Coolest Girl in Town ~ Bab 614

Bab 614 Sungguh Pencuri yang Bodoh!

Sementara itu, di Saunders Residence…

Hari ini adalah hari terakhir sebelum Edwin harus melunasi hutangnya, tetapi dia hanya memiliki kurang dari 600.000 di rekening banknya, termasuk kompensasi perceraian yang ditawarkan oleh David. Dengan kata lain, dia masih kekurangan 1,9 juta. Pagi-pagi sekali, dia diam-diam turun membawa tas perjalanan besar bahkan sebelum para pelayan bangun.

Namun, saat dia sampai di gerbang, Nyonya Woods tiba-tiba memanggilnya. "Apakah Anda meninggalkan rumah pagi-pagi sekali, Tuan Edwin?"

Edwin dengan gugup menelan seteguk air liur sebelum berbalik untuk menghadapinya dengan senyum yang dipaksakan. "Ya. Saya mendaftar di program pascasarjana, jadi saya harus kuliah lebih awal untuk belajar. Saya harus meningkatkan diri saya sehingga saya bisa merawat Nana dengan lebih baik di masa depan.”

Untuk sesaat, mata Mrs. Woods tertuju pada tas besar yang dibawa Edwin. Kemudian, dia menjawab dengan penuh arti, “Begitu. Itu sangat ambisius dari Anda. Kalau begitu, pulanglah lebih awal malam ini. Aku akan membuatkanmu sesuatu yang enak dan bergizi.”

“Terima kasih, Nyonya Woods. Saya akan." Edwin memberinya senyum sopan. Kemudian, dia berbalik, membuka gerbang, dan berjalan keluar dengan tergesa-gesa.

Namun, tidak lama setelah dia pergi, Nyonya Woods menuju kamar David di lantai atas…

Begitu pegadaian dibuka untuk bisnis pada pukul 8:00 tepat, Edwin bergegas masuk. “Pak, tolong lihat berapa nilai barang-barang ini!” katanya sambil meletakkan tas bepergian di konter. Kemudian, dia membuka ritsleting tas, memperlihatkan isinya.

Pegadaian memiliki mata yang tajam untuk batu permata, jadi dia melihat sekilas bahwa ornamen batu giok di tas bepergian itu tidak biasa. Dia bertanya dengan heran, "Apakah kamu serius menjual ini?"

Edwin menjawab dengan wajah datar, “Ya, saya! Sejujurnya, perusahaan saya mengalami kesulitan keuangan, jadi saya tidak punya pilihan selain menggadaikan pusaka keluarga ini. Anda harus menawarkan saya harga yang wajar!”

Mendengar Edwin berkata demikian, pemilik gadai tidak bisa lagi menahan diri. Segera, dia mengambil ornamen batu giok dan memeriksanya dengan hati-hati, berkata, “Ornamen sebesar itu pasti terbuat dari bahan berkualitas baik. Lihat saja bagaimana tembus dan berwarna cerah itu. Sungguh perhiasan berkualitas tinggi…”

Edwin tidak punya waktu untuk mendengarkan ocehan pegadaian. Memotong pengejaran, dia berkata, "Katakan saja berapa banyak yang bisa Anda tawarkan untuk ini."

Setelah mendengar kata-katanya, pemilik gadai buru-buru memasukkan kembali perhiasan itu ke dalam tas bepergian. Batu dengan berat dan kualitas seperti itu harus bernilai setidaknya 1 juta, bahkan jika itu baru saja keluar dari tambang. Dan dengan keahlian dan teknik ukiran yang sangat halus, ornamen itu harus bernilai setidaknya sepuluh kali lebih besar dari itu! pikirnya . Dia menggosok dagunya sambil menatap Edwin dengan mata tajam, bertanya dengan hati-hati, “Apakah ini benar-benar pusaka keluargamu? Sebaiknya jangan dicuri dari tempat lain. Aku tidak ingin mendapat masalah karena ini!”

Merasa bersalah, Edwin meneguk, tapi tetap tampil bermartabat. Mengangkat suaranya dengan sengaja, dia menjawab, “Bagaimana kamu bisa mengatakan sesuatu seperti itu? Apakah saya terlihat tidak pantas memiliki pusaka keluarga? Saya katakan, bahkan jika Anda mengambil barang ini, kita harus menandatangani perjanjian sehingga Anda tidak akan menjualnya dalam lima tahun ke depan. Aku akan kembali untuk menebus pionku!”

Si pegadaian langsung lengah. Dengan anggukan, dia mengangkat tangannya dan memberi Edwin isyarat "OK". “Ini harganya. Bagaimanapun, saya harus mengambil risiko. Jika saya menawarkan Anda harga yang lebih tinggi dari ini, dan Anda tidak kembali untuk menebusnya nanti, saya tidak akan bisa menjualnya.”

Edwin memprotes, “300.000? Itu tawaran yang terlalu rendah!” Dia telah berjalan di sekitar Kediaman Saunders sebelum memilih ornamen ini. 300.000 ditambah tabungannya tidak cukup untuk melunasi hutangnya!

Mendengar kata-kata Edwin, pemilik gadai hampir tertawa terbahak-bahak. Ternyata orang ini tidak tahu apa ini benar-benar berharga, eh? Sepertinya benda ini memang bukan pusaka keluarga, tapi sekarang dia menyerahkannya kepadaku, bagaimana aku tidak bisa memanfaatkannya? “Tawaran 300.000 sudah cukup tinggi. Saya rasa Anda sudah bertanya-tanya sebelum datang ke sini. Pergi saja ke tempat lain dan tanyakan yang lain. Jika ada orang yang menawarkan harga lebih tinggi dari ini, saya akan berhenti dari perdagangan ini!” katanya percaya diri sambil memukuli dadanya.

