Coolest Girl in Town ~ Bab 615

Bab 615 Hati Nurani Bersalah

Saat Edwin melihat ketidakpedulian David yang terus-menerus, cahaya dingin melintas di matanya yang putus asa. Jadi, begitulah David memandangnya, sampai-sampai dia bisa ditinggalkan tanpa ragu-ragu. Keluarga Saunders sama sekali tidak memperlakukannya seperti manusia! Dia sudah cukup merendahkan diri seperti ini!

Mata Edwin tiba-tiba menjadi sengit. Dia mengepalkan tinjunya dan tiba-tiba berdiri, menyambar ponsel David secara langsung dan membantingnya ke tanah.

David terkejut sejenak, sebelum ekspresinya dengan cepat berubah lagi, dan dia memprovokasi, "Beraninya orang sepertimu mencoba memukulku!"

Melihat situasinya, pengawal di belakangnya mengambil langkah maju juga.

Edwin tiba-tiba tertawa dan mengejek, “Ayah, ayah mertuaku, dan aku lebih dekat denganmu daripada ayah kandungku. Bagaimana aku bisa menyakitimu? Saya baru menyadari bahwa saya benar-benar tidak layak untuk Nana, jadi saya akan setuju untuk bercerai.”

"Oh?" David memandangnya dengan ragu. "Apakah kamu masih akan baik-baik saja dengan itu bahkan jika kamu meninggalkan pernikahan ini tanpa apa-apa?"

Sambil tersenyum, Edwin menggelengkan kepalanya dengan lembut. "Tentu saja. Selama saya tinggal baru-baru ini di Saunders Residence, Anda dan Nana telah memberi saya banyak perhatian. Bagaimana saya bisa meminta hal lain? Aku hanya punya satu keinginan terakhir. Aku ingin melihat Nana untuk terakhir kalinya, bolehkah? Kau tahu betapa aku mencintainya.”

David secara bertahap menurunkan kewaspadaannya. Jika insiden ini meledak, itu akan sama dengan dia mengumumkan kepada dunia bahwa menantunya adalah seorang pencuri, yang akan merusak reputasi Keluarga Saunders. Itu bagus untuk semua orang bahwa Edwin bisa menyadarinya.

“Ya, kamu bisa pergi sekarang. Setelah Anda melihatnya, Anda tidak perlu datang ke sini lagi. Aku tidak ingin melihatmu lagi. Setelah itu, saya akan meminta Bu Woods untuk membawa perjanjian itu ke bagian kejiwaan, dan Anda bisa menandatanganinya di sana,” kata David.

“Baiklah, Ayah, kamu bisa memutuskan. Namun, bisakah Anda meminjamkan saya mobil? Aku akan terlalu lama berjalan kaki atau naik bus,” Edwin bertanya lembut.

"Berikan padanya." David memerintahkan pengawal itu untuk membuang kunci mobil, lalu berkata dengan tajam, “Mulai sekarang, aku bukan ayahmu lagi. Jangan panggil aku seperti itu lagi! Pikirkan dirimu sendiri!"

Mengatakan itu, dia pergi dengan pengawalnya.

Saat Edwin melihat kunci mobil di tangannya, senyum di wajahnya menyebar sedikit lebih lebar, dan cahaya jahat berkedip di matanya.

Di sekolah, setelah beberapa hari berlalu, perasaan terkejut para siswa terhadap Elise banyak mereda, dan mereka sekarang memperlakukannya sebagai teman sekelas biasa. Kelas terakhir di pagi hari diajarkan oleh Martin. Di tengah kelas, Mason Young, kepala departemen fisika, tiba-tiba mengetuk pintu kelas.

"Tn. Kamp, saya di sini untuk mencari siswa di kelas Anda yang akan berpartisipasi dalam kompetisi Tahu-Semua, ”kata Mason lembut.

"Baiklah," jawab Martin sopan, menoleh untuk melihat Mica. "Perwakilan kelas, pimpin tim."

Dengan anggukan, Mica dengan cepat bangkit dari tempat duduknya dan hendak memanggil Sophie ketika Sophie keluar sendiri. Stefan bertukar pandang dengannya sebelum berjalan keluar.

Elise menggunakan teleponnya dan tidak memperhatikan gerakan di depannya. Mica berbisik padanya, "Elise, waktunya pergi latihan."

"Hmm? Oh baiklah!" Elise terkejut sejenak, lalu teringat bahwa dia telah berjanji untuk menemani Mica, jadi dia menjauhkan ponselnya dan berjalan ke pintu.

“Tahan.” Martin memanggilnya kembali. “Anda sama sekali tidak proaktif saat mendaftar kompetisi. Untuk apa kamu pergi ke sana? Duduk kembali!”

Elise berhenti dan mengangkat bahunya, melihat ke arah Mica untuk meminta bantuan.

"Tn. Kamp, Elise adalah siswa terbaik dalam seni liberal dan memiliki pengetahuan yang luas. Saya sudah berdiskusi dengannya, dan dia akan menjadi anggota cadangan sehingga kami memiliki peluang lebih besar untuk menang, ”jelas Mica.

