Coolest Girl in Town ~ Bab 605

Bab 605 Bantuan Tepat Waktu

Membaca pikiran Tom sekilas, Elise berkata tanpa meninju, “Mr. Shaw, saya seorang pengusaha, dan saya sangat menghormati gaya dan prinsip Anda, tetapi saya juga tidak akan meremehkan kepentingan saya sendiri. Saya harap Anda mengerti bahwa berbicara tentang gaya dan prinsip adalah hal yang berlebihan sebelum mengusir Saunders dari industri perhiasan.” Di dunia, selalu pemenang yang membuat keputusan, sedangkan yang kalah hanya akan terkubur selamanya dalam perjalanan sejarah.

Setelah banyak usaha, Tom akhirnya berhasil mendorong ke depan kerumunan sambil mengawal kedua wanita itu. Namun, ketika mereka melihat karya yang dipajang di stan, ekspresi mereka membeku secara bersamaan.

Yang sangat mengejutkan mereka, Fiona, desain desainer perhiasan yang sedang naik daun tampak persis sama dengan milik Frostine , hanya saja desain Fiona memiliki beberapa aksesori dan detail kecil yang ditambahkan yang tampaknya tidak penting dan mudah diabaikan. Meski begitu, desainnya terlihat sangat identik dengan milik Frostine , sehingga akan sulit untuk membedakan antara desain Fiona dan Frostine jika mereka dipajang bersama.

"Bukankah ini terlalu kebetulan?" seru Tina ngeri.

Elise tidak terlalu terkejut. Segera, dia mencibir, berkata, "Ini bukan kebetulan."

Di sisi lain, Tom sangat cemas sehingga dia berkeringat dingin. "Ini buruk. Jika kebetulan yang jelas seperti itu ditunjukkan oleh siapa pun, kita benar-benar akan dihujani pelecehan! ”

"Tapi Anda tahu jauh di lubuk hati bahwa kami tidak pernah melakukannya!" Tina marah sekaligus kesal. Desain Frostine bukanlah karyanya sendiri; semua orang di Alexis telah berusaha keras untuk itu. Itu adalah pengalaman intens yang benar-benar dia alami sendiri, jadi dia merasa sangat tidak dapat diterima bahwa semua kerja keras mereka akan dicap sebagai plagiarisme kotor sekaligus.

Di sisi lain, Tom juga terbakar kecemasan. “Apa gunanya aku mempercayainya? Orang luar juga harus mempercayainya! Tidak apa- apa jika mereka hanya terlihat mirip, tetapi mereka terlihat persis sama! Tidak mungkin kita bisa menjelaskan ini!”

Alih-alih bergabung dengan diskusi pasangan itu, Elise hanya mencoba mengingat apa yang sebenarnya salah. Sementara semua orang tidak memperhatikan, dia diam-diam mengeluarkan teleponnya dan mengirim pesan kepada Joseph, memintanya untuk melihat sesuatu.

Sementara itu, Tom berkata, “Bagaimana kalau kita membuat Frostine meletakkan sesuatu di atas desain kita untuk menutupinya? Jantungku berdebar. Aku punya firasat buruk tentang ini ..." Mengambil masalah ke tangannya sendiri, dia mulai meraba-raba untuk teleponnya.

Namun, begitu dia mengeluarkan teleponnya, keributan terjadi ke arah stan mereka. “Datang dan lihatlah, semuanya! Pekerjaan yang dimasukkan Alexis untuk kompetisi terlihat persis sama dengan pekerjaan Miss Fiona!” seru orang yang sibuk tiba-tiba, menarik perhatian dari sekitarnya sekaligus. Akibatnya, arus orang yang tak ada habisnya berbondong-bondong menuju stan pameran Alexis.

“Hei, itu benar! Saya hanya berpikir itu tampak akrab. Ternyata itu tiruan dari desain Nona Fiona, ya?”

"Imitasi? Tidak, itu bukan tiruan. Ini tiruan!”

"Tidak mungkin! Bukankah mereka memperlakukan kita seperti orang bodoh, dengan terang-terangan memamerkan karya yang mereka jiplak dari orang lain? Alexis bertindak terlalu jauh!”

Ciri terbesar dari Cittadelians adalah kegemaran mereka akan gosip dan tontonan, sehingga berita kesamaan antara submission Alexis dan Fiona langsung menyebar luas hingga membuat heboh di antara orang banyak. Dalam waktu kurang dari dua menit, semua orang di aula konferensi dikejutkan oleh berita itu; begitulah kecepatan penyebaran rumor.

Dengan semakin banyak orang berkumpul di depan stan pameran Alexis, Frostine , sang desainer, segera dipojokkan, terlihat lemah, tak berdaya, dan menyedihkan.

Desainer bernama Fiona juga dibawa ke sini. Meskipun tampak anggun dan wanita paruh baya yang mengenakan perhiasan, dia berhasil menjaga bentuk tubuhnya, dan matanya yang miring ke atas serta alisnya yang halus memancarkan agresivitas seseorang yang berpikir keadilan berpihak pada mereka. Dia berlari menuju stan pajangan dan mempelajari desain Frostine dengan cermat sebelum wajahnya menunjukkan ekspresi berlebihan. "Ya Tuhan! Untuk berpikir bahwa seseorang benar-benar menyalin pekerjaanku apa adanya!”