“Tidak bisakah kamu menaikkan tawarannya sedikit lagi?!” Edwin berdebat dengan kesal.

Pegadaian itu mondar-mandir, berpura-pura tidak bisa berbuat apa-apa. “Tidak, aku tidak bisa menawarkan yang lebih tinggi dari itu.”

Merasa bahwa pegadaian sengaja menurunkan harga, Edwin mengambil perhiasan giok itu dan pura-pura pergi. "Kalau begitu, aku tidak akan menjualnya!"

"Hai! Tunggu sebentar!" Pegadaian buru-buru menghentikan Edwin. Dia menasihatinya dengan ramah, “Bagaimana kamu bisa begitu impulsif, anak muda? Saya masih terbuka untuk negosiasi…”

Edwin menyipitkan matanya. Seperti yang diharapkan, semua pengusaha adalah rubah tua yang cerdik. "Ini 400.000 atau tidak ada kesepakatan!" Dia menarik wajah panjang dengan cara yang ditentukan dengan keras.

“Yah… kau harus membiarkanku menghasilkan uang, kan? Saya tidak bisa menawarkan Anda lebih dari 380.000!” si pegadaian menjawab dengan ekspresi yang tulus.

Edwin langsung setuju. "Oke, tapi aku ingin uangnya ditransfer sekarang!"

"Oke tidak masalah! Saya akan mentransfer uangnya kepada Anda sekarang juga!” Pegadaian sangat gembira. Barang ini bisa saja terjual jutaan, namun saya mendapatkannya dengan harga 380.000! Benar-benar pencuri yang bodoh!

Segera, uang itu ditransfer ke rekening bank Edwin. Melihat saldo di rekeningnya dengan puas, dia segera meletakkan tangannya di bahu pegadaian dan mulai mengajak semua teman-temannya. “Kamu orang yang cukup akomodatif, hanya saja kamu harus bersikeras untuk menawar harga. Aku menganggap kita sebagai teman mulai hari ini. Jika saya datang ke sini dengan barang bagus lagi lain kali, Anda harus memberi saya tawaran yang lebih masuk akal. Jangan bertingkah seperti yang kamu lakukan hari ini lagi!”

"Tentu, tidak masalah ..." Pegadaian itu menyeringai lebar. Memikirkan bahwa benar-benar ada seseorang yang cukup bodoh untuk berterima kasih kepada orang yang menipunya! Nah, karena dia ingin dijadikan korban penipuan, saya dengan senang hati mengabulkan keinginannya. Lagi pula, siapa yang akan menolak angsa emas, bukan? “Yah, saat aku melihatmu, aku bisa melihat sekilas bahwa kau adalah pria dengan masa depan yang menjanjikan. Saya percaya tidak akan lama sebelum Anda naik tinggi di dunia ... "Dia menumpuk sanjungan pada Edwin sambil melihatnya sampai ke pintu.

Namun, begitu mereka sampai di pintu, Edwin melihat David berdiri di pinggir jalan bersama Mrs. Woods dan beberapa pengawal; dia memelototinya dengan kemarahan yang menjulang. "Ayah, kenapa kamu—"

“Aku seharusnya tidak berada di sini, ya ?!” David bertanya dengan kejam. “Berapa banyak kamu menggadaikan ornamen batu giok itu? Berapa banyak yang akan kamu habiskan untuk Nana?”

Wajah Edwin langsung berubah pucat. Tanpa sadar, dia mengendurkan cengkeramannya, menjatuhkan tas bepergiannya ke tanah dengan bunyi gedebuk. David mengetahuinya! Bagaimana dia mengetahuinya?! “Aku… aku…” Seluruh tubuhnya gemetar. Untuk waktu yang lama, dia tidak bisa mengucapkan kalimat lengkap.

David menggertakkan giginya dengan putus asa. Dia menegur, “Edwin, oh, Edwin! Apakah saya memberi Anda kehidupan yang nyaman hanya bagi Anda untuk menggigit tangan yang memberi Anda makan? Saya terus waspada terhadap orang luar setiap saat, tetapi saya tidak pernah membayangkan seorang pencuri telah tinggal di dalam rumah saya! ”

Edwin mengepalkan tinjunya saat kata-kata gagal.

“Cukup ini. Anda tidak perlu mengatakan apa-apa; hanya kembali dan menandatangani surat cerai. Kami Saunderses telah cukup baik terhadap Anda. Jangan berhubungan lagi mulai sekarang,” kata David sebelum berbalik untuk pergi.

Edwin mengejar David dan berlutut dengan bunyi gedebuk. Mencengkeram kaki celana pria itu, dia memohon belas kasihan, berkata, “Ayah, aku salah! Saya benar-benar minta maaf atas kesalahan saya! Tolong beri saya satu kesempatan terakhir! Saya hanya mencuri dari keluarga kami karena saya tidak punya pilihan lain. Aku berjanji tidak akan melakukannya lagi!”

"Janjimu tidak berharga bagiku!" Namun, David menendang Edwin. “Aku memberimu dua pilihan sekarang. Entah aku akan mengirimmu ke kantor polisi dan membuatmu dihukum penjara seumur hidupmu, atau kau akan menceraikan Nana dan meninggalkan keluarga kami tanpa nama. Tentukan pilihanmu sendiri!”

“Tidak… aku tidak akan membuat pilihan apapun. saya tidak bisa; siapa yang akan menjaga Nana jika aku pergi?! Ayah, kamu tidak bisa memperlakukanku seperti ini!” Edwin menangis karena panik.

Namun, semakin David memandang Edwin, semakin dia menganggap Edwin merusak pemandangan. Dia segera mengeluarkan ponselnya untuk memanggil polisi, berkata, "Simpan alasanmu untuk polisi nanti!"

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 614

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 614"