Meskipun Martin enggan, dia tidak ingin mempermalukan murid baiknya, jadi dia melambaikan tangannya dan berkata, "Pergilah."

Baru pada saat itulah mereka berdua bisa pergi.

Saat mereka berjalan ke lorong, Sophie sudah mengobrol dengan Mason dan Stefan. Ketika dia melihat Elise juga ikut, senyumnya tiba-tiba turun. "Apa yang kamu lakukan di sini?"

“Saya meminta Elise untuk membantu kami. Dia mahasiswa seni liberal, dan ingatannya bagus,” kata Mica sambil tersenyum.

“Pertandingan ini dalam kelompok tiga. Apa yang akan terjadi jika dia bergabung? Apakah kamu akan berhenti?” Sophie menyindir dengan tidak ramah.

“Tidak apa-apa… Menurut aturan, kita bisa memiliki anggota cadangan.” Mason mencoba meringankan suasana dengan nada lembut.

Melihat Elise lagi, dia tersenyum ramah dan berkata, “Kamu pasti siswa terbaik dalam seni liberal. Saya pernah mendengar tentang Anda. Tidak banyak siswa berprestasi yang akan memilih untuk pindah ke jurusan lain, jadi keberanianmu patut diacungi jempol. Saya Tuan Muda dari Departemen Fisika, dan saya telah mengajar fisika sepanjang hidup saya. Jika Anda tidak mengerti apa-apa, jangan ragu untuk bertanya kepada saya. ”

"Terima kasih, Tuan Muda," Elise setuju dengan patuh.

Seperti yang diharapkan, hanya ada beberapa guru di dunia yang sama kejamnya dengan Martin.

Mason mengangguk kecil. “Mahasiswa seni liberal memiliki peran besar dalam kompetisi semacam ini. Meskipun Anda adalah anggota cadangan, Anda harus berusaha sekuat tenaga. ”

“Saya akan berusaha sebaik mungkin, Pak.” Elise menyukai pendidikan yang membesarkan hati seperti ini.

"Bagus. Aku akan membawa kalian semua untuk bertemu dengan tim peserta lain di sekolah kita sekarang. Selagi Anda di sana, biasakan diri Anda dengan aturan kompetisi dan berlatihlah dengan sesuai.”

Mengatakan itu, Mason berbalik dan berjalan ke bawah. Sophie menginjak kakinya dengan marah sebelum mengejarnya, diikuti oleh Stefan, sementara Mica dan Elise berjalan bergandengan tangan jauh di belakang mereka, berjalan perlahan.

Tempat pelatihan adalah teater kuliah khusus. Setelah Mason membawa mereka masuk, dia pergi menjemput siswa lain yang belum ada di sana.

Tak lama setelah itu, Alexander menelepon, dan Elise keluar untuk menerima telepon itu. Begitu dia keluar, Sophie diam-diam menarik Mica ke samping.

Sebelum Sophie bisa berbicara, Mica melangkah ke samping dan memandangnya dengan waspada. "Apa yang sedang kamu lakukan?"

Sophie langsung menjadi kesal. Apakah wajahnya yang manis benar-benar menakutkan? Seperti yang diharapkan, dia menebak dengan benar; Elise pasti telah berbicara buruk tentang dia kepada Mica!

Setelah dengan cepat menenangkan dirinya, Sophie memasang tampang menyedihkan. “Mica, Elise pasti membuatku tampak tidak berharga bagimu, tapi kamu harus bisa mengatakan bahwa aku tidak seburuk itu… Elise mengincarku karena aku tahu banyak rahasianya. Jangan tertipu oleh tindakannya yang patuh; ketika dia di luar, yang dia lakukan hanyalah menggoda pria. Aku bahkan tidak tahu berapa banyak pria yang melakukan hal seperti itu dengannya... Kau tahu maksudku?”

Sophie sebenarnya ingin mengatakan bahwa Elise sudah lama tidak perawan, tetapi dia takut Mica akan berpikir bahwa dia terlalu terbuka, jadi dia sengaja mengatakannya secara tidak langsung.

Mendengar itu, Mica mengerutkan kening dan menatapnya dengan heran, menyebabkan Sophie diam-diam merasa sangat gembira. Dia akan menambahkan lebih banyak cerita, tapi Mica tidak memberinya kesempatan.

"Sophie, bagaimana kamu bisa menjelek-jelekkan seseorang di belakang mereka?"

"Hah?" Sophie tercengang. Bukankah seharusnya dia tidak menyukai Elise sekarang?

“Elise tidak pernah membicarakanmu sama sekali padaku. Anda hanya memfitnahnya karena Anda sendiri yang bersalah. ” Mica menatapnya dari atas ke bawah dengan penuh arti. “Elise adalah temanku sekarang, jadi aku harap kamu tidak akan menargetkannya lagi di masa depan!”

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 615

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 615"