Return Of The God War ~ Bab 2768

                                                                                                                                    


Bab 2768 Forlevia yang Tangguh

Setelah mendengar dan melihat sejauh mana kemampuan seorang prajurit legendaris secara penuh adalah dua pengalaman yang berbeda sama sekali.

Karena tidak ada yang pernah menyaksikan kekuatan Forlevia yang sebenarnya , hanya spekulasi yang menjadi dasar diskusi mengenai potensinya.

Betapapun beragamnya kisah seputar asuhannya, bisikan sekelompok tetua yang mengawasinya tetap menjadi fakta yang tak terbantahkan.

Saat itu, dia hampir kehilangan nyawanya saat berlatih di hutan asli jika bukan karena Kaisar Kegelapan.

Bagi sebagian orang, kisah-kisah itu begitu fantastis sehingga mereka yakin bahwa itu adalah propaganda yang dibuat oleh musuh-musuh mereka.

Tidak pernah ada keadaan sebelumnya yang dianggap berbahaya seperti pertempuran antara aliansi dan Diviniteria yang mengharuskan The Cardinal Hall dan Eragon mengandalkan Forlevia untuk bantuannya.

Pada saat kita sangat membutuhkannya, dia telah muncul dan menyalakan kembali api di hati kita untuk memperjuangkan tujuan kita. Besarnya kekuatannya memenuhi kita dengan harapan!

Bagi aliansi, penampilannya adalah simbol harapan dalam menghadapi kehancuran yang akan segera terjadi.

Sorak-sorai dan teriakan pemujaan mereka untuk mesias mereka bergema di seluruh medan perang.

Dia bahkan mampu menghadapi Dewa Diviniteria ini ! Kami diselamatkan!

Para tetua The Cardinal Hall dan Eragon menatap murid bintang mereka dengan bangga sambil menangis.

Forlevia kami sudah dewasa! Inilah saat yang kita semua tunggu-tunggu.

Sebelumnya, Levi telah menawarkan putrinya kesempatan untuk berlatih dengan para tetua atau belajar darinya.

Yang mengejutkannya, Forlevia memilih opsi ketiga: menempa jalannya sendiri.

Berbekal keinginan untuk mengembangkan tekniknya sendiri, Forlevia telah berkelana ke lokasi paling berbahaya di dunia untuk menguji kemampuannya.

Pada lebih dari satu kesempatan, dia menatap kematian di wajah namun berjuang melewatinya.

Itu dia, tanpa cedera dan lebih kuat dari sebelumnya dari cobaan beratnya!

Terinspirasi oleh aliran pemikiran Bayview , Forlevia menggabungkan praktik sembilan elemen alami untuk mensintesis teknik kuatnya sendiri.

Cara dia memanipulasi elemen sangat kontras dengan pejuang manusia super lainnya. Mendekati teknik dengan lebih banyak intuisi dan kemahiran daripada orang-orang sezamannya, penguasaan seninya jauh melampaui mereka.

begitu tak terbayangkan sehingga bahkan pengerahan tenaga yang paling ringan pun cukup untuk menghadapi keseluruhan kekuatan Diviniterian sendirian.

“Hah! Anda membutuhkan seorang anak untuk melindungi Anda? Apa kau tidak punya malu?”


Berbeda dengan aliansi, pasukan Diviniterian tidak terkesan dengan penampilan Forlevia .

“Tangkap dia!” Pak X memerintahkan.

Makhluk kecil tapi pembunuh, yang sebelumnya mengalahkan Death Fiend dan Notos , menyerang Forlevia dengan teriakan perang.

Ledakan!

Forlevia memanggil kekuatan elemen langit dan bumi dengan lambaian tangannya dan menghancurkan musuhnya yang menyerang di kedua sisi dengan dua tangan besar yang tak terlihat.

Mutan itu meratap terakhir sebelum menyerah pada luka-lukanya dan tidak bergerak lagi.

Kekuatan teknik Forlevia yang luar biasa membuat penonton tercengang oleh ketakutan dan kekaguman.

Setelah dikuasai, aliran energi di dalam setiap benda hidup atau mati akan menjadi miliknya untuk diperintah. Mengingat semakin banyak sumber daya yang dia miliki, tekniknya akan meningkat secara eksponensial.

Tak lama kemudian, Forlevia akan mampu memanfaatkan segalanya mulai dari gemuruh guntur yang membelah gunung hingga bahkan kegaduhan udara yang disebabkan oleh kepakan sayap kupu-kupu.

Bahkan sebelum titik itu, Forlevia sudah menjadi kekuatan alam yang luar biasa untuk dilihat.

Dihadapkan dengan para petarung dari Lab of Gods, dia cukup kuat untuk membantai mereka dalam hitungan detik seperti yang telah dia buktikan.

Pasukan aliansi mulai bersorak.

Forlevia adalah seseorang yang mampu membunuh Dewa Diviniteria !

Pengorbanan Eustace dan kemenangan cekatan putrinya menyulut semangat aliansi yang menjadi berani dengan kehadirannya.

Hal-hal berbalik melawan kebaikan Diviniteria ! Selain itu, ini adalah serangan moral pasukan Diviniteria untuk dihentikan oleh seorang anak. Betapa memalukan memiliki Tuhan yang hancur di tangan seorang gadis!

“Melihatnya hidup-hidup membuatku tidak senang,” geram Tuan X. "Suruh dia berurusan."

Atas perintahnya, seorang Dewa yang kemampuannya tidak jauh di belakang kemampuannya sendiri muncul.


Bab Lengkap

Related : Return Of The God War ~ Bab 2768

0 Komentar untuk "Return Of The God War ~ Bab 2768"