapat memasuki paruh kedua kompetisi.

Selain juri desainer profesional, sebagian besar suara berakhir langsung ke desainer yang lebih terkenal. Dengan menilai dari kerumunan yang mengelilingi setiap entri, pada dasarnya seseorang dapat memperkirakan jumlah suara yang diterima oleh semua entri dalam waktu kurang dari setengah jam memasuki paruh pertama kompetisi. Pada dasarnya, entri paling populer adalah semua karya desainer yang relatif terkenal, sedangkan pendatang baru memiliki beberapa orang di sekitar stan pajangan mereka, sehingga ada batasan yang jelas antara desainer terkenal dan yang lainnya.

Stan pajangan yang menampilkan karya dengan suara terbanyak dikelilingi oleh kerumunan penonton. Terengah-engah kekaguman pecah dari kerumunan satu demi satu, membuat hati Elise gatal. “Ayo, mari kita lihat desainnya seperti apa!” Dia mengangkat kakinya dan menuju ke arah itu.

"Tunggu sebentar, Nona Sinclair!" Tom menghentikannya. “Itu pekerjaan Fiona. Dia mendaftar dengan Keluarga Saunders, jadi dia saingan kita sekarang.”

"Jadi bagaimana jika kita saingan?" Elise merasa geli. “Karena mereka bisa menjiplak karya kita, kenapa kita tidak belajar dari mereka?”

Tom menjadi bisu karena takjub. Bukankah itu benar-benar tidak tahu malu?

Tidak mudah untuk masuk ke lingkaran perhiasan. Selain beberapa pemuja uang yang angkuh, sebagian besar pembuat perhiasan memiliki prinsip tinggi dan karenanya tidak menyukai peniru dan tiruan, itulah sebabnya Tom tidak pernah berpikir untuk memberi Saunderses rasa obat mereka sendiri, meskipun Saunders Corporation sebelumnya telah mendorong Shaw's Jewelry Co. ke ambang kebangkrutan dengan cara yang tercela. Dalam lubuk hatinya, dia merasa tidak bisa tenggelam ke level Saunders Corporation.

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 604

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 604"