Sekarang Fiona sendiri ada di sini untuk mencari keadilan, kerumunan yang melihat menjadi semakin bersemangat untuk mengipasi api.

“Alexis Jewelry Co.? Perusahaan jelek macam apa ini? Betapa tidak tahu malunya mereka untuk mendukung kesuksesan Fiona!”

“Di mana perancang tiruan ini? Sekarang apa? Apakah dia takut menunjukkan dirinya sendiri?”

Di hadapan suara-suara yang terus-menerus dicermati, Frostine melangkah maju dan berkata, "Saya merancang kedua produk ini, tetapi saya tidak pernah menjiplak karya siapa pun!" Meskipun penampilannya lemah, dia berbicara dengan penuh percaya diri dan tidak terlihat tidak jujur sama sekali.

Tapi siapa yang peduli? Orang-orang hanya akan percaya apa yang ingin mereka percayai. Tak perlu dikatakan mana yang lebih kredibel, pendatang baru yang kurang dikenal atau desainer terkenal yang pernah memenangkan kompetisi.

“Itu tidak masuk akal. Anda tidak menyalin pekerjaan siapa pun? Apakah Anda mengatakan bahwa Nona Fiona yang menjiplak pekerjaan Anda?”

“Ck, ck, ck. Nona Fiona telah membuat nama untuk dirinya sendiri menggunakan kemampuannya sendiri, dan kamu? Anda seorang wanita muda, tetapi Anda menggunakan plagiarisme alih-alih berusaha keras dalam pekerjaan Anda!

"Betul sekali! Trik apa yang Anda gunakan untuk mencuri sketsa desain Miss Fiona? Tumpahkan!”

“Berhentilah mempermainkan korban! Orang-orang memiliki mata yang tajam, jadi tidak ada yang salah menuduh Anda di sini! Cepat dan berterus terang tentang itu! ”

Dibesarkan bersama Clemence dan suaminya sejak kecil, Frostine menghabiskan seluruh waktu luangnya untuk mempelajari desain perhiasan, jadi dia agak tidak berhubungan dengan masyarakat. Setelah dihadapkan dengan begitu banyak pertanyaan sekaligus, dia langsung bingung harus berbuat apa. “Tidak, aku tidak melakukannya! SAYA…"

Menyadari bahwa beberapa orang semakin gelisah saat mereka berbicara, Tom buru-buru menerobos kerumunan dan melangkah di depan Frostine , takut wanita muda itu akan menderita. "Setiap orang! Tolong dengarkan aku, semuanya! Saya kepala Alexis, jadi silakan datang langsung kepada saya jika Anda memiliki pertanyaan. Jangan mempersulit desainer kami.”

“Kamu adalah kepala Alexis? Itu berarti Anda pemiliknya, bukan? Nah, Anda berutang penjelasan kepada kami karena secara terbuka menjiplak karya Fiona!”

Tom menghela nafas. “Sejujurnya, produk ini dibuat oleh Alexis, dan kami membutuhkan waktu hampir tiga bulan untuk menyelesaikannya, dan setiap langkah proses didokumentasikan dengan baik, jadi itu sama sekali bukan tiruan. Saya yakin ada beberapa kesalahan di sini, jadi tolong beri kami waktu sebelum saya memberi semua orang exp— ”

“Beri kalian waktu? Lalu siapa yang akan memberi Nona Fiona waktu? Sudah hampir waktunya untuk memutuskan entri yang akan masuk ke seleksi akhir. Apakah kalian mencoba membuat Nona Fiona didiskualifikasi bersama kalian? Sungguh skema yang jahat!”

"Betul sekali! Alexis pasti dikirim oleh saingan Nona Fiona untuk mengganggu kompetisi dengan sengaja!”

"Keluarkan Alexis dari sini! Keluarkan Alexis dari sini!”

Dalam sekejap mata, Alexis menjadi sasaran kritik publik. Tiba-tiba, para pengamat yang tidak ada hubungannya dengan insiden ini berubah menjadi pejuang keadilan, ingin mengutuk Alexis ke neraka.

Wajah Tom memerah hingga ke lehernya karena cemas, tetapi dia tidak bisa memikirkan solusi apa pun.

Melihat pemandangan itu dari kejauhan, Elise ingin maju dan menyuarakan dukungannya untuk Alexis. Namun, Tom masih menjadi pemilik nominal Alexis saat ini, jadi tidak pantas baginya untuk menunjukkan dirinya. Dia memikirkannya sejenak, tetapi di antara orang-orang yang dia kenal, Kenneth tampaknya adalah satu-satunya orang di Landred City yang cukup kuat untuk menyelesaikan masalah ini. Namun, sekarang dia sudah menjadi wanita yang sudah menikah, dia tidak benar-benar ingin terlalu dekat dengan pria itu.

Saat dia masih ragu-ragu, sepasang pria berjas gelap mendorong melewati kerumunan dengan cara yang mengesankan, membuka jalan dari pintu masuk sampai ke stan pameran Alexis. Sesaat kemudian, Kenneth, mengenakan jas berekor yang dibuat khusus, berjalan dengan langkah tidak tergesa-gesa di bawah tatapan orang banyak.

Saat melihat pemandangan itu, Elise tanpa sadar menahan napas. Apakah Kenneth bahkan bisa membaca pikiranku sekarang? Dia muncul tepat saat aku memikirkannya. Sungguh bantuan yang tepat waktu!

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 605

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 605"