Return Of The God War ~ Bab 2765

                                                                                                                                    


Bab 2765 Dewa Palsu

Raungan Pak X mengguncang bumi.

Itu telah menembus udara seperti suara guntur.

Suara itu menarik perhatian seolah-olah itu adalah pesan dari dewa.

Memang, bagi mereka, mereka adalah dewa.

Orang normal hanya bisa berlutut dan tunduk pada dewa. Mereka hanya bisa menjadi budak dan memohon pengampunan Tuhan.

“Di hadapan dewa, kalian semua hanyalah semut! Tunduk dan jadilah budak dewa!” teriak para petarung lain dari Diviniteria .

Bahkan tekanan yang lebih kuat menimpa mereka.

Kaki orang-orang yang berlutut di tanah mulai tenggelam ke tanah.

Yang lebih lemah bahkan memiliki seluruh tubuh mereka di tanah.

Dewa tidak akan pernah dilanggar!

Kekuatan yang mereka keluarkan seolah-olah langit telah runtuh menimpa mereka.

"Ah!"

Gabriel dan yang lainnya berjuang sekuat tenaga untuk bangkit.

Namun, seolah-olah gunung ada di pundak mereka.

Tidak mungkin bagi mereka untuk berdiri.

Mereka bahkan tidak bisa menggerakkan satu inci pun dari kaki mereka.

Itu adalah kekuatan dewa.

Tidak peduli seberapa keras mereka mencoba, mereka tidak dapat melepaskan diri darinya, apalagi bangkit dari tanah.

Ribuan dan ribuan orang tersebar di tanah.

Itu adalah pemandangan yang mengejutkan untuk dilihat.

Sementara itu, orang-orang di pusat komando di belakang garis melihat semua yang terjadi.

Mereka tercengang dan tercengang dengan apa yang mereka lihat.

Apakah ini yang disebut Diviniteria ? Apakah mereka benar-benar dewa? Jika tidak, lalu apa penjelasan lain untuk kekuatan mereka? Bahkan The Cardinal Hall, Elterton Star, dan Penjaga Surgawi Yeringham bukanlah tandingan mereka! Mereka semua dibawa ke lutut mereka! Seberapa kuat Diviniteria ? Bagaimana mereka bisa menjadi apa pun selain dewa? Kami tidak punya pilihan. Segera, mereka akan membantai masuk.

Mereka kemudian melihat ke belakang mereka di mana sejumlah besar anggota aliansi berdiri.

Apa gunanya mereka meskipun jumlahnya banyak?

Mereka tidak berguna!

Tidak mungkin mereka bisa membela diri melawan para pejuang itu.

Bahkan anggota aliansi di garis depan bukanlah tandingan mereka, apalagi anggota aliansi lainnya.

Sekarang…

Apakah kita benar-benar akan menunggu Levi? Tapi itu harapan yang tidak penting!

Jika Levi telah menjadi komandan pasukan selama ini, mungkin mereka masih memiliki sedikit harapan.

Namun, bukan itu masalahnya, jadi mereka kehilangan semua harapan.

Banyak yang menghela nafas sekarang.

Mereka sudah bisa membayangkan cara Diviniteria akan mengalahkan mereka.

Pada saat itu, banyak dari mereka akan menjadi budak.

Mereka frustrasi tentang situasi itu, tetapi mereka tidak bisa berbuat apa-apa.

Sementara itu, di depan…

Pak X menatap ribuan orang di tanah di depannya dan berteriak, “Bangun! Lihatlah dirimu! Betapa lemah dan tak berdaya! Anda hanya dapat menonton saat saya mengontrol dan menghancurkan Anda! Sudah waktunya bagi Anda untuk menyadari sesuatu. Sejak zaman kuno, manusia biasa tidak pernah bisa dibandingkan dengan dewa. Dewa di atas segalanya!”

Setelah mendengar kata-kata mengejek itu, Death Fiend dan yang lainnya meronta-ronta dan mencoba berdiri.

Mereka menggunakan setiap kekuatan yang mereka miliki dengan harapan bisa bangkit.

Bahkan jika mereka mati, mereka ingin mati dengan terhormat!

"Tuhan? Itu sama sekali bukan dirimu! Kalian semua hanya manusia seperti kami!”

Eustace adalah orang yang pemarah. Mempertaruhkan ledakan, dia meringkuk kakinya dan perlahan berdiri.

Mengejutkan!

Setiap orang di tempat kejadian menjadi bodoh, termasuk aliansi.

Kemudian, adrenalin mulai mengalir deras di nadi mereka.

Bahkan para pejuang Diviniteria tercengang.

Dia benar-benar bisa melakukan itu? Kurang ajar! Dia tidak menghormati kita! Kita tidak bisa menerima ini secara diam-diam! Jika Eustace benar-benar bangkit, itu akan menjadi penghinaan besar bagi kita! Tidak tidak tidak tidak! Apa pun yang terjadi, kita tidak bisa membiarkan Eustace bangkit! Kita harus melepaskan lebih banyak kekuatan.

Satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan pada saat itu adalah melepaskan lebih banyak kekuatan.

Seketika, Eustace merasa seolah-olah ada beberapa gunung yang menimpanya.

Kakinya yang hendak diluruskan kembali tertekuk.

“Argh!”

Namun demikian, dengan beberapa raungan marah, Eustace berhasil menahan diri agar tidak berlutut lagi.

Namun, itu ada harganya. Air mata berdarah mulai mengalir di bagian tubuhnya.

Eustace mempertaruhkan nyawanya untuk melakukan hal itu.

 

Bab Lengkap

Related : Return Of The God War ~ Bab 2765

0 Komentar untuk "Return Of The God War ~ Bab 2765"